China setuju untuk reformasi komprehensif sistem politik Hong Kong | Berita Hak Sipil

Perubahan besar ini adalah yang paling berpengaruh sejak provinsi tersebut kembali ke pemerintahan China pada tahun 1997.

China telah menyetujui reformasi yang komprehensif dan kontroversial dari sistem politik Hong Kong yang akan mengurangi jumlah kursi yang dipilih langsung di parlemen mini provinsi dan membentuk komite pemeriksaan untuk menyetujui kandidat untuk jabatan tersebut.

Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional, badan pembuat keputusan tertinggi di parlemen segel karet daratan, telah menyetujui perubahan 167-0, media Hong Kong melaporkan Selasa, mengutip komentar dari Tam Yiu Chung, ketua komite. Satu-satunya perwakilan dari wilayah itu.

RTHK melaporkan bahwa 167 anggota komite memberikan “tepuk tangan meriah” setelah mereka memberikan suara.

China mengumumkan proposal tersebut pada pertemuan Kongres Rakyat Nasional di bulan Maret, dengan alasan bahwa perubahan itu diperlukan untuk “memperbaiki” sistem pemilihan dan memastikan hanya “patriot” yang mampu memerintah Hong Kong.

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam mengatakan reformasi akan membantu menjembatani perpecahan di wilayah tersebut.

“Saya sangat yakin bahwa dengan memperbaiki sistem pemilu dan menerapkan ‘Patriots Who Run Hong Kong’, politisasi yang berlebihan dalam masyarakat dan keretakan internal yang telah mencabik Hong Kong dapat dikurangi secara efektif, sehingga memperkuat kapasitas pemerintahan Special Hong Kong. Wilayah Administratif, “kata Lam dalam sebuah pernyataan Mengacu ke wilayah tersebut dengan nama resminya.

Dalam pemilihan dewan lokal terakhir pada November 2019, kandidat pro-demokrasi memenangkan mayoritas suara [File: Ng Han Guan/AP Photo]

“Wilayah Administratif Khusus Hong Kong kemudian akan dapat memanfaatkan keuntungan unik kami dan dukungan kuat dari pemerintah pusat untuk mengembangkan ekonomi dan meningkatkan mata pencaharian warga kami.”

Berdasarkan rencana tersebut, LegCo akan diperluas menjadi 90 anggota, tetapi jumlah kursi yang akan dipilih secara langsung akan dikurangi menjadi 20. Sekitar 30 kursi akan dicadangkan untuk “daerah pemilihan fungsional” yang mewakili berbagai industri, dengan komisi pemilihan yang menyatakan Berarti Media Presiden Hong Kong saat ini memilih untuk menunjuk 40 deputi.

READ  Kanada menjanjikan vaksin COVAX pertama di Afrika; NDP mengkritik Kanada karena menggunakan program tersebut

Di bawah perubahan tersebut, anggota dewan daerah tidak akan menjadi bagian dari komite itu.

Sebelumnya, separuh dari 70 kursi legislatif dipilih langsung oleh publik.

Inspeksi patriotisme

Panitia baru juga akan dibentuk untuk memeriksa semua calon pemilu. The South China Morning Post menambahkan bahwa itu akan memiliki kurang dari 10 anggota, dan mereka akan dipilih oleh dua kelompok yang mengawasi keamanan nasional – Komite Perlindungan Keamanan Nasional dari CEO Hong Kong dan Biro Keamanan Nasional di Beijing di Hong Kong.

Pemilu untuk Dewan Legislatif di kawasan itu dijadwalkan berlangsung September lalu, tetapi pemerintah menunda pemungutan suara karena pandemi virus Corona.

Ketika China merebut kembali Hong Kong dari Inggris pada tahun 1997, China berjanji untuk mempertahankan cara hidup dan kebebasan sipil di wilayah itu – yang sebelumnya tidak pernah terdengar di China daratan – setidaknya selama 50 tahun di bawah “satu negara, dua sistem”. “Tujuan akhir” dari Undang-Undang Dasar, mini-konstitusi daerah, adalah memilih semua anggota Dewan Legislatif melalui hak pilih universal.

Lam mengatakan bahwa “satu negara, dua sistem” adalah “prinsip yang sangat penting” dan bahwa perubahan baru-baru ini akan memastikan bahwa sistem pemilihan Hong Kong sejalan dengannya. Dia menambahkan bahwa pemerintahannya akan memulai kampanye kesadaran publik untuk menjelaskan perubahan pada warga Hong Kong.

Pada 2019, penolakan massa terhadap undang-undang yang memungkinkan tersangka dikirim ke pengadilan di China daratan berkembang menjadi protes selama berbulan-bulan untuk demokrasi yang terkadang berubah menjadi kekerasan.

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam membela perubahan pemilihan tersebut, dengan mengatakan bahwa perubahan itu sejalan dengan “satu negara, dua sistem”. [File: Lam Yik/Reuters]

Pada November tahun itu, dalam pemilihan dewan daerah yang merupakan ujian utama suasana politik di kawasan itu, kandidat pro-demokrasi di Hong Kong menyapu majelis.

READ  Andrew Cuomo: Pemimpin Mayoritas di Senat Negara Bagian New York meminta gubernur untuk mengundurkan diri

Sejak itu, anggota parlemen pro-demokrasi telah didiskualifikasi dari Legco karena “mengancam keamanan” dan sebuah kelompok, termasuk akademisi dan politisi, menghadapi dakwaan berdasarkan Undang-Undang Keamanan Nasional karena mengorganisir pemilihan pendahuluan untuk memilih kandidat pro-demokrasi terbaik di Legco yang kemudian ditunda. pemilihan umum.

China memberlakukan Undang-Undang Keamanan Nasional di tanahnya pada malam tanggal 30 Juni tahun lalu.

Undang-undang yang diatur secara luas menghukum kejahatan pemisahan, hasutan untuk perselisihan, dan kolusi dengan pasukan asing dengan hukuman penjara seumur hidup.

Beijing mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk menangani separatisme dan campur tangan asing, tetapi para kritikus khawatir undang-undang itu akan melarang perbedaan pendapat dan menghancurkan otonomi Hong Kong.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *