KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Top News

Distrik Timur New York | Warga negara Indonesia diekstradisi dari Singapura untuk menghadapi tuduhan menjalankan skema Ponzi yang menargetkan komunitas Indonesia dan Indo-Amerika

Sebanyak 16 dakwaan dan 16 dakwaan tindak pidana kejahatan dibuka di pengadilan federal di Brooklyn, yang mendakwa warga negara Indonesia Francis Markanda dengan tuduhan penipuan sekuritas, penipuan kawat, pencucian uang, dan konspirasi terkait karena mengoperasikan skema Ponzi dari Mei 2019 hingga Mei 2021. Investor yang terkena dampak berada di lebih dari 12 negara bagian, termasuk New York dan Indonesia. Markanda diekstradisi kemarin dari Singapura ke Distrik Timur New York dan akan diadili pada 13 November 2023 di hadapan Hakim Ketua Amerika Serikat Lois Bloom.

Brion Pease, Jaksa AS untuk Distrik Timur New York; James Smith, Asisten Direktur Penanggung Jawab, Biro Investigasi Federal, Kantor Lapangan New York (FBI); dan Evan J. Arvelo, Agen Khusus yang Bertanggung Jawab, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS, Investigasi Keamanan Dalam Negeri (HSI), mengumumkan ekstradisi dan dakwaan.

“Ratusan korban menyerahkan uang hasil jerih payahnya kepada sesama warga Indonesia yang ternyata adalah oknum penipu. Markanda mengkhianati kepercayaan mereka dengan menggunakan skema Ponzi klasik untuk menipu jutaan dolar demi keuntungan mereka sendiri,” kata Jaksa Amerika Serikat Pease. “Kantor ini berkomitmen untuk melindungi masyarakat investor dari predator seperti Markanda, dan akan bekerja sama dengan mitra penegak hukum kami untuk membawa para penjahat ini ke pengadilan di mana pun mereka berada.”

Tn. Peace mengucapkan terima kasih kepada Kantor Urusan Internasional Departemen Kehakiman, khususnya penghubung DOJ di Manila dan Bangkok; Mitra penegakan hukum di Kedutaan Besar AS di Singapura, termasuk Atase Hukum FBI, Atase HSI, dan Kantor Investigasi Kriminal Luar Negeri Layanan Keamanan Diplomatik Departemen Luar Negeri AS; dan pihak berwenang Singapura, khususnya Kepolisian Singapura dan Kejaksaan Agung, yang membantu penangkapan dan ekstradisi Markanda. Tn. Juga berterima kasih kepada Kantor Regional Fort Worth dari Komisi Sekuritas dan Pertukaran Perdamaian; Kantor Kejaksaan Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York; Investigasi Kriminal Dinas Pendapatan Internal, New York; Komisi Perdagangan Pusat; Kantor Kejaksaan Agung Negara Bagian New York; Kantor Jaksa Agung Persemakmuran Massachusetts; Kantor Kejaksaan Wilayah New York; Kantor Kejaksaan Distrik Queens County; Departemen Kepolisian Kota New York; Departemen Kepolisian Westford, Westford, Massachusetts; Departemen Kepolisian Richfield, Richfield, Minnesota; dan Departemen Kepolisian Lexington, Lexington, Carolina Selatan, atas bantuan mereka dalam penyelidikan.

READ  AXIS-Y dan Global Beauty Influencer Luncurkan Lini Skincare Game Changer 'ay&me' di Pasar Indonesia

“Markanda diduga memangsa sesama warga asing dan senegaranya untuk menipu uang. Terdakwa menjanjikan pengembalian investasi yang luar biasa kepada korbannya, sebuah iming-iming yang terbukti benar dalam skema Ponzi. Sebaliknya, uang korban digunakan untuk membiayai gaya hidup mewah terdakwa. FBI dan mitra penegak hukum kami berkomitmen untuk melindungi masyarakat dari penipuan dan memastikan bahwa mereka yang terus menjalankan skema semacam ini menghadapi konsekuensi dari tindakan mereka,” kata Asisten Direktur Penanggung Jawab FBI Smith.

“Seperti yang dituduhkan, Markanda dan rekan-rekan konspiratornya memangsa komunitas Indonesia dan Indo-Amerika, menjanjikan tingkat pengembalian yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan sampai skema Ponzi mereka gagal. Jutaan dolar,” kata Agen Khusus HSI. Serang Arvelo. “HSI bangga dapat bekerja sama dengan mitra kami di dalam dan luar negeri, meningkatkan jejak internasional kami untuk melindungi korban yang tidak bersalah dari skema predator dan membawa pelaku kejahatan ke pengadilan.”

Perusahaan tiket maskapai penerbangan diskon yang berbasis di Marganda, Air Travel Ticketing Corp. Dimiliki dan dioperasikan, dan dioperasikan MH Lux & Beauty Inc., sebuah perusahaan barang mewah yang terdaftar di California. Berdasarkan dakwaan tersebut, sejak Mei 2019 hingga Mei 2021, Markanda dan rekan-rekan konspiratornya menjalankan skema untuk menipu investor dengan meminta investasi pada dua skema palsu, Easy Transfer dan Global Transfer. – Skema pinjaman berjangka dan berbunga tinggi di mana investor mendapatkan pendapatan pasif. Ratusan investor, sebagian besar merupakan pelanggan maskapai penerbangan terdakwa, sebagian besar berasal dari komunitas Indonesia dan Indo-Amerika, dan mereka menginvestasikan lebih dari $23 juta di EasyTransfer dan Global Exchange. Banyak dari korban yang memiliki keterbatasan sarana dan mengumpulkan sumber daya mereka dengan kerabat dan teman untuk melakukan investasi.

READ  Gunung Merapi Indonesia meletus, meletus dengan lahar dan asap - Xinhua

Dalam surat kontrak palsu yang dibagikan kepada investor yang menjadi korban, peserta skema menjanjikan tingkat pengembalian yang tinggi—seringkali 200% atau lebih—atas simpanan investor. Ketika skema Ponzi berlanjut, Markanda dan rekan-rekan konspiratornya mengarahkan investor untuk membayar dan menyetorkan uang tersebut ke rekening bank mereka dan rekening investor lain. Markanda dan rekan-rekan konspiratornya menyalahgunakan dana tersebut untuk kepentingan mereka sendiri, termasuk membeli real estate dan barang mewah. Markanda dan rekan-rekan konspiratornya juga mencuci dana terkait skema tersebut ke rekening bank di Distrik Timur New York dan di Indonesia. Skema Ponzi akhirnya gagal pada Mei 2021 ketika Markanda dan rekan-rekan konspiratornya berhenti membayar investor.

Dakwaan dalam lembar dakwaan merupakan tuduhan dan Markanda dianggap tidak bersalah sampai terbukti bersalah. Jika terbukti bersalah, Markanda menghadapi hukuman hingga 20 tahun penjara atas setiap tuduhan penipuan kawat, penipuan sekuritas, konspirasi penipuan kawat, dan konspirasi pencucian uang; Dua orang divonis 10 tahun penjara dalam kasus pencucian uang; dan hingga lima tahun penjara karena tuduhan konspirasi penipuan sekuritas.

FBI dan HSI telah membentuk situs web dan hotline email untuk para korban. Jika Anda memiliki informasi terkait dengan dakwaan dalam dakwaan atau yakin Anda mungkin menjadi korban, silakan kunjungi www.fbi.gov/Marganda atau email [email protected]

Pada bulan Juli 2022, Bpk. Pease terpilih. Ketua Subkomite Bpk. Pease memainkan peran penting dalam memberikan rekomendasi kepada AGAC untuk mencegah, menyelidiki dan mengadili berbagai kejahatan tanpa kekerasan yang bermotif finansial, termasuk penipuan kawat seperti yang dilakukan oleh Markanda.

Kasus pemerintah ini ditangani oleh Unit Integritas Publik di kantor tersebut. Bantu Amerika Pengacara Victor Jabana dan Laura Zuckerweiss menangani kasus ini dengan bantuan ahli hukum Kavya Kannan.

READ  Indonesia menerima biaya pinjaman yang lebih tinggi untuk menjual lebih banyak obligasi

Itu Terdakwa:

Fransiskus Marchanda
Usia: 40
Jakarta, Indonesia dan sebelumnya Queens, New York

DOKET EDNY NO. 22-CR-481 (DLI)

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."