KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dengan kemungkinan krisis pengurangan utang yang menjulang, Wall Street mengangkat bahu
Economy

Dengan kemungkinan krisis pengurangan utang yang menjulang, Wall Street mengangkat bahu

WASHINGTON — Ketua DPR Kevin McCarthy mengetuk Bursa Efek New York pada hari Senin untuk menyampaikan komentarnya yang paling rinci tentang tuntutan DPR Republik untuk menaikkan batas pinjaman negara. Tetapi komentarnya tidak banyak berpengaruh di Wall Street, di mana investor terus memperdagangkan saham dan obligasi Treasury dengan asumsi bahwa Kongres dan Presiden Biden akan menemukan cara untuk menghindari bencana gagal bayar pemerintah.

Kurangnya kepanikan pasar atas pembicaraan mencerminkan sikap yang telah dan semakin diambil oleh investor untuk pertikaian partisan atas pajak, pengeluaran dan kemampuan pemerintah untuk membayar tagihannya tepat waktu, sesuatu yang sering diputuskan oleh anggota parlemen selambat mungkin. Momen.

Tetapi ada alasan untuk percaya kali ini bisa berbeda, dari kekacauan di kaukus Mr McCarthy – dan peringatan baru bahwa anggota parlemen mungkin memiliki lebih sedikit waktu untuk menaikkan batas $31,4 triliun dari yang diperkirakan sebelumnya.

Beberapa minggu ke depan akan menentukan dengan lebih tepat seberapa cepat pemerintah menghabiskan kemampuannya untuk membayar pemegang obligasi, karyawan, penerima Jaminan Sosial, dan semua orang yang menerima kiriman uang secara teratur. Itu karena data penerimaan pajak pemerintah tahun ini akan menjadi fokus yang lebih tajam setelah batas waktu Selasa bagi orang untuk mengajukan SPT tahun 2022.

Pada hari Selasa, ekonom di Goldman Sachs mengeluarkan peringatan bahwa kemungkinan tanggal default bisa lebih dekat dari perkiraan sebelumnya – yang biasanya mematok tanggal pada bulan Juli atau Agustus – jika pendapatan melemah. “Sementara datanya masih sangat awal,” tulis mereka, “penerimaan pajak yang lemah sejauh ini di bulan April mengindikasikan peningkatan kemungkinan tenggat waktu utang tercapai pada paruh pertama bulan Juni.”

Partai Republik menolak untuk menaikkan batas pinjaman kecuali Tuan Biden setuju untuk memotong pengeluaran pemerintah dan memperlambat pertumbuhan utang nasional, posisi yang berisiko menjerumuskan AS ke dalam resesi jika Departemen Keuangan kehabisan uang untuk membayar semua tagihannya. waktu. Tapi Mr McCarthy telah berjuang untuk menyatukan Partai Republik di sekitar pemotongan tertentu, meskipun dia mengatakan pada hari Senin dia akan membawa rencana seperti itu ke Dewan Perwakilan Rakyat minggu depan.

Orang-orang moderat di kaukus Partai Republik mewaspadai pemotongan besar-besaran untuk program-program lokal yang populer, seperti pendidikan dan taman nasional, yang mungkin dipicu oleh proposalnya untuk membatasi pertumbuhan belanja domestik pada tingkat yang jauh di bawah tingkat inflasi saat ini. Elang fiskal, termasuk faksi yang menentang penunjukan McCarthy sebagai pembicara dan dapat secara efektif memaksa pemungutan suara untuk menggulingkannya kapan saja, telah mendorong pemotongan yang lebih agresif. Di antara mereka adalah anggota parlemen yang tidak pernah memilih untuk menaikkan atau menangguhkan batas utang, bahkan di bawah Presiden Donald J. Trump yang menandatangani Tiga suspensi dari batas dalam hukum.

READ  Pasar Asia naik karena Wall Street naik di tengah harapan kesepakatan plafon utang

Mr McCarthy mempresentasikan rincian rencananya kepada sesama Republikan pada hari Selasa. Seperti terungkap Senin, itu akan menaikkan batas selama sekitar satu tahun. Itu juga akan mengembalikan sebagian besar pengeluaran domestik ke tingkat fiskal 2022 dan membatasi pertumbuhannya selama satu dekade. Mr McCarthy juga ingin menambahkan persyaratan kerja untuk penerima bantuan pangan federal dan mengurangi peraturan federal pada pengembangan bahan bakar fosil dan proyek lainnya, yang katanya akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Tidak jelas apakah cukup banyak Republikan yang akan memilih paket ini untuk memastikannya lolos dari Dewan Perwakilan Rakyat. Senat Demokrat hampir pasti akan menolaknya, seperti halnya Tuan Biden, yang telah berulang kali mengatakan bahwa dia mengharapkan Kongres menaikkan batas pinjaman tanpa pamrih.

Tuan Biden tidak menunjukkan indikasi dia akan turun tangan untuk mempercepat diskusi tentang menaikkan batas, atau berusaha menengahi kesepakatan apa pun di Kongres untuk melakukannya. Presiden mengatakan dia akan menegosiasikan pajak dan tingkat pengeluaran secara terpisah dari batas pinjaman. Tetapi dia dan para pembantunya menolak untuk terlibat lebih dekat dengan Mr McCarthy tentang kebijakan fiskal sampai Partai Republik mendukung rencana anggaran.

Sebagai tanda seberapa jauh pihak-pihak di Washington dari kesepakatan itu, Biden mengecam rencana McCarthy dalam pidatonya pada hari Selasa, dengan mengatakan “mengusulkan pemotongan besar-besaran untuk program-program kritis yang menjadi sandaran jutaan orang Amerika.” Tuan Biden, berbicara di Maryland, berkata Tuan McCarthy “mengancam akan menjadi pembicara pertama yang gagal membayar hutang kita kecuali dia mendapatkan potongan yang dia inginkan.”

Satu-satunya pasar sejauh ini yang mencerminkan tekanan di sekitar batas utang adalah yang paling sejalan dengannya: swap default, yang mengidentifikasi risiko kegagalan pemerintah untuk melakukan pembayaran terjadwal kepada pemegang obligasi. Mr McCarthy mengabaikan tekanan itu dalam sesi tanya jawab setelah pidatonya pada hari Senin.

READ  Steward Health Care mengajukan kebangkrutan Bab 11

“Pasar naik turun,” katanya.

Pasar saham dan obligasi tidak terpengaruh oleh komentar Mr McCarthy. Dalam beberapa bulan terakhir mereka lebih reaktif terhadap petunjuk apa pun tentang apa yang akan dilakukan Fed selanjutnya dalam kampanyenya untuk menjinakkan inflasi yang tinggi dengan menaikkan suku bunga.

Beberapa pejabat Gedung Putih secara pribadi mengatakan mereka mengharapkan Partai Republik meningkatkan upaya untuk menaikkan batas jika dan ketika investor mulai lebih khawatir tentang negosiasi. Itulah yang terjadi pada tahun 2011, ketika pertikaian antara anggota Kongres dari Partai Republik dan Presiden Barack Obama hampir berakhir dengan default. Saham jatuh, dan biaya pinjaman untuk bisnis dan pembeli rumah naik. Kerusakan itu membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk diperbaiki.

Beberapa Republikan juga berharap bahwa membangunkan Wall Street akan mendorong Biden untuk mengubah sikap negosiasinya, termasuk Rep. Patrick McHenry dari North Carolina, ketua Komite Jasa Keuangan DPR.

“Saya tidak berpikir pelaku pasar tahu seberapa buruk negosiasi ini sekarang, yang seharusnya membuat mereka berhenti dan khawatir dan seharusnya membawa presiden ke meja perundingan,” katanya.

Tampil di hadapan panel Mr McHenry pada hari Selasa, Ketua SEC Gary Gensler memperingatkan bahwa default utang AS “akan menjadi kekacauan di pasar modal.”

“Ini akan merugikan pasar saham, akan merugikan pasar pendapatan tetap lainnya, dan akan meluas ke sistem perbankan,” katanya.

Katie Edmondson Berkontribusi dalam penyusunan laporan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."