KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Biden menyerang mobil listrik dan sel surya Tiongkok dengan tarif yang lebih tinggi
Economy

Biden menyerang mobil listrik dan sel surya Tiongkok dengan tarif yang lebih tinggi

Pada konferensi pers, pejabat Gedung Putih membantah bahwa politik dalam negeri mempengaruhi keputusan tersebut.

Mereka mengatakan Beijing tidak menunjukkan tanda-tanda akan menjauh dari praktik-praktik yang merugikan Amerika Serikat, termasuk peraturan yang memaksa perusahaan-perusahaan Barat untuk berbagi informasi dengan tujuan mencuri informasi dan subsidi yang menempatkan perusahaan-perusahaan pada posisi untuk memproduksi produk jauh melebihi yang diharapkan. tuntutan.

“Mereka membanjiri pasar,” kata Biden. “Ini bukan kompetisi, ini curang.”

Gedung Putih mengatakan tarif tersebut ditargetkan dan diperkirakan tidak akan memicu inflasi, sehingga hal ini bertentangan dengan pendekatan Trump.

Mantan presiden tersebut, yang pernah menyebut dirinya sebagai “Manusia Tarif,” berkampanye mengenai usulan tarif sebesar 10% terhadap impor luar negeri, yang dapat melonjak hingga 60% pada barang-barang dari Tiongkok.

Dia juga menyerang Biden karena mempromosikan mobil listrik, sebuah tindakan yang menurutnya akan menghancurkan perusahaan otomotif Amerika, perusahaan besar di negara bagian seperti Michigan yang akan menjadi medan pertempuran utama dalam pemilu pada bulan November.

Erika York, kepala ekonom di Tax Foundation, mengatakan kedua kandidat “berada di jalur yang sama” dalam meningkatkan hambatan perdagangan dan melihat ke dalam negeri “daripada melihat apa yang bisa kita lakukan dalam bidang kebijakan yang akan membuat sektor kita lebih kompetitif.” “. “.

Dia mengatakan promosi tarif oleh pemerintah sebagai sebuah strategi adalah “sebuah eufemisme untuk melindungi sektor-sektor yang secara politik penting bagi pemerintahan ini.”

“Ini soal kalkulasi ekonomi politik dan bukan soal apa yang paling masuk akal secara ekonomi atau apa yang paling terjangkau bagi konsumen di Amerika Serikat.”

Amerika Serikat telah mengenakan tarif yang tinggi pada mobil listrik buatan Tiongkok, sehingga penjualan mobil tersebut menjadi sangat kecil.

READ  Red Ventures, Perusahaan Media Digital Terbesar yang Belum Pernah Anda Dengar

Namun Washington dengan hati-hati memantau peningkatan penjualan perusahaan Tiongkok di Eropa dan negara-negara lain.

Memastikan tidak ada satu negara pun yang mendominasi teknologi ramah lingkungan sangat penting agar transisi ini berhasil dan berkelanjutan dalam jangka panjang, kata pejabat Gedung Putih.

Natasha Ibtihaj dari Artemis Investment Management mengatakan meskipun langkah yang menargetkan kendaraan listrik kemungkinan besar hanya berdampak kecil, dunia bisnis masih menunggu apakah Eropa akan mengambil langkah serupa.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."