Bintang musim dingin tercinta ‘Dolphin’s Tale’ meninggal di Akuarium Florida

Curtis Anderson, The Associated Press

Diposting Kamis, 11 November 2021 pukul 22:38 EST

Pembaruan terakhir Kamis, 11 November 2021 pukul 23:08 EST

CLEARWATER, Florida (AFP) – Seekor lumba-lumba berekor palsu bernama Winter yang membintangi film “Dolphin’s Tale” mati Kamis malam di akuarium Florida meskipun ada upaya penyelamatan nyawa untuk mengobati gangguan pencernaan, kata pejabat akuarium.

Seekor lumba-lumba hidung botol betina berusia 16 tahun telah mati saat ditahan oleh para ahli kesejahteraan hewan saat mereka bersiap untuk musim dingin untuk operasi di Clearwater Marine Aquarium di mana mamalia laut yang terkenal itu telah lama ditempatkan.

“Sementara kami sedih dengan kematian Winter, kami lega mengetahui bahwa tim kami melakukan yang terbaik untuk memberinya kesempatan terbaik untuk bertahan hidup,” kata dokter hewan Dr. Shelley Marquardt dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh akuarium.

Marquardt mengatakan akuarium bekerja dengan spesialis mamalia laut dan ahli dari seluruh negeri, tetapi lumba-lumba, yang dalam kondisi kritis dan menurun, mati saat dipegang oleh pengasuh.

Akuarium akan tetap ditutup pada hari Jumat untuk memberikan waktu bagi staf untuk berduka, kata pernyataan itu. Dikatakan sebelumnya bahwa penutupan pada hari Jumat akan memungkinkan pekerja untuk fokus pada perawatan medis lumba-lumba, dengan rencana untuk dibuka kembali pada hari Sabtu.

James “Paddy” Powell, kepala akuarium, mengatakan kepada wartawan Kamis bahwa staf fasilitas dan ahli dari luar melakukan segala yang mereka bisa untuk mencoba membawa lumba-lumba kembali sehat.

Musim dingin sebelumnya memiliki masalah usus – tidak jarang di antara lumba-lumba – tetapi masalah seperti ini tidak pernah mempengaruhinya seperti ini, kata Powell Kamis. Tetapi pada saat itu, dia mengatakan Winter tidak menanggapi pengobatan seperti di masa lalu, menambahkan bahwa tidak ada bukti bahwa Winter telah tertular virus corona.

READ  Kapal pesiar berlomba untuk mengevakuasi penduduk dari pulau Karibia St. Vincent saat gunung berapi mengancam akan meledak

Musim dingin berusia dua bulan ketika ekornya terjerat dalam perangkap lobster di dekat Cape Canaveral, menyebabkan dia diamputasi. Dirilis pada tahun 2011, “Dolphin Tale” mencatat pemulihan Winter dan upaya panjang yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk menyesuaikannya dengan ekor palsu.

Film yang dibintangi oleh Harry Connick Jr., Ashley Judd, Kris Kristofferson, Morgan Freeman dan Nathan Gamble, sebagian besar difilmkan di Clearwater Aquarium dan sekitar lokasi Tampa Bay. Akuarium nirlaba, yang pertama kali dibuka pada tahun 1972 di lokasi bekas pabrik pengolahan air, telah menempatkannya di peta internasional.

“Tempat ini tidak akan ada di sini jika bukan karena musim dingin,” kata Powell.

Kisah rehabilitasi musim dingin telah menjadi inspirasi bagi penyandang disabilitas di seluruh dunia dan akuarium telah menerima ribuan pesan dukungan sejak penyakit Winter dikenal.

“Banyak yang terinspirasi oleh ketangguhannya dan respons luar biasa ini mengingatkan kita betapa besar pengaruhnya terhadap jutaan orang, termasuk banyak orang dalam perjalanan kesehatan mereka,” bunyi pernyataan Aquarium.

Sekuelnya, “Dolphin Tale 2,” dirilis tiga tahun setelah Winter and Hope, lumba-lumba lain yang diselamatkan dan dirawat oleh Clearwater Aquarium.

Lumba-lumba hidung botol dapat hidup hingga 60 tahun dan dianggap sebagai salah satu spesies hewan paling cerdas.

Winter and Hope telah menjadi penghuni Clearwater Aquarium yang paling terkenal, yang juga menjalankan program penyelamatan penyu dan manatee.

Ekspansi fasilitas senilai $80 juta baru-baru ini telah selesai, termasuk kompleks lumba-lumba 1,5 juta galon (5,6 juta liter) baru untuk menangani kerumunan yang telah turun ke akuarium sejak rilis “Dolphin Tale” satu dekade lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *