KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dana Kekayaan Norwegia menempatkan BUMN Indonesia untuk mengawasi risiko seni prasejarah
Economy

Dana Kekayaan Norwegia menempatkan BUMN Indonesia untuk mengawasi risiko seni prasejarah

JAKARTA (Reuters) – Dana Kekayaan Norwegia telah menempatkan perusahaan semen yang dikelola negara Indonesia di mana ia memiliki saham dalam masa percobaan selama tiga tahun untuk apa yang disebutnya “risiko bahaya” dari aktivitas perusahaan hingga lukisan gua prasejarah. Di Pulau Sulawesi.

Anak perusahaan Semen Indonesia (SMGR.JK) mengoperasikan tambang di dekat 18 gua di Sulawesi Selatan yang menyimpan beberapa lukisan tertua di dunia, Dia berkata Norges Bank, yang mengelola dana kekayaan negara terbesar di dunia, Norges Bank Investment Management (NBIM).

“Latar belakang keputusan tersebut adalah risiko kerusakan yang tidak dapat diterima terhadap warisan budaya prasejarah yang tak tergantikan,” Norges Bank Dia berkata pada hari Kamis, mengutip rekomendasi dari dewan etika.

Simien Indonesia dan anak perusahaannya yang beroperasi di wilayah Sulawesi Selatan, Simien Tunasa, tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

NBIM adalah pemegang saham terbesar ketiga Semen Indonesia, dengan 1,6% saham beredar hingga akhir tahun 2022 senilai sekitar $45 juta, menurut data Refinitiv.

Gua-gua di Sulawesi Selatan adalah rumah bagi lukisan-lukisan yang diyakini berusia sekitar 44.000 tahun dan merupakan rekaman cerita bergambar tertua yang diketahui. Arkeolog mengatakan beberapa di antaranya terurai dengan cepat karena faktor-faktor seperti erosi garam yang disebabkan oleh perubahan iklim.

Awal pekan ini, UNESCO menetapkan kawasan itu sebagai ‘Global Geopark’, yang artinya merupakan kawasan kepentingan geologis yang harus dikembangkan secara berkelanjutan.

READ  Tesla menarik steker untuk memungkinkan pengemudi bermain video game setelah penyelidikan federal

Norges Bank mengatakan Simien Tunasa “tidak memiliki pemantauan sistematis terhadap situs seni cadas,” menambahkan bahwa “kurangnya pengawasan atas dampak operasi perusahaan menimbulkan risiko yang signifikan, mengingat warisan budaya berbeda yang diwakili oleh seni cadas.”

Dia mengatakan getaran dari kegiatan penggalian dan debu dari truk yang membawa bahan mentah berisiko mengikis seni gua.

Pelaporan tambahan oleh Stanley Widianto dan Francesca Nangui; Diedit oleh Kanupriya Kapoor

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."