China dan Rusia sepakat untuk membangun stasiun penelitian bulan bersama

China dan Rusia telah mengatakan bahwa mereka akan membangun stasiun penelitian bulan, kemungkinan di permukaan bulan, menandai dimulainya era baru kerja sama antariksa antara kedua negara.

Pernyataan yang diposting di situs web Administrasi Luar Angkasa Nasional China pada hari Rabu mengatakan bahwa Stasiun Penelitian Bulan Internasional juga akan terbuka untuk digunakan oleh negara lain, tetapi tidak menyebutkan jadwal pembangunannya.

Ia menggambarkan proyek tersebut sebagai “basis eksperimen ilmiah yang komprehensif dengan potensi otonomi jangka panjang.”

Permukaan bulan ditangkap oleh wahana pendakian pesawat ruang angkasa Chang’e-5 pada Rabu, 2 Desember 2020 saat mendarat di permukaan bulan. Stasiun penelitian bulan yang diusulkan digambarkan sebagai “basis eksperimen ilmiah yang komprehensif dengan potensi otonomi jangka panjang”. (Administrasi Luar Angkasa Nasional China / Xinhua via AP)

Stasiun akan dibangun di permukaan bulan dan / atau di orbit bulan yang akan melakukan … kegiatan penelitian ilmiah seperti eksplorasi dan penggunaan bulan, observasi berbasis bulan, eksperimen ilmiah dasar, dan verifikasi teknis. Dia berkata.

Dia mengatakan nota kesepahaman tentang proyek itu ditandatangani pada hari Selasa oleh Zhang Kejian, direktur Administrasi Luar Angkasa Nasional China, dan kepala Badan Antariksa Rusia Roscosmos Dmitry Rogozin.

Program luar angkasa China telah bekerja dengan Rusia, tetapi tidak dengan NASA

China sangat bergantung pada keahlian Rusia di tahun-tahun awal program luar angkasa, tetapi sebagian besar telah mengukir jalurnya sendiri sejak peluncuran misi berawak pertamanya pada tahun 2003. Meskipun demikian, pesawat luar angkasa Shenzhou China sangat mirip dengan kapsul Soyuz Rusia dan badan antariksa telah bekerja Dunia nasional Cina, kecuali Amerika Serikat

Kongres melarang hampir semua komunikasi antara NASA dan China karena kekhawatiran tentang pencurian teknologi dan program luar angkasa China yang terselubung dan didukung militer.

Tonton | Sekilas tentang misi bulan China baru-baru ini:

China mengatakan bahwa kendaraan yang naik dari wahana Chang’e-5 terpisah dari pengorbit dan kembali dan mendarat di bulan untuk mengumpulkan sampel, seperti yang ditunjukkan video animasi ini. 1:03

Rusia dan China akan mematuhi “prinsip” konsultasi timbal balik, konstruksi bersama, dan saling menguntungkan “, memfasilitasi kerja sama intensif dalam ILRS, terbuka untuk semua negara yang berkepentingan dan mitra internasional, mempromosikan pertukaran penelitian ilmiah, mempromosikan eksplorasi manusia. Dan menggunakan luar ruang untuk tujuan damai. “

Rusia berpartisipasi dalam Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi program luar angkasanya telah mengalahkan China, Amerika Serikat, India, dan lainnya. Dalam perkembangan terbarunya, Rusia berhasil menguji coba roket antariksa Angara A5 untuk kedua kalinya pada Desember setelah penundaan yang lama dan masalah teknis.

China telah merencanakan empat misi berawak tahun ini untuk mengerjakannya Stasiun luar angkasa pertama yang mengorbit di orbit permanen, Unit dasar dapat diluncurkan paling cepat bulan depan.

China telah diluncurkan Dua stasiun ruang angkasa eksperimental yang lebih kecilDan Menempatkan penjelajah di sisi jauh bulan sedikit dieksplorasi pada tahun 2019 Dan dia memiliki pesawat ruang angkasa, Tianwen-1, di orbit sekitar Mars untuk berjaga-jaga Mendaratkan gerobak di atap Dalam beberapa bulan mendatang. Jika berhasil, China hanya akan menjadi negara kedua setelah Amerika Serikat yang menempatkan pesawat luar angkasa di permukaan Mars.

READ  Putri Anne 'jelas tersentuh' di Royal Windsor Horse Show saat perayaan ulang tahun platinum dimulai - Royal Central

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.