Cara membuat konten video yang menarik

Epidemi telah memperkuat kebutuhan kita akan hiburan video. Tidak ada yang lebih baik daripada membenamkan diri dalam serial Netflix baru atau menelusuri halaman TikTok Untuk Anda selama berjam-jam – dan hanya sedikit yang tidak setuju. Video menarik perhatian kami dengan cara yang tidak dilakukan oleh blog, foto Instagram, atau iklan, dan ada beberapa faktor psikologis di balik ini: Menurut penelitian dari Universitas SydneyMata Anda tertarik pada gerakan, dan karena alasan ini, orang 27 kali lebih cenderung mengklik iklan video dibandingkan dengan iklan banner.

Tentu saja, video ini harus menarik dan menghibur untuk menarik perhatian pemirsa setelah mereka mengeklik. Tapi videonya juga bisa dibagikan – dan share mereka rata-rata 1.200% lebih banyak daripada gabungan teks dan foto, menurut Ide roket animasi Artinya, saat membuat konten video yang sangat keren, Anda tidak dapat memutuskan apa yang bisa dilakukan dengannya.

Jadi, tidak heran mengapa lebih banyak merek dan individu beralih ke konten video sebagai bentuk pemasaran, tetapi tidak dengan cara yang Anda pikirkan. Iklan video tidak selalu ada di sini. Konsumen modern secara otomatis menyesuaikan tampilan promosi atau iklan, memberikan peluang baru untuk membuat jenis konten video yang berbeda dari yang Anda buat sebelumnya. Anda harus menjawab pertanyaan: Apa yang paling diinginkan konsumen sasaran? Pertanyaan-pertanyaan panas apa yang mereka butuhkan untuk dijawab? Berikut cara membuat konten video yang menarik untuk merek Anda.

Pilih broker

Tidak ada kekurangan pilihan pada media konten video saat ini, karena ledakan TikTok baru-baru ini dan pengenalan yang diawasi ketat oleh Reels di Instagram. Lalu, ada tim YouTube tepercaya, yang masih kuat. Media yang Anda pilih harus dikurangi menjadi dua faktor, yang pertama adalah jenis konten yang ingin Anda buat. TikTok dan Gulungan untuk konten pendek (maks 60 detik dan maks 30 detik, masing-masing), sedangkan YouTube untuk konten panjang.

Faktor kedua adalah visibilitas. Banyak yang berduyun-duyun ke TikTok dan Reel karena fungsionalitas promosi yang melekat, yang berarti kedua platform akan menampilkan video Anda ke audiens baru. Namun, Anda juga dapat mengintip versi singkat dari unggahan YouTube Anda dan menggunakannya kembali untuk TikTok atau gulungan.

Buat rencana konten yang solid

Konten harus terkait langsung dengan dan Di bidang yang sama dengan yang Anda lakukan. Orang yang melakukan pekerjaan all-star untuk yang satu ini adalah mogul real estate Houston Julia Wang. Wang mengubah permainan real estat dengan memasukkan merek pribadinya secara dekat dalam upaya pemasarannya.

Misalnya, saluran YouTube-nya menampilkan konten yang terkait langsung dengan bisnisnya: video yang memberikan informasi kepada pemilik rumah tentang mengapa rumah mereka harus diatur dan cara mempersiapkan penjualan rumah. Setelah itu, dia juga memiliki konten yang berkaitan dengan bisnis real estatnya, tetapi yang menarik minat tanpa promosi atau penjualan yang berlebihan, seperti videonya, “What a $ 20 Million Home in Houston.”

Ikuti struktur yang sama dalam membangun rencana konten video Anda. Idealnya, akan ada video yang menawarkan saran tutorial langsung atau menampilkan produk atau layanan Anda kepada penonton, lalu video relevan lainnya. Misalnya, jika Anda memiliki bisnis aksesori hewan peliharaan, Anda mungkin juga dapat membuat montase video anjing lucu dari klien Anda. Jenis konten ini secara alami akan menarik bagi pemilik hewan peliharaan lainnya.

Buktikan mengapa konsumen bisa mempercayai Anda

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “Tahu, Suka, Percaya Diri” – proses tiga langkah untuk memenangkan pembelian konsumen. “Tahu” berarti mereka sadar akan Anda. “Suka” berarti mereka mendukung merek Anda atau merasa berkewajiban dengan produk Anda. Tetapi ‘kepercayaan’ ada di bidang yang sama sekali baru – ketika konsumen mempercayai Anda, Anda dapat mengandalkan mereka untuk menjadi pelanggan tetap.

Video memberikan kesempatan yang tak tertandingi untuk membangun kepercayaan dengan pemirsa, jika dilakukan dengan benar. Jadi, perlu diingat – apa yang akan membuat konsumen paling mempercayai Anda? Biasanya, ketika Anda berbagi sesuatu yang seharusnya diinginkan dengan mereka, seperti “rahasia” atau “akses yang sebelumnya tidak terlihat”.

Jika Anda prof Branding pribadi Atau orang-orang tahu nama dan wajah Anda terkait dengan bisnis Anda, itu bisa berupa berbagi video di balik layar selama sehari dalam kehidupan membangun perusahaan Anda, atau video berbagi cerita Anda. Jika Anda berada dalam bisnis produk, Anda dapat membawa kamera ke pabrik tempat produk Anda diproduksi, atau menampilkan cetakan awal desain yang Anda gambar.

Memberikan informasi yang relevan juga akan sangat membantu. Jika perusahaan Anda adalah perusahaan pemasaran digital, ungkapkan beberapa “rahasia” pemasaran digital, seolah-olah Anda sedang mengajari konsumen untuk melakukannya sendiri. Banyak perusahaan menghindar dari jenis pemasaran ini, karena takut membocorkan rahasia dagang dan menghilangkan kebutuhan untuk melayani mereka. Yang benar justru sebaliknya. Agar konsumen dapat mempercayai Anda, mereka harus memahami proses dan pengalaman Anda. Inilah yang pada akhirnya akan membuat mereka mengikuti Anda dan mempekerjakan Anda.

READ  Mulailah dengan Xbox Cloud Gaming hanya dengan $11 Black Friday ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.