Bisakah matematika membantu Anda menjadi nomor satu dalam olahraga? Raducanu mungkin punya jawabannya

Setelah memenangkan tenis AS Terbuka terakhir, Emma Radocano diwawancarai oleh media China. CGTN Dia mengungkapkan bahwa matematika adalah pelajaran favoritnya di sekolah. Raducanu mengatakan kepada pewawancara bahwa dia adalah “orang angka” dan sangat menikmati aspek pemecahan masalah. Pemain tenis, yang baru-baru ini mendapat nilai A* di level A, mengatakan dia suka mengerjakan teka-teki matematika yang, katanya, memberinya sensasi memecahkan.

Kecintaannya pada olahraga mengikuti jejak pemenang tunggal putri AS Terbuka lainnya, Virginia Wade. Wade juga seorang ahli matematika dengan hasrat untuk memperoleh matematika Derajat dari University of Sussex pada tahun 1966. Kebetulan ini dapat menimbulkan pertanyaan tentang apakah kemampuan atletik bermanfaat bagi atlet elit, terutama di tenis.

Olahraga dan matematika adalah dua kegiatan yang sangat berbeda, tetapi beberapa aspek pola pikir yang diperlukan untuk berhasil dalam matematika atau olahraga pasti dapat membantu Anda mencapai kesuksesan di bidang lain.

Mari kita pikirkan keterampilan keras yang mungkin kita kaitkan dengan matematika dan tenis. keterampilan keras Ini dapat dianggap sebagai keahlian teknis, fisik atau kognitif yang kita bawa ke tugas tertentu. Dalam hal ini, kita mungkin menganggap matematikawan (juga fisikawan) pandai menangani sudut atau mampu memahami bagaimana benang Ini dapat mempengaruhi bola tenis.

Emma Radakano berbicara tentang matematika sebagai mata pelajaran favoritnya.

Ini sering terjadi, tetapi menghitung sudut atau bagaimana bola tenis berputar atau memantul berbeda Jenis pengadilan Saat Anda berada di ruang kelas atau kantor, ini adalah binatang yang sangat berbeda dari keputusan sepersekian detik yang harus dibuat oleh pemain tenis di tikungan dan berbelok saat bola mengalir ke arah mereka dengan kecepatan lebih dari 100 mil per jam.

READ  Penggemar Indonesia bergabung dengan sepak bola dunia untuk berduka atas Maradona - olahraga

Tentu saja ada aspek tenis yang menarik untuk dipelajari oleh ahli matematika dan penting bagi pemain untuk memahami bagaimana putaran dan pantulan dapat dipengaruhi dalam keadaan yang berbeda. Tetapi cara kerja matematikawan dan pemain tenis di sini sangat berbeda dan persilangan keterampilan tampaknya minimal dalam pengertian ini.

Atau, kita mungkin ingin memikirkan tentang soft skill yang mungkin diberikan oleh belajar matematika kepada kita. keterampilan lunak sulit untuk didefinisikan Tapi itu tidak terkait erat dengan ciri-ciri kepribadian seperti kreativitas, komunikasi, kepemimpinan, dan pola pikir yang berkontribusi pada kesuksesan kita. Mereka juga merupakan bagian yang semakin penting dari kurikulum pendidikan tinggiDalam matematika dan seterusnya, di mana guru berusaha mempersiapkan siswa untuk pasar kerja setelah mendapatkan gelar mereka. Dua soft skill khususnya menonjol sebagai penghubung matematikawan dengan atlet elit, terutama pemain tenis.


Baca lebih lajut: Tenis: Sejarah Hancurnya Bagaimana Raket Membentuk Permainan


menyelesaikan masalah

Pemecahan masalah terdaftar di hampir setiap daftar soft skill, apakah itu dari pasar kerja atau di Sastra pendidikan, yang merupakan hubungan paling jelas antara matematika dan tenis. Matematika pada dasarnya adalah serangkaian masalah yang coba dipecahkan oleh matematikawan, dan ini dapat membantu keterampilan pemecahan masalah dalam kehidupan. Ini mungkin aritmatika sederhana di usia muda, sampai mencapai Masalah Hadiah Milenium bahwa matematikawan modern terbaik berusaha keras untuk memecahkan untuk mengklaim hadiah satu juta dolar.

Di tenis, pemecahan masalah benar-benar merupakan kata kunci dan ada banyak wawancara dengan pemain, seperti contoh ini Dari AS Terbuka baru-baru ini, di mana para pemain mendiskusikan upaya mereka dalam mencoba memecahkan masalah atau teka-teki yang diajukan oleh lawan mereka. Raducanu bahkan mengingatkannya pada dirinya sendiri di CGTN untuk mewawancarai. Ini tidak terbatas pada tenis saja, meskipun hampir semua olahraga memiliki aspek pemecahan masalah, seperti yang ditunjukkan pada pencarian ini Sorot contoh dalam olahraga tempur dan rugby.

READ  CEO Bibit mengatakan, masih banyak yang harus dilakukan untuk mendemokratisasikan pasar keuangan di Indonesia
Belajar matematika dapat membantu keterampilan memecahkan masalah dalam olahraga. Kiselev Andrey Valerevich / Shutterstock

ketabahan

Ini adalah hal yang besar. Dalam matematika ini adalah Indo Sebagai sikap yang “memungkinkan siswa untuk terus belajar meskipun mengalami kemunduran.” Di hampir semua tingkat matematika, kita pada akhirnya akan mengalami masalah yang sulit kita pecahkan atau salah untuk pertama kalinya. Kemampuan untuk bertahan, mencoba teknik baru, dan tidak menyerah begitu saja adalah kunci untuk menjadi ahli matematika yang sukses.

Ini adalah masalah besar dalam skala global, dengan studi tentangnya Siswa tingkat A Welsh Dan siswa sekolah menengah indonesia Menyajikan hanya dua contoh di antara banyak dari tahun 2021 saja untuk penelitian yang ingin lebih memahami bagaimana mengembangkan ketahanan di kalangan siswa matematika. Dari sudut pandang matematika, Kembangkan fleksibilitas Dan Pahami apa yang mempengaruhi Fleksibilitas di antara atlet juga merupakan bidang utama minat penelitian saat ini.

Dalam hal itu, Radacanu benar-benar unggul. Memenangkan AS Terbuka sejak awal Keluar di Wimbledon pertamanya dan apa yang mengikutinya Kritik yang datang Dia menunjukkan tingkat ketahanan yang jauh melebihi kemampuan kami.

Keterampilan menyeberang

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa pencapaian awal dalam aktivitas fisik dan matematika terkait dalam a Usia dini. Bukti yang disajikan di atas tentang betapa pentingnya pemecahan masalah dan ketahanan bagi matematika tingkat tinggi dan olahraga profesional menunjukkan bahwa hubungan ini berlanjut sampai batas tertentu seiring bertambahnya usia.

Keterampilan berpotongan ini membawa kesuksesan Raducanu di kedua bidang tersebut. Dia tidak hanya memiliki kemampuan memecahkan masalah dan ketahanan untuk mengatasi kesulitan, dia telah mengasah keterampilan itu ke tingkat yang sangat tinggi. Raducanu mungkin memiliki bahan untuk menjadi ahli matematika yang hebat (walaupun kita mungkin tidak pernah tahu), tetapi dia juga memiliki lebih banyak lagi.

READ  Video menunjukkan ribuan orang Indonesia menyerbu pusat vaksinasi di tengah meningkatnya ketakutan Delta

Fisiknya, etos kerja yang kuat, dan kemampuannya untuk membuat keputusan dalam satu atau dua detik dari lawannya saat bermain menempatkan keterampilannya pada tingkat yang sama sekali berbeda dari sekadar ahli matematika seperti penulis ini. Menjadi pandai matematika tidak membuatnya menjadi pemain tenis yang hebat, tetapi mungkin saja beberapa keterampilan yang dia pelajari melalui matematika membantunya dalam prosesnya, dengan cara-cara kecil.Percakapan

Lawrence Shaw, dosen matematika, Universitas Nottingham Trent

Artikel ini telah diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah Lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *