Bintik Merah Besar Jupiter tidak hanya lebar – tetapi juga dalam

Bintik Merah Besar Jupiter tampak seperti panekuk yang sedikit memanjang, noda oval di planet terbesar di tata surya. Sebagai badai anti-Jupiter terbesar—yaitu, di mana udara didorong ke bawah melalui pusat menuju permukaan, sebagai bagian dari sistem bertekanan tinggi yang lebih besar—itu pasti badai terbesar di tata surya kita, serta badai fitur yang paling terlihat dari raksasa gas besar. Seperti yang dikatakan penyelidik utama misi Juno NASA kepada wartawan Kamis, para ilmuwan sebelumnya membayangkannya datar – Anda tahu, seperti kue.

Tetapi menurut penelitian baru, bintik merah oval Jupiter sebenarnya menyerupai lapisan besar yang ditutupi tutup dan sirup. Dengan kata lain, itu bukan hanya 1,25 lebar Bumi – itu juga dalam.

Scott Bolton, yang juga direktur Departemen Ilmu dan Teknik Aerospace di Southwest Research Institute di San Antonio, menjelaskan dalam konferensi pers. Bolton mengacu pada Sepasang studi baru Ini, meskipun baru-baru ini diterbitkan di Science, didasarkan pada data yang berusia lebih dari dua tahun. Ketika pesawat ruang angkasa Juno NASA (yang memasuki orbit Jupiter pada 2016) terbang di atas Bintik Merah Besar pada Februari dan Juli 2019, ia melakukannya untuk melihat seberapa dalam pusaran selebar 10.000 mil di bawah puncak awan yang bisa kita lihat.

Dalam prosesnya, mereka belajar, antara lain, bahwa Bintik Merah Besar itu sekitar 40 kali lebih dalam dari Palung Mariana, situs terdalam di lautan Bumi. Faktanya, para ilmuwan untuk studi pertama percaya itu bisa mencapai kedalaman lebih dari 120 mil. Dalam studi kedua, para peneliti memperkirakan bahwa itu bisa mencapai kedalaman maksimum lebih dari 300 mil.


Ingin lebih banyak cerita kesehatan dan sains di kotak masuk Anda? Berlangganan buletin mingguan salon dunia vulgar.


Implikasi utama di sini adalah bahwa atmosfer bagian dalam dan dalam Jupiter mungkin dihubungkan oleh proses yang belum dipahami. Jika demikian, ini menunjukkan bahwa Jupiter – yang 11 kali lebih besar dari Bumi – mungkin menjadi rumah bagi peristiwa meteorologis dalam skala yang lebih besar dari yang diperkirakan para ilmuwan sebelumnya. Dalam kedua perkiraan, Bintik Merah Besar melampaui wilayah atmosfer Jupiter, di mana para ilmuwan percaya air dan amonia telah mengembun menjadi awan.

READ  Para peneliti telah menemukan jenis virus korona baru yang mengganggu di New York City

Marzia Barizzi, ilmuwan peneliti di Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California: “Bintik Merah Besar sedalam Stasiun Luar Angkasa Internasional sedalam Stasiun Luar Angkasa Internasional di atas kepala kita.” Wartawan. Namun, Bintik Merah Besar masih lebih dangkal daripada pita angin raksasa yang menggerakkannya, karena wilayah itu meluas hingga kedalaman lebih dari 1.800 mil.

Selain menemukan lebih banyak tentang Bintik Merah Besar, misi Juno juga menemukan bahwa Jupiter memiliki lima badai siklon di Kutub Selatan dan delapan di Kutub Utara. Dengan demikian, yang terakhir berbentuk seperti segi lima dan yang pertama berbentuk seperti segi delapan. Juno juga mengamati enam belas pola sirkulasi angin di atmosfer Jupiter yang bekerja sama Sel Ferrell di Bumi (Hanya dua dari mereka). Sementara sel-sel Ferrell Bumi memanjang 6 mil dari permukaan, Jupiter dimulai pada tingkat awan dan meluas ke bawah setidaknya 200 mil.

Bintik Merah Besar telah menjadi magnet bagi manusia selama hampir dua abad, seperti yang pertama kali diamati pada tahun 1831. Sejak itu, para astronom telah memperhatikan perubahan ukuran fitur menarik ini, dan dalam beberapa tahun terakhir tampaknya menyusut. Meskipun diameternya dua kali lipat Bumi pada tahun 1979, ia menyusut sekitar sepertiga dalam 42 tahun berikutnya. Meskipun merupakan elemen dari raksasa gas, Bintik Merah Besar pada akhirnya akan menyusut hingga menghilang. Saat ini, masih banyak misteri yang terkandung di dalamnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *