KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Broom yang berbasis di Indonesia sedang membangun pinjaman beragun aset otomatis untuk dealer mobil bekas
entertainment

Broom yang berbasis di Indonesia sedang membangun pinjaman beragun aset otomatis untuk dealer mobil bekas

Pasar mobil bekas Indonesia dalam perjalanan menuju pertumbuhan Itu didorong oleh sejumlah arah: meningkatnya digitalisasi penjualan mobil bekas; pilihan pembiayaan yang lebih luas; dan pandemi Covid-19 yang mendorong ide kepemilikan mobil pribadi.

sapustartup pembiayaan otomotif yang berbasis di Indonesia yang ingin membantu dealer mobil bekas beroperasi lebih efisien dengan menerapkan model pinjaman yang didukung aset untuk bisnis mereka — memperkenalkan perdagangan dalam aplikasi antara dealer dan menyediakan pembiayaan baru untuk melakukannya — mengatakan pada hari Selasa. telah menutup putaran pendanaan $10 juta untuk tahap Pra Seri A yang dipimpin OpenSpace Ventures.

Investor lain, termasuk Juga berpartisipasi dalam putaran terakhir adalah mitra inovasi MUFG BRI Ventures dan mantan pendukungnya AC Venture dan Quona Capital. (Brum menolak berkomentar apakah dia atau investornya terpengaruh oleh kecelakaan itu Bank Lembah Silikon bencana.)

Startup ini didirikan ketika Pandu Adi Laras, CEO (CEO) dan salah satu pendiri Broom, ingin menjual mobilnya beberapa tahun yang lalu, yang ia lakukan karena membutuhkan uang tunai untuk merenovasi rumahnya. Namun, dealer mobil bekas yang dikunjungi Laras mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak dapat membeli kembali mobil Lars karena keterbatasan dana dan modal kerja, dan hanya menawarkan pertukaran.

“Pendekatan tradisional seperti membuka toko ibu-ibu, di mana penjual harus menunggu inventaris mereka terjual [to end customers]Kemudian mereka dapat menggunakan uang itu untuk mendapatkan stok baru untuk dijual.”

Masalahnya sangat umum di antara dealer mobil bekas di Indonesia, menurut Laras, dan dari situlah dia mendapatkan ide untuk Broom.

Co-founder dan chief financial officer (CFO) Andreas Sutanto dan Laras memulai Broom pada tahun 2021. Tahun berikutnya, Broom meluncurkan layanan andalannya, Buyback, untuk membantu dealer mobil bekas di Indonesia yang banyak kekurangan modal.

READ  Penyanyi Asia seperti JJ Lin dari S'pore mendominasi soundtrack film superstar Shang-Chi, Entertainment News & Top Stories

Dengan pembelian kembali, [car dealers] Mereka dapat meningkatkan inventaris mereka dan mempercepat perputaran mereka, sehingga meningkatkan pendapatan mereka; Aplikasi kami memungkinkan mereka mengelola aliran masuk dan keluar dengan mudah dan berdagang dengan pedagang lain di ekosistem kami.”

Buyback memberi dealer “modal kerja jangka pendek melalui layanan penjualan mobil sementara dengan opsi pembelian kembali” dan perdagangan dealer-ke-dealer, membuat manajemen inventaris menjadi lebih efisien. Startup tersebut menjelaskan bahwa Buyback bukanlah pinjaman itu sendiri, tetapi lebih merupakan penjualan sementara, yang melibatkan perubahan kepemilikan. Pedagang kemudian dapat membeli kembali barang mereka dengan harga yang sedikit lebih tinggi.

(kiri ke kanan) Andreas Sutanto, Co-Founder dan Chief Financial Officer; Pandu Adi Laras, Co-Founder dan CEO; Clausen Sindhuinata, Manajer Operasional. Kredit gambar: sapu

Pembiayaan terbaru, yang membawa total ekuitas menjadi $13 juta, akan memungkinkan Broom mendiversifikasi penawaran produknya dan mempercepat perputaran persediaan untuk Broom dan dealernya. Perusahaan baru-baru ini meluncurkan showroom offline pertamanya di mana mitra pedagangnya dapat menampilkan inventaris mereka ke lebih banyak pelanggan akhir. Selain pembiayaan ekuitas, Prom mendapatkan pinjaman $12 juta dari DBS Indonesia dan BRI tahun lalu. Startup ini bertujuan untuk menggandakan fasilitas kreditnya dari pemberi pinjaman eksternal untuk menangani lebih banyak transaksi.

Broome mengatakan lebih dari 5.000 dealer mobil bekas, target pelanggan utamanya, kini menggunakan platformnya di Indonesia, di mana mereka menyumbang sekitar 30,6% dari penjualan mobil baru di Asia Tenggara. Rata-rata, menggunakan platform Buyback memungkinkan pedagang meningkatkan volume inventaris, penjualan, dan profitabilitas hingga 3x lipat, menurut Broom. Perusahaan ini fokus di Indonesia, di mana pasar mobil bekas diperkirakan mencapai $65 miliar Diperkirakan akan mencapai $70,3 miliar pada tahun 2027. Broom berpeluang menawarkan solusinya kepada merchant dan pelanggan langsung nantinya.

READ  Produk layanan lengkap dengan harga layanan penuh Runway Girl

Beberapa pasar mobil, misalnya KaroDan Karsum dan OLX Indonesia, yang mencakup perdagangan dan pembiayaan langsung ke pelanggan. Broom telah mencoba untuk membedakan dirinya dengan memberdayakan pedagang yang ada, yang jumlahnya lebih dari 50.000 di Indonesia.

Rencana teknologi Broom termasuk membangun model intelijen untuk menilai kualitas kendaraan.

Pakaian itu mempekerjakan 120 orang.

“Pasar mobil bekas di Indonesia sangat besar tetapi terfragmentasi dan tidak diatur,” kata Nobutaki Suzuki, President and CEO MUFG Innovation Partners. “Broom mengambil pendekatan baru untuk mengembangkan solusi pinjaman berbasis aset yang lebih fleksibel, hemat biaya, dan mudah diakses, membantu memberdayakan dealer kecil yang mendominasi transaksi mobil bekas di Indonesia.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."