KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Di Paris 2024, Indonesia akan mempersiapkan tawaran Olimpiadenya
sport

Di Paris 2024, Indonesia akan mempersiapkan tawaran Olimpiadenya

– Diterbitkan pada 2 April 2024

Di atas kertas, peluangnya terlihat kecil. Memang benar, kesalahan yang dilakukan baru-baru ini – membatalkan World Beach Games dan menolak menerima partisipasi Israel dalam Piala Dunia U-17 FIFA – bisa saja membatalkan kesalahan tersebut. Namun Indonesia masih percaya dengan masa depan Olimpiadenya. Dengan satu tujuan: memenangkan penyelenggaraan Olimpiade Musim Panas tahun 2036.

situs tersebut Tawaran PermainanMengutip informasi dari kantor berita Antaraagar Komite Olimpiade Indonesia melanjutkan pembahasannya dan “ sebuah dialog” Dengan Komite Olimpiade Internasional sebagai bagian dari proses penawaran untuk Olimpiade Musim Panas 2036.

Kepala otoritas, Raja Sapta Oktohari, menjelaskan hal ini kepada badan Indonesia: “ Kami terus berupaya menjadikan Indonesia sebagai tuan rumah Olimpiade di masa depan, kemungkinan pada tahun 2036.

Faktanya, keinginan Indonesia untuk menjadi negara pertama di Asia Tenggara yang menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas akan segera terwujud. Delegasi resmi akan melakukan perjalanan ke Olimpiade Paris 2024, sebagai bagian dari program pengamat yang diusulkan oleh Komite Olimpiade Internasional. Ini akan terdiri dari perwakilan Komite Olimpiade Nasional, Kementerian Pemuda dan Olahraga, serta Kementerian Perumahan dan Pekerjaan Umum.

Setelah fase Paris ini selesai, Indonesia sekali lagi diundang oleh IOC untuk memantau secara dekat persiapan Olimpiade Los Angeles 2028. Ini adalah peluang yang tersedia bagi negara-negara yang telah memasuki fase dialog mengenai kemungkinan ikut serta dalam Olimpiade pada tahun 2036 atau bahkan setelahnya.

Tergoda oleh godaan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas pada tahun 2032 sebelum IOC memutuskan untuk menandai akhir pertandingan dengan menunjuk Brisbane sebelas tahun sebelum batas waktu yang ditentukan, Indonesia menunda proyek tersebut selama empat tahun. Dia bukan satu-satunya. Namun Presiden Joko Widodo tampaknya menganggap masalah ini sebagai masalah pribadi. Dia memanfaatkan KTT G20 pada bulan November 2022 di Bali untuk mengungkapkan secara terbuka keinginan negara tersebut untuk menjadi tuan rumah Olimpiade pada tahun 2036. Pengumuman tersebut disambut dengan baik oleh Thomas Bach, yang selalu siap membuka pintu bagi para pelamar, bahkan bagi mereka yang paling tidak berhasil. Untuk menang.

READ  Situs resmi Republik Korea

Saat ini, file berbahasa Indonesia masih belum jelas. Bisa saja dibangun di sekitar ibu kota masa depan negara, Nusantara, sebuah kota-provinsi yang terletak di pesisir Kalimantan. Saat ini pembangunannya sedang dalam tahap konstruksi dan mungkin akan menggantikan Jakarta pada awal tahun ini, namun pembangunannya diperkirakan belum akan selesai setidaknya dalam dua dekade.

Pertanyaan: Apakah Indonesia bisa menang? Jika keputusan IOC dikeluarkan dalam beberapa bulan mendatang, jawabannya hampir pasti negatif. Faktanya, sulit membayangkan Otoritas Olimpiade akan memberikan hak untuk menyelenggarakan Olimpiade Musim Panas kepada negara yang penolakannya menerima Israel menyebabkan Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) tahun lalu menarik organisasi U-17. Piala Dunia. Juga tahun lalu, Indonesia berhenti menjadi tuan rumah World Beach Games dan Majelis Umum Asosiasi Komite Olimpiade Nasional (ANOC) di Bali. Secara resmi, karena alasan anggaran, namun penjelasan yang diberikan oleh pihak Indonesia tidak dapat menipu siapa pun.

Komite Olimpiade Internasional tidak membocorkan informasi sedikit pun mengenai jadwal penetapan Olimpiade pada tahun 2036. Otoritas Olimpiade tidak ingin terburu-buru. Permasalahan tersebut akan berada di pundak penerus Thomas Bach, yang akan menjadi presiden pada tahun 2025, dengan syarat pemimpin Jerman tersebut melanjutkan niatnya untuk meninggalkan jabatannya setelah pemerintahan yang berlangsung selama dua belas tahun.

Dengan presiden baru yang memimpin IOC, Gerakan Olimpiade tidak akan pernah sama lagi. Kartu dapat didistribusikan kembali. Dan dengan adanya hal tersebut, peluang setiap orang untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2036 semakin berkurang.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."