KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Buruh Indonesia memprotes keputusan pengangkatan presiden
sport

Buruh Indonesia memprotes keputusan pengangkatan presiden

Ribuan pekerja berbaris di ibu kota Indonesia, Jakarta, pada hari Sabtu, mendesak parlemen untuk menolak keputusan presiden yang menurut para kritikus merusak hak-hak karyawan dan perlindungan lingkungan.

Presiden Joko Widodo mengeluarkan keputusan darurat bulan lalu, menggantikan undang-undang ketenagakerjaan yang kontroversial di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, sebuah langkah yang menurut beberapa ahli hukum melanggar keputusan pengadilan.

Mahkamah Konstitusi memutuskan bahwa Undang-Undang Cipta Kerja 2020 cacat, mengatakan tidak ada konsultasi publik yang cukup sebelum undang-undang itu disahkan. Itu memerintahkan anggota parlemen untuk menyelesaikan renovasi pada November.

Pengunjuk rasa Damar Banka Mulia, 38, menggambarkan keputusan itu sebagai siasat pemerintah untuk memastikan pelaksanaan undang-undang ketenagakerjaan.

“Regulasi ini merusak kesejahteraan pekerja, mengurangi perlindungan pekerja dan menyebabkan kerugian yang meluas – dalam masalah pertanian, lingkungan, dan perlindungan perempuan,” katanya. Penciptaan lapangan kerja harus sejalan dengan peningkatan kesejahteraan pekerja, tetapi peraturan ini bertentangan dengannya. Itu sebabnya kami menentangnya.”

Para pengunjuk rasa membawa spanduk bertuliskan “Katakan Tidak pada Outsourcing”, sementara yang lain membawa spanduk bertuliskan “Tolak UU Cipta Kerja Darurat karena tidak ada darurat.”

Joko Hiryyono, 59 tahun, mengatakan peraturan itu menciptakan ketidakpastian bagi pekerja karena mereka dapat dengan mudah dipecat dan menerima pesangon yang lebih rendah.

Ketua Partai Buruh Saeed Iqbal mengatakan outsourcing dan pengaturan upah minimum dalam keputusan itu menjadi salah satu masalah yang menjadi perhatian.

“Kami tidak ingin negara hanya menjadi agen pengusaha kotor untuk melemahkan kesejahteraan pekerja,” kata Saeed kepada wartawan.

UU Cipta Kerja, yang merevisi lebih dari 70 undang-undang lainnya, disambut baik oleh investor asing untuk memangkas birokrasi.

Wakil ketua mengatakan minggu ini bahwa parlemen akan menilai status hukum keputusan tersebut dalam sesi saat ini. Pekan lalu, sekelompok orang Indonesia meminta Mahkamah Konstitusi untuk melakukan uji materi terhadap peraturan tersebut.

READ  Presiden memerintahkan reformasi menyeluruh terhadap badan anti-doping

komentar

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."