KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

ByteDance memangkas 450 pekerjaan di Indonesia setelah kesepakatan Tokopedia
Economy

ByteDance memangkas 450 pekerjaan di Indonesia setelah kesepakatan Tokopedia

SINGAPURA – ByteDance memangkas sekitar 450 pekerja di cabang e-commerce Indonesia pada putaran pertama PHK sejak menggabungkan toko TikTok dengan pesaing lokalnya, Tokopedia pada bulan Januari.

Pemotongan tersebut, yang berjumlah sekitar 9 persen dari karyawan perusahaan, akan dimulai pada bulan Juni mendatang, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Mereka menambahkan bahwa angka akhir masih dalam pembahasan dan dapat berfluktuasi seiring perubahan kondisi.

Pemotongan tersebut menunjukkan bahwa raksasa media sosial Tiongkok tersebut sedang melakukan perombakan terhadap operasi e-commerce di Indonesia, berupaya memangkas biaya setelah menggabungkan TikTok Shop dengan Tokopedia milik GoTo Group dalam kesepakatan senilai US$1,5 miliar (S$2 miliar).

Indonesia merupakan salah satu pasar pertama – dan sejauh ini terbesar – bagi ambisi e-commerce ByteDance. Namun, persaingan sangat ketat dengan pesaing seperti Sea’s Shopee dan Alibaba Group Holding’s Lazada.

ByteDance mengurangi jumlah karyawan di tim e-commerce-nya, termasuk periklanan dan operasional, sebagian untuk menghilangkan pekerjaan rangkap, kata sumber tersebut, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena diskusi tersebut belum dipublikasikan.

Menyusul penggabungan TikTok Shop dan Tokopedia, bisnis e-commerce ByteDance di Indonesia kini memiliki sekitar 5.000 karyawan.

Perwakilan ByteDance menolak berkomentar.

Perjanjian yang tidak biasa ini, yang menjadikan GoTo sebagai pendukung pasif operasi gabungan e-commerce, telah memungkinkan ByteDance untuk memulai kembali bisnisnya di Indonesia dan mematuhi peraturan yang diberlakukan untuk menghentikan layanan ritel online. Indonesia untuk pertama kalinya memperkenalkan peraturan untuk melindungi layanan e-commerce lokal dan usaha kecil agar tidak dirugikan oleh perusahaan asing yang lebih besar.

ByteDance telah bergabung dengan para pemimpin teknologi Tiongkok mulai dari Alibaba hingga Tencent Holdings dalam merampingkan bisnis dan menopang keuntungan mereka selama perlambatan ekonomi, dengan perusahaan-perusahaan tersebut secara kolektif memangkas setidaknya puluhan ribu pekerjaan selama dua tahun terakhir.

READ  SpaceX memecat karyawan yang menulis surat terbuka yang mengeluh tentang Musk

TikTok milik ByteDance, yang menghadapi undang-undang divestasi atau larangan di Amerika Serikat, memberhentikan ratusan karyawan di tim pemasaran dan operasinya secara global pada bulan Mei, menurut sumber, sebagai bagian dari perombakan besar-besaran yang dilakukan oleh pemiliknya di Tiongkok. Bloomberg

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."