KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

CCK melakukan pengambilalihan secara sinergis dengan perusahaan Indonesia
Economy

CCK melakukan pengambilalihan secara sinergis dengan perusahaan Indonesia

KUCHING: CCK Consolidated Holdings BhdBisnis ekspor udang mendapat dorongan besar dengan akuisisi baru-baru ini perusahaan udang Indonesia PT Bonanza Pratama Abadi.

Melalui anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh PT Adilmart, CCK menyelesaikan akuisisi 100% kepemilikan saham di PT Bonanza senilai RM33,7 juta pada kuartal ketiga tahun lalu.

Didirikan 22 tahun lalu, PT Bonanza terutama bergerak di bidang pengolahan dan pembekuan udang untuk penjualan domestik dan ekspor. Produk utama perusahaan adalah udang beku, udang masak beku dan udang beku nobchi ebi. Akuisisi ini merupakan sinergi dari bisnis makanan laut CCK Group yang sudah ada.

Menurut CCK, omzet segmen udang grup meningkat lebih dari 183% menjadi RM58,1 juta pada tahun keuangan yang berakhir pada 31 Desember 2022 (FY22), dengan kontribusi pertumbuhan signifikan di masa lalu oleh PT Bonanza.

ā€œSegmen udang mendapat keuntungan dari skala ekonomi setelah akuisisi, kinerja PT Bonanza mendongkrak keseluruhan volume ekspor segmen tersebut ke Jepang dan Taiwan.

“Ekspor ke pasar lain terus mendapatkan momentum sementara penjualan domestik meningkat melalui saluran ritel kami seiring dengan pemulihan permintaan secara keseluruhan,” kata perusahaan itu dalam tinjauan hasil keuangan tahunannya pekan lalu.

Untuk tahun kedua berturut-turut, CCK membukukan rekor pendapatan baru untuk grup, didukung oleh permintaan yang kuat akan bahan pokok unggas dan produk manufaktur lokal di Indonesia.

Pada FY22, pendapatan Grup CCK meningkat sebesar 27% YoY (YoY) menjadi RM878 juta dari RM691,5 juta pada FY21, meningkatkan laba bersih Grup menjadi RM62,1 juta pada FY20 22 dari RM24,8 juta pada tahun fiskal 21. Pendapatannya pada tahun fiskal 2020 adalah RM657,4 juta.

READ  New Modest Sovereign Wealth Fund - Analisis

Pada FY22, operasi manufaktur Indonesia di Jakarta dan Pontianak menyumbang RM169,4 juta bagi pendapatan CCK, menyumbang 19,3% dari total pendapatan.

Untuk memenuhi permintaan produknya yang terus meningkat, CCK telah memperluas dan meningkatkan kapasitas produksi fasilitas manufaktur Pontianak yang memproduksi sosis, nugget, dan produk olahan lainnya pada tahun 2021.

Di Malaysia, CCK, yang juga menggabungkan operasi perunggasannya, telah memperluas jaringan ritelnya selama bertahun-tahun menjadi 72 sekarang, terdiri dari 63 toko ritel CCK Fresh Mart, tiga toko CCKLocal, dan enam toko CCK Wholesale.

Menurut CCK, segmen ritel mencatat pertumbuhan pendapatan sebesar 19% mencapai RM692 juta.

Hal ini disebabkan oleh kontribusi yang lebih matang dari tiga toko domestik CCKL (di Kuching, Kota Kinabalu dan Cebu) dan empat toko ritel Fresh Mart yang baru didirikan, pemulihan permintaan yang tajam baik dari saluran ritel maupun grosir serta permintaan yang kuat untuk produk rumahan. diproduksi di Indonesia. .

Melacak kinerja sektor ritel, permintaan produk unggas meningkat di FY22 karena pembukaan kembali gerai makanan dan minuman, permintaan dari pelanggan institusi dan kepercayaan konsumen yang meningkat.

Penjualan unggas di seluruh toko ritel kami (penjualan antar-segmen) juga berkontribusi pada kinerja segmen, yang menghasilkan peningkatan total pendapatan segmen sebesar 16,5% menjadi RM327,6 juta untuk periode tersebut.

Dia menambahkan, ā€œSektor layanan makanan mendapat manfaat dari pembukaan kembali sekolah di Sarawak dengan pendapatan FY22 tumbuh sebesar 280,2% menjadi RM22,5 juta.ā€

Segmen unggas CCK membukukan laba sebelum pajak sebesar RM9 juta pada FY22, pembalikan dari kerugian sebesar RM5,9 juta pada FY21, dengan perusahaan mengaitkan kembalinya profitabilitas sebagian besar dengan sub-skema dari pemerintah Malaysia mengenai batasan harga. Ayam dan telur.

READ  Saham-saham AS naik di tengah harapan baru penurunan suku bunga dari Federal Reserve

Dengan pembatasan pergerakan Covid-19 yang sekarang sudah benar-benar berakhir, sentimen konsumen telah berubah menjadi positif dengan dilanjutkannya takeout dan pembukaan kembali sekolah, kata perusahaan itu. Hal ini diharapkan dapat menguntungkan industri makanan dan minuman.

Untuk FY23, CCK menyatakan keprihatinan tentang volatilitas dolar AS terhadap ringgit karena hal ini menyebabkan volatilitas harga jagung dan kedelai.

Situasi ini diperparah dengan kenaikan inflasi yang menyebabkan kenaikan biaya input bahan baku secara keseluruhan serta di sepanjang rantai pasokan.

Dia menambahkan, “Fenomena ini kemungkinan akan berlanjut di tahun fiskal berikutnya dan akan memengaruhi struktur biaya segmen ritel dan unggas (grup).”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."