KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Botox 'Palsu' dicurigai pada dua orang yang dirawat di rumah sakit di Illinois
science

Botox 'Palsu' dicurigai pada dua orang yang dirawat di rumah sakit di Illinois

Dua orang di Illinois dirawat di rumah sakit setelah menerima suntikan Botox versi palsu.

Pada tanggal 8 April, Departemen Kesehatan Masyarakat Illinois IDPH mengirimkan siaran pers yang meminta fasilitas layanan kesehatan untuk mewaspadai orang-orang yang menunjukkan gejala “keracunan makanan” setelah dua orang di LaSalle County melaporkan menerima suntikan Botox atau “produk serupa yang berpotensi palsu” sebelum dirawat di rumah sakit. RSUD.

“Warga Illinois harus berhati-hati saat mempertimbangkan perawatan kosmetik,” kata Direktur IDPH Dr. Samir Vohra dalam pernyataannya. “Menerima perawatan ini di tempat yang tidak memiliki izin dan terakreditasi dapat membuat Anda atau orang yang Anda cintai berisiko mengalami masalah kesehatan.”

Dia melanjutkan: “Silakan mencari layanan kosmetik hanya di bawah perawatan profesional berlisensi yang terlatih untuk melakukan prosedur ini dan yang menggunakan produk yang disetujui FDA.” “Jika Anda mengalami masalah kesehatan setelah prosedur perawatan kosmetik baru-baru ini, harap segera hubungi penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan bantuan dan bantuan.”

Keracunan makanan merupakan penyakit langka namun serius yang disebabkan oleh zat beracun yang menyerang saraf tubuh Pusat Pengendalian Penyakit. Gejalanya berupa kelemahan di sekitar mata, wajah, mulut, dan tenggorokan, yang dapat menyebar ke area tubuh lain seperti leher, lengan, badan, bahkan melemahnya otot yang digunakan untuk bernapas. Hal ini dapat menyebabkan kesulitan bernapas dan kematian.

Kedua orang tersebut melaporkan gejala keracunan makanan yang “mirip”, termasuk penglihatan kabur/penglihatan ganda, wajah terkulai, kelelahan, sesak napas, kesulitan bernapas, dan suara serak setelah disuntik, kata IDPH.

Keduanya mengatakan mereka menerima suntikan dari perawat berlisensi LaSalle County yang “melakukan pekerjaan di luar lingkup kewenangannya.”

IDPH mencatat kasus serupa juga pernah dilaporkan sebelumnya Departemen Kesehatan Tennessee (TDH), meskipun tidak disebutkan apakah kasus-kasus tersebut ada hubungannya dengan kasus-kasus di Illinois.

READ  Restoran dan pusat kebugaran dalam ruangan LA buka kembali lebih awal pada hari Senin

TDH mengeluarkan pernyataan minggu lalu yang mencatat bahwa empat orang melaporkan gejala keracunan makanan, yang menurut penyelidikan awal disebabkan oleh suntikan produk Botox “palsu”.

Kedua departemen kesehatan mengatakan mereka mewajibkan penyedia layanan kesehatan untuk melaporkan kasus keracunan makanan bersama dengan riwayat suntikan Botox pasien dan informasi seperti “tempat suntikan dan jumlah dosis yang diberikan” dan “produk yang digunakan.”

Jangan pernah melewatkan cerita – berlangganan Buletin harian gratis untuk masyarakat Untuk terus mengetahui informasi terbaik yang ditawarkan ORANG, mulai dari berita selebriti hingga kisah menarik mengenai minat manusia.

IDPH mencatat bahwa toksin botulinum – bahan utama dalam Botox dan zat yang melemaskan otot-otot wajah – hanya dapat disuntikkan oleh profesional yang memiliki lisensi di bawah Peraturan Departemen Keuangan dan Profesional Illinois (IDFPR). Dokter dan perawat terdaftar dalam daftar IDFPR, sedangkan ahli kecantikan dan kecantikan tidak.

Dia mencatat bahwa penyedia layanan kesehatan yang menggunakan Botox harus memastikan bahwa produk yang mereka terima “diotorisasi” oleh Allergan, produsen Botox yang disetujui FDA.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."