KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Cinema XXI, jaringan pameran terbesar di Indonesia, mungkin akan melakukan IPO, kata laporan itu
entertainment

Cinema XXI, jaringan pameran terbesar di Indonesia, mungkin akan melakukan IPO, kata laporan itu

Jaringan bioskop terbesar di Indonesia, Cinema XXI, dapat memasuki pasar saham melalui penawaran umum perdana (IPO) pada awal tahun depan.

Nikkei melaporkan rincian awal, mengutip mitra industri keuangannya, Dealstreet Asia. Mereka mengatakan perusahaan mungkin berupaya mengumpulkan modal baru sebesar $300 juta.

Lebih banyak dari Variasi

Tahun lalu, Bloomberg Financial News Service mengatakan pemilik Cinema XXI berupaya mengumpulkan dana antara $500 juta hingga $1 miliar melalui IPO. Alasan di balik perbedaan besar ini masih belum jelas.

Perusahaan menguasai 60% pangsa pasar industri pameran bioskop di Indonesia, dan hingga Desember 2022, mengoperasikan 225 venue bioskop dengan total 1.217 layar.

Selain itu, pasar film Indonesia telah menikmati salah satu periode pemulihan terkuat dibandingkan kawasan mana pun di Asia. Penerimaan bioskop melebihi tingkat sebelum virus corona tahun lalu dan mencapai rekor sepanjang masa pada pertengahan Desember.

Cinema XXI didirikan pada tahun 1987, pada saat terdapat monopoli pemerintah di banyak sektor industri. Cinema XXI sebelumnya mempunyai posisi pengendali di pameran film Indonesia dan melalui beberapa anak perusahaannya juga menguasai impor film Hollywood.

Dominasi acara tersebut dikompromikan oleh usaha lokal yang didukung ekuitas swasta Blitz Megaplex yang meluncurkan multipleks pertamanya pada tahun 2006 dan kemudian dijual ke perusahaan Korea CJ-CGV. Tantangan terbesar datang dari Cinemaxx yang awalnya didukung oleh Lippo, konglomerat lokal besar. Cinemaxx telah berganti nama menjadi Cinepolis, menyusul investasi minoritas yang signifikan pada tahun 2019 oleh kelompok pameran multinasional Meksiko.

Perubahan undang-undang pada tahun 2016 menghapus pembatasan investasi luar di sektor film. Pada tahun yang sama, dana kekayaan negara Singapura, GIC, mengucurkan dana sebesar $265 juta ke PT Nusantara Sejahtera Raya (NSR), perusahaan induk Cinema XXI. Namun Nikkei melaporkan kepemilikan GIC kini berkurang menjadi kurang dari 0,1% saham perseroan dan pemegang saham mayoritas Cinema XXI adalah Harkatjaya Bumipersada yang memegang 79,98% saham, disusul Adi Pratama Nusantara dengan 19,99%.

READ  13 Musik Indonesia Coba Tanamkan Cinta by Bumi Lewat 'Sonic/Panic'

Indonesia, yang mayoritas penduduknya beragama Islam, telah lama dianggap sebagai pasar pertumbuhan bioskop yang belum dimanfaatkan, meskipun posisi geografisnya sebagai negara kepulauan yang besar menimbulkan permasalahan infrastruktur. Sekarang pertumbuhan Platform streaming Ini mewakili pedang bermata dua: ini mewakili tantangan terhadap pengalaman sinematik dan tempat pelatihan bagi lebih banyak pembuat film lokal, yang beberapa di antaranya mulai menikmati kesuksesan internasional yang lebih besar.

Variasi terbaik

Berlangganan Buletin Lain-Lain. Untuk mendapatkan berita terbaru, ikuti kami Facebook, TwitterDan Instagram.

Klik di sini untuk membaca artikel selengkapnya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."