KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Betelgeuse menjadi aneh lagi.  apa yang memberi?  : Peringatan Sains
science

Betelgeuse menjadi aneh lagi. apa yang memberi? : Peringatan Sains

Sejak apa yang kemudian dikenal sebagai Peredupan Hebat yang terjadi pada paruh kedua tahun 2019 dan awal 2020, bintang raksasa merah Betelgeuse tidak berhenti mengolok-oloknya.

Siklus reguler dari fluktuasi kecerahan bintang yang sekarat telah berubah, dan Betelgeuse sekarang terang seperti biasanya. Pada saat penulisan, dia sedang duduk 142 persen dari kecerahan alaminya.

Itu telah berayun bolak-balik pada tren naik yang kecil tapi stabil selama beberapa bulan dan mencapai a Puncak terbaru adalah 156 persen pada bulan April.

Saat ini, Betelgeuse adalah bintang paling terang ketujuh di langit—naik dari posisi normalnya sebagai bintang paling terang kesepuluh, memicu spekulasi bahwa Betelgeuse akan meledak dalam supernova yang spektakuler.

Sayangnya, mungkin tidak. Meskipun Betelgeuse hampir mati pada skala waktu kosmik, pada skala waktu manusia supernova bisa terjadi 100.000 tahun lagi.

Menurut para ilmuwan, perilakunya saat ini kemungkinan akan sedikit berfluktuasi setelah penggelapan tahun 2019, dan bintang tersebut akan kembali normal dalam satu dekade.

Terletak sekitar 700 tahun cahaya dari Bumi, Betelgeuse adalah salah satu bintang paling spektakuler di langit. Itu tergantung di atas kita, bersinar seperti mata merah, bintang dalam fase raksasa merah yang menandai akhir hidupnya.

Tapi Betelgeuse adalah jenis bintang yang tidak biasa, bahkan untuk raksasa merah. Dahulu kala, itu adalah binatang buas mutlak: bintang tipe-O biru-putih, kelas berat bintang paling masif.

Bintang dalam rentang massa ini membakar simpanan hidrogennya lebih cepat daripada bintang dengan bobot lebih ringan. Betelgeuse saja 8 hingga 8,5 juta tahun yang lalu. Bandingkan dengan bintang seperti Matahari, yang berusia 4,6 miliar tahun dan berada di tengah usia pembakaran hidrogennya.

READ  Ilmuwan yang membantu mengembangkan vaksin Pfizer-BioNTech Covid setuju bahwa suntikan ketiga diperlukan karena kekebalan berkurang.

Betelgeuse telah mengubah tipe spektralnya saat secara kasar melewati cadangan hidrogennya. Sekarang ia memadukan helium menjadi karbon dan oksigen dan telah menggelembung menjadi ukuran raksasa: kira-kira 764 kali ukuran Matahari dan sekitar 16,5 hingga 19 kali massanya.

Akhirnya, ia akan kehabisan bahan bakar untuk terbakar, menjadi supernova, melepaskan materi terluarnya, dan intinya akan runtuh menjadi bintang neutron.

Peristiwa Peredupan Hebat melihat kecerahan bintang berkurang secara signifikan, sekitar 25 persen. Para astronom bergegas mencari tahu alasannya. Ternyata pendinginan di permukaan Betelgeuse menyebabkan awan debu yang sangat besar mengembun di bintang tersebut.

Awan ini kemudian dikeluarkan, menutupi Betelgeuse sebagian, membuatnya tampak redup. Para ilmuwan mengatakan itu perilaku yang cukup normal untuk bintang raksasa merah; Kami biasanya tidak mendapatkan kursi barisan depan seperti itu.

Sebelum Peredupan Hebat, Betelgeuse juga mengalami fluktuasi kecerahan pada siklus reguler. Siklus terpanjang adalah sekitar 5,9 tahun; 400 hari terakhir. Tetapi Peredupan Hebat tampaknya telah menyebabkan beberapa perubahan pada fluktuasi ini.

Sebuah makalah baru, yang dipimpin oleh ahli astrofisika Morgan MacLeod dari Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian, diunggah ke server pracetak arXiv, menemukan bahwa Siklus 400 hari tampaknya telah dibelah dua.

Siklus berdenyut ini didorong oleh ekspansi dan kontraksi di dalam bintang. Menurut simulasi oleh MacLeod dan rekannya, gumpalan konvektif di dalam Betelgeuse bisa saja terbakar habis, menjadi materi yang terpisah dari bintang.

Dalam prosesnya, aliran keluar ini mengganggu fase siklus 400 hari, menghasilkan siklus kira-kira 200 hari yang saat ini diperlihatkan oleh bintang.

Oleh karena itu, Betelgeuse masih belum pulih dari peredupan hebat, yang berarti bahwa kecerahannya saat ini tidak mungkin terkait dengan masalah yang sedang berlangsung.

READ  Studi tersebut menemukan bahwa sirkulasi Samudra Atlantik adalah yang terlemah setidaknya dalam 1.600 tahun - inilah artinya bagi iklim

Sebagai ahli astrofisika dan pakar Betelgeuse, Andrea Dupree dari Pusat Astrofisika Harvard-Smithsonian — rekan penulis di tim Maclean — Memberi tahu Orang Amerika Ilmiah“Bayangkan saja jika Anda mengeluarkan sebagian besar material. Kemudian yang lainnya akan mengalir keluar, dan itu akan menggelinding… Saya pikir yang terjadi adalah lapisan atas mengalami kesulitan untuk kembali normal.”

Namun, tim memprediksi bahwa pada akhirnya, kehidupan normal akan kembali ke Betelgeuse, dan akan terus hidup selama ribuan tahun dengan relatif damai untuk beberapa waktu mendatang.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."