Bisakah Raya dan Naga Terakhir membantu Disney memenangkan penghargaan siaran di Asia Tenggara?, Digital News

Seiring meningkatnya jumlah orang Asia Tenggara yang kagum dengan layanan streaming video, wilayah berpenduduk 650 juta orang telah menjadi medan pertempuran antara platform lokal dan pesaing dari Barat dan China.

Pada tahun lalu, raksasa penyiaran di China, WeTV Tencent dan iQIYI yang didukung Baidu, telah meningkatkan upaya mereka untuk berekspansi ke Asia Tenggara, mengikuti jejak mitra Barat mereka Netflix, Walt Disney, dan WarnerMedia HBO.

Misalnya, Tencent mengakuisisi platform streaming regional iflix pada bulan Juni sebagai cara untuk memperluas layanan WeTV di wilayah tersebut.

“Setelah akuisisi iflix, WeTV Tencent kini hadir di 13 negara di kawasan. Sementara itu, iQiyi dari Baidu telah membuka kantor lokal di Thailand, Malaysia, Filipina dan Indonesia serta telah berinvestasi pada konten lokal, yang menjadi pendorong utama bagi pemirsa di area ini, ”kata Ofeli Pocode., analis riset di perusahaan riset industri digital Dataxis.

“Potensi area ini memiliki kepentingan strategis bagi para pemain ini karena kami telah mengamati perlambatan global dalam pertumbuhan pembayaran langganan layanan dalam beberapa tahun terakhir.”

Sebuah laporan bersama oleh Google, Temasek di Singapura, dan Bain & Co memperkirakan bahwa konsumsi media online di wilayah tersebut, yang mencakup iklan, permainan, video dan musik sesuai permintaan, akan tumbuh menjadi $ 35 miliar (S $ 47 miliar) pada tahun 2025, naik Dari $ 17 miliar tahun lalu, sebagian karena peningkatan 38 persen dalam langganan video-on-demand (SVOD) selama penutupan.

Media Partners Asia, sebuah konsultan (MPA), memperkirakan 6,5 persen rumah tangga di Asia Tenggara akan berlangganan layanan video streaming pada akhir tahun ini.

MPA juga memperkirakan Asia Tenggara menyumbang 10 persen dari US $ 6,8 miliar pendapatan SVOD di sektor Asia Pasifik, tidak termasuk China, tahun lalu. Ini menyisakan banyak ruang untuk pertumbuhan pemain streaming dalam beberapa tahun ke depan.

[[nid:519988]]

BoCode menghubungkan pertumbuhan di Asia Tenggara dengan “proporsi yang kuat dari pemirsa muda yang mendorong industri digital yang sangat dinamis”.

Pocode mengatakan sulit untuk memprediksi siapa yang akan menjadi pemenang dalam pertempuran ini, tetapi platform lokal mungkin dirugikan oleh mitra regional dan global mereka.

Platform lokal akan menghadapi persaingan yang semakin ketat dari layanan regional dan global yang memiliki sumber daya untuk berinvestasi besar-besaran dalam produksi asli dan agregasi konten lokal. “Tampaknya layanan dinamis ini akan mendorong konsolidasi,” kata Pocode.

READ  Brave Group mengumpulkan tambahan $10 juta untuk mempercepat bisnis Metaverse, menyelesaikan Seri C total $18 juta

Berjuang untuk bola mata

Bagi orang-orang seperti Disney dan Netflix, kawasan ini memainkan peran penting dalam perlombaan mereka untuk menaklukkan pasar streaming video global. Disney + Hotstar, layanan streaming langsung Disney, memasuki wilayah di seluruh Indonesia pada bulan September dan baru-baru ini diluncurkan di Singapura.

Ini bertujuan untuk meluncurkannya di Malaysia, Thailand, dan Filipina tahun ini.

Meskipun diluncurkan bertahun-tahun setelah Netflix, yang telah tersedia di wilayah tersebut sejak 2016, Disney dengan cepat mengejar ketinggalan dalam hal pelanggan, meskipun pendapatannya masih tertinggal dari pesaingnya, menurut MPA.

MBA mengatakan Disney, yang baru-baru ini mengumumkan memiliki 100 juta pelanggan berbayar di seluruh dunia, diharapkan mencapai 66 juta pelanggan berbayar di Asia pada akhir tahun ini, lebih dari 33,3 juta pelanggan Netflix.

Di Asia, kata MPA, Netflix diharapkan menghasilkan $ 3,3 miliar pendapatan tahun ini, dibandingkan dengan Disney $ 1,2 miliar.

[[nid:517023]]

Di Indonesia, pasar terbesar di Asia Tenggara, Disney + Hotstar memimpin persaingan dengan sekitar 2,5 juta pelanggan, diikuti oleh 1,5 juta pengguna platform streaming yang berbasis di Hong Kong, platform lokal Vidio 1,1 juta, dan 850.000 pelanggan Netflix, menurut Data KKL. Mulai pertengahan Januari.

Dominasi Disney disebabkan oleh brandingnya yang kuat, pemasaran di mana-mana, dan rencana harga seluler yang kuat, sebagai hasil kemitraannya dengan perusahaan telekomunikasi terkemuka Telkomsel.

Paket langganan Disney mulai dari 39.000 rupee ($ 2,70) per bulan, dibandingkan dengan 54.000 rupee (5,03 dolar Singapura) di Netflix per bulan, setelah pajak pertambahan nilai. Ini juga menampung berbagai koleksi, dari klasik Disney dan kartun Pixar, hingga judul pahlawan super Marvel dan film buatan sendiri.

Pelanggan baru layanan streaming langsung Disney termasuk Nayla Sabita Kanaya, 15, seorang pelajar di Tangerang, di pinggiran Jakarta, yang telah menonton ulang kartun klasik seperti Beauty and the Beast dan Aladdin sejak ibunya mendaftar bulan ini.

“Ibu saya dan saya sangat menyukai film putri Disney sejak saya masih kecil, jadi kami biasa menonton film dan film Pixar seperti Cars and Brave lagi,” kata Nayla.

READ  Siapa Yang Memiliki Formula Superapp Di Asia Tenggara?

“Tapi saya sedih karena belum bisa melihat Raya dan Naga Terakhir, ini alasan utama saya berlangganan Disney + Hotstar. Saya masih tidak diperbolehkan menonton film di bioskop karena pandemi. . “

Raya and the Last Dragon, animasi terbaru Disney, berpusat di sekitar karakter dan budaya Asia Tenggara. Itu tersedia di Disney +, layanan streaming langsung perusahaan untuk pasar Barat, Amerika Latin dan Jepang, dengan biaya akses satu kali sebesar $ 30, sejak 5 Maret.

Ini juga telah ditayangkan di layar film di Hong Kong, tetapi tidak akan tersedia untuk pengguna Disney + Hotstar hingga Juni.

Satu area di mana penyiar China dan regional memiliki keunggulan dibandingkan Disney adalah menayangkan drama Asia.

Kecanduan serial TV China Phoebe Valentia di Bogor, Indonesia, meningkatkan langganan bulanan WeTV dan iQIYI kami menjadi langganan tahunan. Dia lebih suka platform grup pertunjukan Asia mereka, terutama drama dari Cina daratan.

[[nid:521457]]

Phoebe yang berlangganan enam platform ini berencana untuk mengakhiri langganan Disney + yang didapatnya secara gratis dari provider internetnya, Telkomsel.

“Saya suka WeTV karena saya suka drama China, dan WeTV sepertinya memiliki berbagai drama bagus dari China daratan.” Phoebe, yang menghabiskan 300 GB kuota internetnya untuk mengonsumsi drama Asia setiap bulan, baru-baru ini mengatakan bahwa dia juga telah menayangkan beberapa bahasa Indonesia. film. “.

Di sisi lain, Disney + Hotstar hanya memiliki “film Disney dan tidak banyak acara TV Asia,” katanya.

Selain drama China, drama Korea dan lokal juga membantu layanan tersebut mendapatkan daya tarik di antara orang Indonesia, sesuatu yang menguntungkan pesaing Disney, Vidio dan Viu.

Kesadaran harga

Sementara Phoebe bersedia menghabiskan 300.000 rupee ($ 20,80) per bulan untuk langganan streaming video, dia telah menetapkan batasan harga 50.000 rupee ($ 3,50) untuk satu biaya berlangganan.

Analis mengatakan klien seperti Feby menunjukkan betapa pentingnya strategi penetapan harga.

Ini akan menjadi keunggulan kompetitif untuk platform yang menawarkan tarif rendah seperti iQIYI dan WeTV.

READ  Super, sebuah startup perdagangan sosial di Indonesia, mengumpulkan $ 28 juta yang dipimpin oleh SoftBank Ventures Asia

Berfokus pada paket seluler tampaknya menjadi strategi yang membuahkan hasil karena memungkinkan pemain membayar konten berkualitas rendah, paket berlangganan umumnya lebih murah dan memfasilitasi pembayaran di negara-negara di mana penetrasi kartu kredit terkadang sangat rendah, ”kata Pocode dari DataXys.

Di Indonesia, langganan bulanan iQIYI mulai dari 30.000 rupee ($ 2,08) per bulan, sedangkan langganan WeTV mulai dari 15.000 rupee ($ 1,04) per bulan.

[[nid:520165]]

Namun, pendapatan rata-rata per pengguna yang lebih rendah akan membatasi perluasan layanan seperti Netflix dan HBO Go.

Seperti Disney, HBO juga menawarkan paket dengan penyedia internet lokal dan operator TV berbayar, memungkinkan mereka untuk “menangani basis pelanggan yang jauh lebih besar saat peluncuran, tetapi juga membatasi pendapatannya karena pendapatan rata-rata per pengguna dari langganan ini dibagikan dengan operator mitra”, Kata Boocode.

Pendapatan iklan yang rendah di kawasan ini juga dapat memengaruhi model bisnis layanan periklanan video-on-demand seperti Viu, yang kini menawarkan layanan premium di mana pelanggan dapat melihat acara bebas iklan seharga $ 2,07 (S $ 2,80) per bulan.

Pembajakan adalah masalah yang terus berlanjut bagi operator streaming video, meskipun ada upaya dari pihak berwenang dan penyedia layanan telekomunikasi untuk memblokir situs konten bajakan. Bak whack-a-mole, lokasi terus bermunculan, memperkenalkan acara dan film terbaru, termasuk Raya dan Naga Terakhir.

[[nid:521118]]

Nayla, 15 tahun, tidak sendirian dalam kekecewaannya dengan keterlambatan peluncuran Ria. Pengguna internet di seluruh wilayah mengunduh dan melihat salinan bajakan.

Seorang pengguna Twitter bernama Kat menulis: “Saat ini saya menonton Raya and the Last Dragon bersama saudara perempuan saya, secara ilegal karena Anda tahu Asia Tenggara bahkan tidak dapat mengakses Disney +.”

“Mungkin jika film itu benar-benar tersedia di Asia Tenggara, tempat asal Raya, banyak dari kami di sini akan dapat mendukungnya,” tweet pengguna lain, nonadraws dari Filipina.

“Kami masih belum memiliki Disney + dan sebagian besar teater tutup. Opsi lain apa yang kami miliki?”

Artikel ini pertama kali diterbitkan di Koran Pagi China Selatan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.