KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dana kekayaan negara Indonesia sedang mengincar transisi energi ramah lingkungan dalam rencana investasi senilai $1 miliar
Top News

Dana kekayaan negara Indonesia sedang mengincar transisi energi ramah lingkungan dalam rencana investasi senilai $1 miliar

Buka Intisari Editor secara gratis

Dana kekayaan negara (Sovereign Wealth Fund) Indonesia berencana untuk berinvestasi hingga $1 miliar pada tahun ini di bidang energi ramah lingkungan sebagai salah satu prioritasnya, seiring dengan tujuan negara Asia Tenggara ini untuk menjadi pusat transisi energi berkat cadangan nikelnya yang sangat besar.

Otoritas Investasi Indonesia (INA) sedang merundingkan ekosistem kendaraan listrik dan potensi investasi pada energi panas bumi, serta pendanaan penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara, kata Chief Financial Officer Eddy Porwanto kepada Financial Times.

Setelah menginvestasikan $2,1 miliar sejak didirikan pada tahun 2021, dana tersebut berencana untuk menghabiskan antara $500 juta dan $1 miliar di seluruh sektor, katanya.

“Indonesia mempunyai potensi untuk menjadi juara regional dan global dalam perekonomian hijau masa depan,” kata Porwanto. Selain memasok bahan mentah seperti nikel – Indonesia memiliki cadangan logam terbesar yang digunakan dalam baterai – Indonesia juga bisa menjadi pusat produksi kendaraan listrik dan monetisasi karbon, katanya.

“Kami bekerja sama dengan sejumlah pemain strategis di bidang baterai dan kendaraan listrik untuk menjajaki peluang investasi tidak hanya di Indonesia tetapi juga di seluruh Asia Tenggara, karena kami yakin harus ada ekosistem yang kuat di seluruh wilayah ini.”

Porwando menambahkan, INA sedang melakukan pembicaraan dengan perusahaan asing untuk investasi bersama di bidang pertambangan nikel, peleburan, dan pembuatan baterai. Dia menolak menyebutkan mitra potensialnya, namun mengatakan mitra tersebut mencakup perusahaan-perusahaan di luar Tiongkok, yang sejauh ini merupakan investor terbesar di industri nikel.

INA didirikan oleh Presiden Joko Widodo pada tahun 2021 untuk berinvestasi di industri-industri yang penting secara ekonomi dan menarik investor asing ke Indonesia – dana kekayaan negara tradisional yang menginvestasikan kelebihan cadangan negara di luar negeri. INA telah menerima suntikan tahap awal sebesar $5 miliar dan juga mendatangkan investasi sebesar $1,1 miliar dari perusahaan asing. Aset dana yang dikelola mencapai $9,5 miliar pada akhir tahun lalu, naik sepertiga dari tahun 2022.

READ  Gujarat Kutch Deendayal Port Kapal Besar MV Berke Nyangani menangani Batubara Indonesia

Bersama dengan Tiongkok, India, dan Brasil, Indonesia adalah salah satu pilihan utama untuk investasi baru melalui dana pemerintah, menurut laporan tahun 2024 yang dirilis oleh Global SWF. dan bank sentral.

Di bawah pemerintahan Presiden Joko Widodo, Indonesia telah mencairkan cadangan nikelnya dan menggunakannya untuk menarik investasi miliaran dolar dari pembuat baterai dan mobil. Perusahaan-perusahaan Tiongkok mendominasi sektor nikel di Indonesia, dengan produsen Singshan Holdings dan perusahaan baterai CATL sebagai investor utama.

Presiden terpilih, Prabowo Subianto, yang akan mengambil alih jabatan Widodo pada bulan Oktober, telah berjanji untuk mengambil kebijakan yang akan lebih mengembangkan sektor hilir.

Di sektor energi hijau, INA juga “secara aktif membantu transisi energi Indonesia” dan berharap dapat membiayai penghentian dini pembangkit listrik tenaga batu bara, kata Porwando.

Fokus INA muncul ketika para ahli memperingatkan adanya kesenjangan investasi yang sangat besar di negara-negara Asia Tenggara dalam mencapai tujuan net-zero mereka. Laporan terbaru dari Bain & Company, GenZero, Standard Chartered, dan Temasek menunjukkan adanya investasi sebesar $45 miliar pada proyek-proyek ramah lingkungan mulai tahun 2021, namun memperkirakan bahwa $1,5 triliun akan dibutuhkan pada akhir dekade ini.

Indonesia merupakan salah satu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia. Ketika Jakarta mencoba memposisikan dirinya sebagai pusat transisi energi, industri nikel dan sektor industri yang lebih luas berada di bawah tekanan untuk menggunakan pembangkit listrik tenaga batu bara.

Awal bulan ini, Hyundai Motor mengakhiri kontrak pasokan aluminiumnya dengan Ataro Minerals dari Indonesia menyusul kampanye kelompok iklim yang didukung oleh penggemar K-pop, yang menyerukan produsen mobil Korea tersebut untuk mengakhiri pasokan dari pembangkit listrik tenaga batu bara.

READ  Obscure Indonesia-linked investor circle Britishvolt Inggris dengan kesepakatan £160m | Departemen Teknologi

Selain energi ramah lingkungan, Porwando mengatakan INA memiliki jaringan yang kuat di sektor fokus lainnya yaitu transportasi dan logistik, layanan kesehatan, dan ekonomi digital.

Bulan ini, INA dan Global Infrastructure Partners, yang akan diakuisisi oleh BlackRock dalam kesepakatan senilai $12,5 miliar, meluncurkan usaha patungan untuk berinvestasi di bidang infrastruktur di Indonesia. Mereka akan fokus pada pengembangan infrastruktur pelabuhan, pembangkit listrik dan transmisi, menara telekomunikasi, serat optik, dan pusat data.

Sebagai tanda bahwa INA bersiap untuk menambah modal, dana tersebut menerima peringkat kredit dari Fitch awal tahun ini. Ini diberi peringkat 'BBB' menurut pemerintah Indonesia.

Meskipun belum ada rencana untuk mengumpulkan dana dalam waktu dekat, Borvanto dari INA mengatakan pemeringkatan tersebut telah membuka kemungkinan untuk mencari pembiayaan dari pasar luar negeri.

“Kami berharap penilaian kami akan menambah kepercayaan calon investor untuk berinvestasi dengan INA di Indonesia dan mendapatkan kepercayaan dari calon pemodal kami karena kami adalah badan kualitas investasi,” ujarnya.

Analis Fitch Paul Norris mengatakan model investasi bersama INA dapat meredakan ketakutan investor asing yang belum terbiasa dengan Indonesia. “Model mereka memiliki posisi yang baik untuk menarik investasi. Mereka tidak hanya bertindak sebagai broker, tapi mereka juga melakukan investasi bersama,” katanya.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."