KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dalam armada merek asli kacamata pintar ChatGPT
Tech

Dalam armada merek asli kacamata pintar ChatGPT

Bulan depan, ChatGPT akan hadir di tempat yang belum pernah ada sebelumnya — yaitu wajah — berkat peluncuran lini kacamata pintar baru yang diaktifkan dengan suara pada bulan Februari yang disebut Nautica oleh Lucyd.

Rangkaian perangkat tersebut, yang akan dikirimkan pada akhir Januari, akan membawa robot OpenAI ke garis depan mode baru melalui kemitraan antara Innovative Eyewear dan Authentic Brands Group. Ini baru permulaan. Kesepakatan lisensi ini akan segera membuat kacamata pintar bermerek Eddie Bauer tersedia pada bulan Maret, diikuti oleh Reebok pada akhir kuartal kedua. Platform Lucyd (diucapkan “lucid”) dari Innovative, yang mendukung rangkaian kacamata pintar Lucyd, juga mendukung portofolio ABG.

Masuk akal untuk bertanya-tanya apakah dunia membutuhkan lebih banyak kacamata pintar, terutama karena permintaan untuk kategori ini masih belum jelas. Namun Innovative dan ABG yakin bahwa kombinasi pendekatan mereka yang mengutamakan fesyen, harga terjangkau, dan fungsionalitas canggih, yang terkait dengan teknologi menarik yang memicu booming AI saat ini, akan diterima oleh konsumen.

Harrison Gross, CEO Innovative Eyewear, melihat kesamaan antara jam tangan pintar dan kacamata pintar. “[Smartwatches are] Menawarkan lebih banyak fungsi dalam faktor bentuk yang pada dasarnya sama, dan dengan harga yang kira-kira sama dengan jam tangan desainer biasa, mudah untuk membedakannya dengan kacamata pintar yang harganya sama dengan kacamata biasa, tetapi memiliki fungsi yang lebih banyak. .

Kacamata pintar Nautica Spyglass

Foto kesopanan

Berbeda dengan Ray-Ban yang dirancang oleh EssilorLuxottica by Meta, tidak ada kamera internal di perangkat ini. Kacamata Lucyd adalah perangkat audio saja yang terhubung ke ponsel cerdas melalui Bluetooth 5.2. Bingkainya dilengkapi speaker luar ruangan, dengan mikrofon yang dikontrol oleh tombol fisik – sehingga Anda tidak selalu aktif dan mendengarkan. Ini membantu memperpanjang umur perangkat, dengan 12 jam musik dan waktu bicara per pengisian daya. Ini merupakan waktu yang lama untuk memutar lagu, mendengarkan podcast, melakukan panggilan, atau berinteraksi dengan asisten suara.

Dalam hal fungsionalitas dasar, perangkat ini mengundang perbandingan dengan Amazon Echo Frames, kecuali bahwa alih-alih Alexa, perintah lanjutan — dalam hal ini, fungsionalitas ChatGPT — melalui Lucyd.

Konsep penggunaan perangkat wearable sebagai “tahap langsung” dalam berbagai sistem AI merupakan salah satu portofolio paten perusahaan yang luas, yang mencakup 109 paten dan aplikasi. Ini mungkin tampak rumit, namun sebenarnya bekerja dengan cukup lancar. Ada sedikit pengaturan untuk menghubungkan robot, tapi setelah itu, tampaknya cukup intuitif. Menekan lama tombol akan memanggil Siri atau Asisten Google, lalu menyebutkan “Lucyd” dengan cepat akan memanggil bot OpenAI. Dalam penggunaan di dunia nyata, kacamata berpindah antar sistem dengan mudah, mengingat petunjuk arah Apple Maps, menjawab pertanyaan tentang berapa mil jarak antara Bumi dan bulan (sekitar 239.000 mil), dan bahkan menulis puisi haiku dari awal.

Tentu saja, semua ini tidak menjadi masalah jika orang tidak mau memakai perangkat tersebut. Di sinilah kepraktisan bertemu dengan mode, yang merupakan titik terpenting bagi semua model Lucyd.

“Kacamata kami benar-benar dirancang untuk orang yang memakai kacamata resep sepanjang hari atau yang memakai kacamata hitam sepanjang hari… [and] “Mereka lebih terlihat seperti kacamata biasa, yang sangat penting bagi konsumen untuk mengadopsi produk kacamata pintar apa pun,” kata Gross.

Ironisnya, ia percaya bahwa para pembuat kacamata yang terhubung selama ini kurang berpandangan sempit mengenai fashion dan menawarkan cukup banyak pilihan. “Hal ini sangat hilang dari pasar kacamata pintar,” lanjutnya. “Hampir semua produk dirancang hanya untuk laki-laki, dan tidak ada perhatian yang diberikan kepada seluruh segmen masyarakat lain yang dapat menggunakan produk tersebut. Itu yang sangat kami perhatikan, yang menjadi fokus desainer.

Bingkai wayfarer populer di kalangan pembuat teknologi karena mereka dapat menyembunyikan komponen dengan lebih mudah di dalam bingkai plastik tebal. Menurut Gross, perusahaannya telah menghadirkan desain produk berbeda yang memungkinkan lebih banyak fleksibilitas, karena hanya mengemas perangkat elektronik di bagian lengan, sehingga pelat muka dapat diganti.

Surge, seperti model lainnya, dapat menampung lensa kacamata hitam serta lensa resep.

Foto kesopanan

Ini adalah pendekatan yang kreatif, meski ada pro dan kontra terhadapnya. Dengan panel depan yang ringan, desain ini dapat mempengaruhi keseimbangan kacamata, sehingga memindahkan beban kembali ke lengan. Sisi kiri dan kanan juga perlu diisi, karena tidak terhubung.

Namun, skema ini memungkinkan Innovative menghasilkan rentang bentuk yang lebih luas, lebih banyak dibandingkan kacamata pintar lainnya yang terbatas. Merek in-house Lucyd menawarkan total 21 model, termasuk versi logam dan titanium, serta desain untuk wanita, orang dengan wajah lebih lebar, dan pengguna lebih muda. Bahkan memproduksi kacamata pengaman pintar untuk lingkungan industri.

Di ABG, ada 18 kacamata berbeda yang sedang dalam perjalanan. Nautica sendiri akan meluncurkan delapan model. Eddie Bauer akan merilis koleksi kapsul dalam empat gaya, dan Reebok saat ini dijadwalkan memproduksi enam gaya.

Keberhasilan mereka kemungkinan besar akan menentukan apakah perusahaan lain akan mengikuti jejak mereka – mungkin di industri fesyen secara umum, namun tentu saja dari ABG sendiri, karena ABG memegang perjanjian lisensi multi-tahun dengan Innovative Eyewear.

READ  Windows 11 akan gratis untuk diunduh. Berikut cara mendapatkan sistem operasi baru dari Microsoft

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."