KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Doa Kebangkitan Demokrasi di Indonesia
Top News

Doa Kebangkitan Demokrasi di Indonesia

Hitungan cepat pemilu Indonesia baru-baru ini menunjukkan bahwa pemenangnya adalah Prabowo yang sebelumnya telah dipermalukan. Tuduhan kecurangan suara, jual beli suara, kecurangan di pengadilan dan korupsi di dalam komisi pemilihan umum banyak terjadi, dan banyak teman-teman yang tidak mempercayai demokrasi di Indonesia yang sedang mengalami kemunduran. Saya memiliki kekhawatiran yang sama, namun saya melihat kemungkinan penafsiran yang berbeda atas fakta tersebut. Dengan doa saya dan upaya aktif partai politik dan masyarakat sipil, Indonesia akan mampu menghidupkan kembali demokrasinya pada pemilu daerah November mendatang.

Mutiara dan iritasi Diterbitkan oleh Duncan Graham “Sikap apatis akan membunuh demokrasi di Indonesia Pada 11 Maret 2024, ia memaparkan dosa-dosa Prabowo yang terdokumentasi dengan baik di bawah kepemimpinan Presiden Soeharto. Namun setelah Soeharto terpaksa mundur, Prabowo mengasingkan diri ke Yordania. Dia kembali dua puluh tahun yang lalu dan mengumumkan bahwa dia adalah orang yang berbeda karena eranya berbeda.

Prabowo

Pada tahun 2008, Prabowo membentuk partai politiknya sendiri, Gerindra. Pada tahun 2009, Megawati menerima sekutu Soeharto yang dibencinya ini sebagai pasangannya dalam pemilihan presiden tahun 2009. Mereka tersesat.

Dia berkampanye buruk melawan Jokowi pada tahun 2014 dan 2019. Setelah kalah di masa jabatan keduanya, Jokowi mengangkatnya menjadi Menteri Pertahanan. Dengan demikian, baik Megawati maupun Jokowi menerima pengganti Prabowo.

Setelah setahun bekerja untuk Jokowi, Prabowo mengamini bahwa Jokowi adalah pemimpin yang hebat. Kemudian pada tahun 2023, Jokowi mendukung Prabowo untuk menjadi presiden pada tahun 2024, dan tampaknya Prabowo menang.

Pada hari Senin tanggal 4 Maret 2024, kurang dari tiga minggu sebelum pemilu, Prabowo menyatakan bahwa demokrasi Indonesia memiliki “banyak ruang untuk perbaikan”, yang ia gambarkan sebagai demokrasi yang “bersemangat dan tangguh”. Kelelahan; Demokrasi sangat berantakan” dan “kami masih belum puas dengan demokrasi kami.” Secara langsung, Prabowo mengatakan bahwa ia pro-demokrasi, namun tidak mendukung demokrasi Indonesia saat ini.

READ  Film dokumenter 'Dirty Vote' menjadi viral di Indonesia · Global Voice Advocacy

Hingga kini, Prabowo disokong adiknya, pengusaha Hashim Jojohadikusumo, yang kini dinyatakan bangkrut. Akankah Prabowo kini kembali ke gaya militernya atau kembali ke kleptokrasi Soeharto untuk menyelamatkan saudaranya, yang ia bantu naik ke puncak? Ataukah dia akan melakukan dakwah dan mengganggu demokrasi Indonesia?

Jokowi

Sudah sekian lama Jokowi menjunjung demokrasi dan kini meninggalkan jejak yang menghancurkan demokrasi Indonesia? Mungkin dia tidak pernah pro demokrasi, mungkin prestasinya sebagai manajer dan pemasar di tempat yang terkesan demokratis. Tapi mungkin dia yakin tindakannya mendemokratisasi bentuk demokrasi di Indonesia?

Pada masa jabatan pertamanya, dia menolak menunjuk politisi ke dalam kabinetnya. Dia menghindari Parlemen (DPR). Namun pada tahun 2016, DPR mendukung RUU pemilihan kepala daerah serentak setelah pemilu presiden tahun 2024. Apakah dia meletakkan dasar bagi perubahan besar?

Berita besar setelah Jokowi terpilih kembali pada tahun 2019 adalah pengangkatan saingan terberatnya, Prabowo, sebagai menteri.

Jokowi telah memalsukan Undang-Undang Rencana Pembangunan Nasional (UU SPPN) tahun 2004 yang anti-demokrasi, yang mengharuskan rencana pembangunan jangka panjang setiap dua puluh tahun dan rencana pembangunan lima tahun disusun sebelum pemilu. Lima tahun. Rencana Lima Tahunan Jokowi 2019 setebal 2.279 halaman. Jokowi tidak melakukan upaya apa pun untuk mengubah sistem perencanaan yang rumit ini, namun ia kurang memberikan perhatian terhadap hal tersebut.

Pada tahun 2019, Jokowi membuat visi Indonesia tahun 2045 yang menjadi landasan perencanaan jangka panjang pada tahun 2025. Namun dia tetap mempertahankan UU SPPN dan menuntut rencana jangka panjang pada 2024.

Satu-satunya skenario yang saya lihat bagi Jokowi untuk mempertahankan rancangan undang-undang tersebut, yang ia benci, adalah sebagai alat bagi partai-partai untuk memilih 550 jabatan gubernur, bupati, dan walikota melalui pemungutan suara pada pemilu daerah pada bulan November. Mungkin Jokowi sedang mencoba mereformasi demokrasi lokal.

READ  Desa pesisir Indonesia sangat ideal untuk hidup di tengah gelombang pasang

Semua partai non-demokratis berada di bawah tekanan dalam tiga cara. Dengan banyaknya pemilu dan banyaknya kandidat, kelompok partai nasional dan pendukung partai tidak dapat memegang kekuasaan. Mereka harus didelegasikan ke cabang provinsinya.

Kampanye ini akan memantau secara dekat rencana jangka panjang untuk tahun 2025-2045 berdasarkan Indonesia EMAS 2045 yang dicanangkan oleh Jokowi. Tidak ada ruang bagi kandidat untuk berkampanye melebihi mandatnya, dan kandidat harus melihat jangka panjang.

Perspektif ekonomi harus mencakup kerja sama untuk merangkul integrasi dalam pasar. Mulai tahun 2025, Jokowi menyerukan desentralisasi pengelolaan perekonomian. Partai politik di tingkat provinsi tidak hanya berkampanye di kalangan elite lokal saja, namun juga mempersiapkan kampanye bersama.

Pada tahun 2019, Jokowi mengelilingi Prabowo dengan orang-orang yang dapat memantau kesetiaannya. Ya, sepertinya Jokowi sedang membangun dinasti. Prabowo bisa dilacak pada 2019. Bisakah saudara ipar Mahkamah Konstitusi yang membantu membangun dinasti ini mengawasi setiap upaya untuk melemahkan Konstitusi? Akankah Jokowi menuntut Kanjar dan Mahfud atau Ahok diangkat menjadi menteri, seperti saat ia mengangkat kembali Prabowo pada 2019?

Bisakah dia menuntut agar Prabowo mengawasi desentralisasi yang lebih baik, fokus pada SDG 2030, mengubah UU Perencanaan dan menjadikan partai-partai demokratis?

Apakah Prabowo kembali ke dirinya yang dulu, atau harapan dan doa saya terkabul, partai politik mungkin siap menggantikan demokrasi itu sendiri dengan demokrasi lokal. Masyarakat sipil setempat mungkin akan menuntut hal tersebut.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."