KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Bungie menggantikan manajer maraton di tengah perubahan kepemimpinan dan ketakutan akan PHK
Tech

Bungie menggantikan manajer maraton di tengah perubahan kepemimpinan dan ketakutan akan PHK

Di tengah kegelisahan yang sedang berlangsung dalam diri Bungie setelah PHK tahun lalu, studio tersebut kini bersiap untuk melakukan perubahan lain, kali ini ke Marathon – game layanan mendatang yang bertujuan untuk menjadi langkah berikutnya setelah Destiny.

Menurut berbagai sumber yang mengetahui masalah ini, Bungie sedang mengalami perubahan dalam kepemimpinan kreatifnya di Marathon, termasuk mencopot desainer lama Bungie Christopher Barrett dari peran direktur permainan. Dia akan digantikan oleh mantan direktur permainan Valorant Joe Ziegler, IGN telah mengetahui Dia meninggalkan Riot Games menuju Bungie Pada tahun 2022.

IGN telah menghubungi Bungie untuk memberikan komentar apakah Barrett akan tetap bersama perusahaan atau tidak. Bungie belum menanggapi permintaan komentar dari IGN, namun tak lama setelah kami menghubunginya, Ziegler mengonfirmasi penunjukannya sebagai direktur game di X/Twitter.

“Selama sembilan bulan terakhir saya mengerjakan Marathon sebagai direktur permainan,” tulisnya. “Kami masih dalam tahap pengembangan, namun saya bersemangat untuk berbagi lebih banyak informasi dengan Anda tentang game ini seiring dengan semakin dekatnya kami untuk menghadirkannya kepada Anda semua.”

Saat hal ini terjadi, sumber memberi tahu IGN bahwa Bungie mengerahkan sumber daya untuk meluncurkan Marathon. Salah satu sumber mengatakan arah permainan telah berubah di bawah kepemimpinan baru Ziegler, termasuk beralih dari karakter pemain khusus demi sekelompok pahlawan terpilih.

Marathon tentang artikel itu

Meskipun ekspansi Destiny 2 mendatang, The Final Shape, juga diprioritaskan, ada kekhawatiran dan rumor yang berkembang bahwa PHK akan segera terjadi setelah peluncurannya. Seseorang yang memiliki pengetahuan tentang anggaran di Bungie mengatakan kepada saya bahwa “tidak ada tambahan apa pun” dan “sesuatu harus dilakukan untuk membatasi biaya kecuali jika hasil akhir dapat menutupi kesenjangan tersebut dengan baik dan orang-orang dapat terus melakukannya secara maraton.”

READ  Speaker lanskap nirkabel Lodge menghadirkan suara seperti konser, dengan mudah hidup di luar ruangan dan ditenagai oleh matahari

Bungie dilaporkan telah menggantikan direktur Marathon Christopher Barrett dengan Joe Ziegler dari Valorant.

Ketika Sony mengakuisisi Bungie, studio tersebut membawa serta sejumlah proyek inkubasi lainnya, termasuk a Sebuah game mirip MOBA dengan nama sandi Gummy Bears Dan sebuah IP baru ini dikenal sebagai Materi. Menurut sumber, Matter dibatalkan pada tahun 2020 lalu, namun tim terus mengerjakan proyek serupa dengan arah yang sedikit berbeda hingga dibatalkan juga pada akhir tahun 2022. Sementara itu, Gummy Bears saat ini berada dalam pola bertahan karena perjuangan perusahaan yang sedang berlangsung. .

Di dalam perusahaan, terdapat ekspektasi yang semakin besar bahwa para pemimpin senior perusahaan akan berbondong-bondong pergi pada musim panas 2026 ketika pembayaran akhir dari akuisisi perusahaan oleh Sony mulai berlaku. Dengan mengingat hal ini, ada dorongan kuat untuk mengeluarkan Marathon sebelum tanggal tersebut, dan biarkan siapa pun yang mengambil kendali berikutnya (baik Sony atau Bungie) khawatir tentang bagaimana hal itu akan berlanjut.

Maraton dan lari cepat

Bungie mendapati dirinya diguncang oleh sejumlah perubahan besar dalam beberapa tahun terakhir yang telah menekan semangat studio Destiny dan membuat masa depannya tidak pasti. Sony secara resmi mengakuisisi studio tersebut pada pertengahan tahun 2022, dengan janji bahwa mereka akan mempertahankan kebebasannya sebagai anak perusahaan independen. Meskipun sumber mengatakan hal ini sebagian besar tetap benar, Bungie telah berjuang untuk mencapai tujuan keuangan utama, dan Destiny 2 berkinerja buruk secara signifikan tahun lalu.

Pada bulan Oktober, Bungie memberhentikan hampir 100 dari 1.200 karyawannya di tengah langkah-langkah pemotongan biaya yang lebih besar yang mendorong Marathon ke tahun 2025 dan memotong tunjangan karyawan, yang semakin memperburuk suasana internal. Khususnya, berbagai sumber pada saat itu dan sejak saat itu telah menyampaikan bahwa Sony sebagian besar meninggalkan studio untuk menyelesaikan masalahnya sendiri dan tidak bertanggung jawab atas PHK tersebut, dan CEO Pete Parsons mengambil tanggung jawab tersebut.

READ  Saya telah mencoba MW75 Neuro, dan ini merupakan terobosan baru dalam pelacakan otak

Namun, sumber pada saat itu juga mengatakan kepada IGN bahwa ketika para pemimpin ditanya apakah mereka telah mempertimbangkan pemotongan gaji sebelum mengambil keputusan PHK, salah satu sumber menjawab bahwa Bungie bukanlah “perusahaan seperti itu”. Secara internal, tumbuh perasaan bahwa format akhir harus sukses agar Bungie dapat menghindari kekacauan internal lebih lanjut.

Baik Bungie maupun Sony tidak menanggapi permintaan komentar IGN.

Rebecca Valentine adalah reporter senior di IGN. Punya tip cerita? Kirim ke [email protected].

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."