KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Dokumen kontroversial mengenai dugaan 'piramida prasejarah' di Indonesia dicabut
Top News

Dokumen kontroversial mengenai dugaan 'piramida prasejarah' di Indonesia dicabut

Sebuah artikel diterbitkan pada tahun 2023 Survei Arkeologi Kajian Geoarkeologi Gunung Batang yang Terkubur di Jawa Barat, Indonesia,” publikasi tersebut menarik kembali, mengatakan bahwa situs megalitik tersebut dibangun sebagai piramida 25.000 tahun yang lalu.

Ahli geologi Indonesia Danny Hilman Ndawitjaja dan timnya yang terdiri dari 11 rekan peneliti mencapai kesimpulan tentang usia situs tersebut melalui survei radar penembus tanah dan penanggalan radiokarbon. Klaim mereka lebih tua dari piramida tertua di dunia, Piramida Djoser (berusia sekitar 2630 SM). Sebagian besar perkiraan sebelumnya menyebutkan pemukiman Gunung Batang berusia 6.000 tahun.

Dalam waktu satu bulan setelah makalah ini diterbitkan, ulasan akademis mengalir, termasuk satu postingan Arkeologi Asia Tenggara “Analogi yang bagus adalah para ilmuwan telah menentukan tanggal tanah di bawah Menara Eiffel dan menyimpulkan bahwa menara tersebut berusia 20.000 tahun!”

Hasil dari makalah ini dapat sepenuhnya mengubah pemahaman tentang masyarakat manusia yang hidup 25.000 tahun yang lalu. Selama periode Paleolitik (3,3 juta tahun lalu hingga sekitar 11.560 tahun lalu), manusia hidup dalam kelompok kecil pemburu-pengumpul dengan menggunakan peralatan yang belum sempurna. Studi tersebut menyimpulkan bahwa para pembangun piramida Gunung Padang “pasti memiliki keterampilan pembuatan batu yang luar biasa yang tidak sesuai dengan budaya tradisional pemburu-pengumpul”. Kesimpulan bahwa “struktur ini terkubur sekitar 9.000 tahun yang lalu menambah intrik karena alasan yang tidak sepenuhnya dipahami” tidak meningkatkan kepercayaan pembaca terhadap kualitas penelitian.

Phil Farley, seorang arkeolog di Southern Connecticut State University, menunjukkan dalam sebuah komentar. Alam Tidak ada bukti adanya tempat tinggal manusia di Gunung Padang pada zaman es terakhir (sekitar 115.000 hingga 11.700 tahun yang lalu). Tanah tersebut mungkin berumur 25.000 tahun, namun sampelnya tidak menunjukkan bukti aktivitas manusia, yang biasanya diperkirakan terjadi sebelum kesimpulan sebesar ini dibuat. Flint Dibble, seorang arkeolog di Universitas Cardiff, mengatakan dia “terkejut [the paper] Diterbitkan seperti itu.”

Situs megalitik Gunung Padang di Jawa Barat, Indonesia. Foto: Alex Ellinghausen melalui Getty Images/Fairfax Media/Fairfax Media melalui Getty Images.

Artikel tersebut ditarik kembali pada tanggal 18 Maret: “Setelah artikel ini dipublikasikan, kekhawatiran muncul dari pihak ketiga yang memiliki keahlian di bidang geofisika, arkeologi, dan penanggalan radiokarbon.

READ  Indeks Ekonomi Hijau menjadi alat ukur kinerja ekonomi hijau di Indonesia

Catatan tersebut juga mencatat adanya “kesalahan besar”, yaitu bahwa para peneliti menentukan tanggal radiokarbon dengan “sampel tanah yang tidak terkait dengan artefak atau fitur apa pun yang dapat ditafsirkan sebagai antropogenik atau 'buatan manusia'.”

Tidak semua penulis makalah setuju dengan keputusan untuk menarik makalah tersebut. A Pendaftaran Facebook Ntavidjaja menyatakan “kekecewaan mendalam” atas penarikan tersebut, yang bertajuk “Mundurnya Penelitian Kepemimpinan yang Tidak Adil”. Dia mencirikan keputusan publikasi tersebut sebagai “pengabaian terang-terangan terhadap prinsip-prinsip dasar tinjauan yang ketat, penyelidikan ilmiah, keterbukaan dan keadilan dalam wacana akademis”.

Mencerminkan penarikan Sebuah utas di XTipple berkata: “Penarikan ini dilakukan oleh editor Survei Arkeologi Tidak cukup.” Dia bersikeras meluruskan hal tersebut dengan berbicara kepada media Pakar lokal. “Para arkeolog lokal mengetahui tentang situs ini,” tulisnya. “Mereka menggalinya.”

Ikuti Berita Artnet Di Facebook:

Ingin bertahan di dunia seni? Berlangganan buletin kami untuk menerima berita terkini, wawancara yang membuka mata, dan ulasan mendalam yang memajukan percakapan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."