Data menunjukkan pembatasan COVID China memengaruhi produksi mobil listrik, termasuk produksi Tesla

Sebuah truk mengangkut mobil Tesla baru di pabriknya di Shanghai, China, 13 Mei 2021. REUTERS/Aly Song/File Photo/File Photo

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

SHANGHAI, 11 April (Reuters) – Tindakan anti-Covid-19 China memukul produksi di pabrik mobil listrik pada Maret, dengan Tesla Inc. (TSLA.O) Operasi Shanghai membuat hampir tidak lebih banyak mobil daripada di bulan Februari yang biasanya berproduksi rendah.

Cui Dongshu, sekretaris jenderal Asosiasi Mobil Penumpang China, yang merilis data untuk periode tersebut, mengatakan pembuat mobil listrik China memproduksi mobil jauh lebih sedikit dari yang diharapkan pada Maret, karena langkah-langkah epidemi.

Sementara pabrik Tesla di Shanghai mengirimkan 16% lebih banyak mobil di bulan Maret dibandingkan bulan sebelumnya, produksi 55.462 unitnya hanya 154 lebih tinggi dari Februari, bulan yang lebih pendek di mana para pekerja biasanya mendapatkan waktu libur untuk liburan Tahun Baru Imlek.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Coy mengatakan pembuat mobil listrik menjual dari stok untuk mendukung pengiriman.

China telah memberlakukan penguncian ketat untuk menahan penyebaran varian Omicron yang sangat menular di beberapa tempat – termasuk Provinsi Jilin dan Shanghai, tempat pembuat mobil besar dan pemasok mereka berada.

Langkah-langkah tersebut telah mengganggu logistik dan mempengaruhi penjualan ritel mobil, kata kepala asosiasi, menambahkan bahwa pembuat mobil menghadapi tekanan “luar biasa” dalam mempertahankan pengiriman.

Pada bulan Januari, pabrik Tesla Shanghai memproduksi 68.117 mobil. Ini menangguhkan produksi pada pertengahan Maret selama dua hari karena kontrol COVID. Setelah kembali bekerja sebentar, ia terpaksa berhenti bekerja lagi pada 28 Maret karena penutupan Shanghai. Baca lebih banyak

READ  Saham Asia naik karena kekhawatiran inflasi, dan dolar naik ke level tertinggi satu tahun

Asosiasi tersebut mengatakan total penjualan mobil penumpang pada Maret di China mencapai 1,61 juta, turun 10,9% dari tahun sebelumnya.

Pembuat mobil Cina Nio (9866.HK) Pada hari Sabtu, dikatakan telah menghentikan produksi setelah langkah-langkah negara untuk menahan gelombang pandemi baru-baru ini menghambat operasi di pemasoknya. Saham Nio turun 9% pada hari Senin.

Ekspor menurun

Data Union juga menunjukkan bahwa ekspor mobil Tesla buatan China turun menjadi hanya 60 unit karena pengiriman domestik meningkat dua kali lipat dari Februari.

Tesla mengatakan bahwa Tesla biasanya mengekspor lebih sedikit mobil pada akhir setiap kuartal sehingga dapat memenuhi backlog permintaan domestik.

Pada waktu normal, pabrik Shanghai memproduksi 6000 mobil Model 3 dan 10.000 mobil Model Y per minggu untuk pasar Cina, Jerman, dan Jepang.

Beberapa pembeli dengan cepat memesan sebelum kenaikan harga tambahan yang diharapkan setelah Tesla mengumumkan kenaikan harga pada bulan November dan Maret, dengan alasan biaya bahan baku yang lebih tinggi.

Seorang perwakilan penjualan Tesla mengatakan pekan lalu bahwa pelanggan China sekarang harus menunggu lima bulan setelah memesan Model 3 dan tiga bulan untuk Model Y.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Zhang Yan dan Brenda Goh) Penyuntingan oleh Christopher Cushing dan Bradley Perrett

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.