KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bisakah Apple Membayar Podcast?
Tech

Bisakah Apple Membayar Podcast?

Beth Silvers berhutang langganan berbayar untuk membuat podcast tentang pekerjaan penuh waktunya. Dia dan Sarah Stuart Holland menjadi pembawa acara Kebijakan celana, Sebuah program yang mencoba untuk mengubah ahli politik menjadi “percakapan yang penuh rahmat.” Keduanya meluncurkan pertunjukan pada tahun 2015 dan kemudian mulai mencoba langganan dua tahun kemudian, pertama di situs web mereka dalam bentuk kontribusi bulanan, dan kemudian segera setelah itu, di Patreon.

Tiga tahun kemudian, mereka sekarang memiliki lebih dari 4.000 pelanggan bulanan yang membayar mulai dari $ 5 hingga $ 100 sebulan, mempekerjakan pendengar penuh waktu yang menjadi karyawan, dan memfokuskan waktu mereka sepenuhnya pada acara itu. Pendapatan mereka sekarang terdiri dari iklan dan keanggotaan. “Itu masih terlalu berisiko [when we switched to Patreon]Kata perak. “Kami tidak berada dalam fase yang sepenuhnya berkelanjutan. Kami pikir untuk mencapai keberlanjutan kami harus menginvestasikan lebih banyak waktu di sini.”

Sekarang, wanita mencoba sesuatu yang baru: berlangganan Apple Podcasts. Mereka adalah salah satu pembuat pertama yang mendaftar untuk mencoba layanan ini, yang memungkinkan desainer podcast menawarkan langganan berbayar Dari dalam aplikasi Podcasts.

Ini mungkin aplikasi podcast paling populer yang menempatkan bobotnya di belakang langganan secara masif. Apple memiliki peluang untuk mempopulerkan langganan berbayar dengan membuatnya mudah untuk didengarkan dan berlangganan di satu tempat, dan itu dapat memengaruhi industri untuk sedikit menjauh dari ketergantungannya pada iklan pada saat yang sama. Selain itu, tidak seperti solusi lain, Apple juga akan mengizinkan pendengar untuk mencoba langganan ini secara gratis untuk jangka waktu terbatas, memberi orang kesempatan untuk melihat pratinjau apa yang mereka bayar untuk akses. Apple juga tidak menghargai konten yang ditawarkan podcast di luar sana. Penawaran dan konten bonus tidak harus eksklusif untuk platform, dan mereka dapat mencampur konten gratis dan berbayar.

Produk langganan Apple Podcasts memungkinkan pembuatnya menentukan biaya konten.
Foto: Apple

Saat Apple melakukannya [subscriptions]Ini seperti mengklik tombol, kata Jacob Weisberg, kepala eksekutif jaringan podcast Pushkin Industries yang didirikan bersama oleh Malcolm Gladwell.

Bahkan David Stern, kepala eksekutif Supporting Cast, yang menjalankan platform langganan podcast saingan, melihat masuknya Apple sebagai titik balik untuk industri. “Tantangan pertama yang kami hadapi membuat podcaster mempertimbangkan untuk bekerja dengan Pemeran Pendukung hanyalah bahwa orang tidak terbiasa dengan gagasan streaming berbayar,” katanya. Di postingan blog Awal minggu ini. “Dorongan Apple untuk konten premium akan membantu industri memahami berapa banyak pendapatan yang mereka tinggalkan di atas meja dengan tidak memberi pendengar mereka sesuatu untuk dibayar.”

Sisi positif potensial bagi desainer podcast sangat besar. Apple Podcasts adalah platform mendengarkan podcast terbesar di dunia, dan pendengar tidak perlu meninggalkan aplikasi untuk mendaftar.

Tetapi layanan datang dengan pengorbanan. Yang paling penting, pembuat podcast harus membayar biaya tetap $ 19,99 setahun untuk berlangganan, kemudian memberi Apple pengurangan pendapatan 30 persen untuk tahun pertama setiap pelanggan dan 15 persen untuk tahun-tahun berikutnya. Patreon, sebaliknya, Dibutuhkan hingga 12% dari pendapatan pembuat. Apple Podcasts juga hanya tersedia di perangkat iOS, yang tidak digunakan sebagian besar dunia.

Istilah-istilah ini bisa jadi sulit bagi desainer podcast, tetapi mereka mungkin melunasi potensi pemasaran Apple Podcasts yang sangat besar, dan itu akan memudahkan host untuk mempromosikan langganan Anda. Saat ini, podcaster yang menyediakan konten eksklusif atau tambahan sering melakukannya melalui umpan RSS khusus, yang mengharuskan pendengar memasukkan tautan ke aplikasi mendengarkan pilihan mereka – fitur yang tidak didukung oleh beberapa aplikasi, seperti Spotify. Podcaster mungkin harus memandu mereka melalui proses ini, dan jika seseorang mencabut keanggotaannya, administrator podcast biasanya harus memastikan bahwa akses ke tautan RSS dicabut. Membuat pendengar membayar biasanya melibatkan meyakinkan mereka untuk mendaftar ke platform lain, seperti Patreon, yang merupakan rintangan yang jauh lebih besar daripada mengklik tombol di dalam aplikasi yang sebenarnya mereka gunakan.

Inilah mengapa demikian Kebijakan celana Tim telah berlangganan Apple Podcasts, terutama mengingat mayoritas pendengarnya ada di Apple Podcasts.

“Kami suka menawarkan opsi kepada pendengar, dan kami merasa ada orang yang cenderung menginginkan konten tambahan yang tidak ingin repot-repot menemukan Patreon,” kata Silvers.

Namun, mereka harus mahir dalam mengiklankan keuntungan mereka. Patreon sepenuhnya dirancang untuk mendukung orang-orang kreatif yang menginginkan berbagai keuntungan. di Kebijakan celanaDalam hal ini, pelanggan tidak hanya menerima konten bonus, tetapi mereka juga menerima komunitas di Patreon sendiri di mana mereka dapat mengobrol tentang episode dan berpartisipasi dalam klub buku tempat Silvers dan Stewart Holland mengirimkan buku yang akan mereka diskusikan. Silvers dan Stewart Holland juga menerima informasi pribadi pendengar, seperti alamat, yang membantu mereka menemukan lokasi tur. Email yang mereka terima memungkinkan pendengar mengirimi Anda informasi tentang penjualan tiket atau konten lain, seperti YouTube Live.

“Kami semua menyukai kenyamanan, dan kami semua menyukai barang-barang kami di satu tempat,” kata Jessica Cordova Kramer, CEO Lemonada Media, yang berencana menggunakan langganan Apple Podcasts selain layanan langganan yang sudah ada. “Dan ya, ada putaran ekstra yang harus dilewati jika Anda menggunakan sesuatu di luar sistem pendengaran.”

Apple tampaknya tidak tertarik untuk membangun aspek sosial komunitas podcast, jadi jika podcaster ingin mengiklankan Discord atau Patreon, mereka harus meneriaki fasilitas tersebut dan meminta pendengar untuk memanggil mereka untuk mengaksesnya – rintangan lain. Apple juga tidak akan memberi pendengar email, nama, nomor telepon, alamat, atau informasi pribadi apa pun kepada pendengar, sehingga Apple akhirnya memediasi semua interaksi dan menjaga data. Apple mengatakan akan memberi desainer podcast analisis agregat anonim dari pendengar mereka, seperti di mana mereka berada, tetapi alat ini kemungkinan tidak akan menggantikan manfaat memiliki email atau nama pelanggan.

“Memiliki perselisihan di komunitas kami telah bermanfaat bagi kami, pembawa acara, dan orang-orang yang telah bergabung. Tanpa dapat memperkuat bahwa … itu hampir menjadi penghalang untuk langganan Apple,” kata Matt Kolowski, pembawa acara film dipanggil 70 mm, Yang memiliki sekitar 140 pelanggan Patreon. “Saya sangat suka mereka menyadari bahwa rasa kebersamaan adalah bagian besar dalam menciptakan pengalaman podcast yang menyenangkan.”

Dalam komentar di tepi Tentang langganan pembayaran Apple, kepala pendapatan Patreon, Keri Bullard, secara khusus menggambarkan fitur komunitas sebagai nilai jual. “Kami tahu orang-orang kreatif melihat nilai dalam pertunjukan kami yang melayani mereka dan komunitas mereka terlebih dahulu, dan akan terus menggunakan Patreon,” katanya.

Komunitas menjadi sangat penting, bahkan Facebook pun membenarkannya Mendorongnya Dalam audio dan podcast minggu ini karena itu. Perusahaan mengatakan bahwa 170 juta orang di Facebook terhubung ke halaman yang ditautkan ke podcast tertentu, dan lebih dari 35 juta orang adalah anggota grup penggemar tentang podcast tersebut.

Faktor lain yang harus dipertimbangkan pemilik podcast: lebih banyak platform berarti lebih banyak pekerjaan admin. RSS menjanjikan satu umpan untuk semua aplikasi, tetapi ekosistem langganan tidak berbentuk seperti itu. Kolowski dan rekan tuan rumah mengunggah bonus dan konten akses awal ke Patreon; Tawaran biasa mereka untuk penyedia hosting, Anchor; Dan jika mereka berpartisipasi dalam Apple Podcasts, mereka juga perlu memublikasikan unggahan secara terpisah di sana. Jika Spotify masuk ke dalam permainan berlangganan, mereka mungkin harus mengunggah konten secara manual di sana juga – meskipun berada di Anchor, sebuah perusahaan Spotify, mungkin akan terbayar dengan cara itu.

“Pada akhirnya, saya tidak benar-benar ingin empat tempat untuk mengunggah podcast karena, egois, saya tidak ingin mendapatkan pekerjaan hukum semacam itu,” kata Kolovsky, menambahkan bahwa sebagian besar pendengarnya bekerja di Pocket Casts, bukan Podcast Apple.

Tetapi untuk jaringan yang lebih besar, langganan Apple Podcasts mungkin yang paling sesuai pada waktu yang tepat. Industri Pushkin Apakah dimulai Program langganan pertamanya, PushNik, dilakukan melalui Apple Podcasts, dengan rencana untuk pada akhirnya memberikan bonus dan konten eksklusif tersedia di aplikasi lain. Membantu CEO Pushkin Weisberg Batu tulis Slate Plus, program langganan yang menyertakan podcast bebas iklan, diluncurkan bertahun-tahun yang lalu, dan mengatakan, pada saat itu, tidak ada solusi mudah bagi penerbit.

“Dulu sangat sulit mendapatkan umpan RSS pribadi di peluncur apa pun yang Anda gunakan,” katanya. “Ini hanya banyak langkah, dan bagi saya itu sangat sulit, dan hal yang selalu saya bicarakan di Slate adalah kami harus mengurangi jumlah klik untuk mendapatkan konten tambahan bagi pelanggan kami.”

Langganan Apple menyelesaikannya. Tentu saja, di tahun-tahun berikutnya Batu tulis Slate Plus diluncurkan, Patreon telah muncul, seperti halnya perusahaan lain seperti Cast Pendukung, yang Batu tulis Ini diluncurkan untuk membantu pemilik podcast lainnya membuat keanggotaan. Mereka tidak menyelesaikan masalah satu-klik, tetapi mereka setidaknya menyediakan infrastruktur dan dukungan teknis agar langganan tetap berfungsi.

Untuk jaringan ini, mungkin bermanfaat untuk memiliki diskon awal 30 persen dan akhirnya hingga 15 persen. Uang tambahan adalah uang tambahan. Tetapi untuk pemilik podcast yang lebih kecil yang berfokus pada komunitas dan membangun basis penggemar dari pendengar yang terlibat, Apple mungkin tidak melakukan cukup banyak hal – terutama jika acara tersebut menjangkau audiens global yang lebih bergantung pada Android daripada iOS. Namun tampaknya hampir pasti bahwa, dengan langganan yang didukung dan diurus oleh Apple, lebih banyak orang akan membayar tawaran tersebut daripada sebelumnya.

READ  Kebocoran Nintendo Switch 2 mengungkapkan ukuran layar baru serta pembaruan kompatibilitas ke belakang

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."