Donald Trump adalah salah satu dari 15.000 pengguna Gab yang akunnya baru saja diretas

Pendiri platform media sosial sayap kanan Missed mengatakan bahwa akun pribadi mantan Presiden Donald Trump termasuk di antara data yang dicuri dan dirilis ke publik oleh peretas yang baru-baru ini membobol situs tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis hari Minggu, pendiri Andrew Torba menggunakan fitnah terhadap orang transgender untuk merujuk pada Emma Best, salah satu pendiri Distributed Denial of Secrets. Pernyataan tersebut membenarkan klaim yang dibuat oleh grup WikiLeaks Dibuat pada hari Senin Itu mendapat 70 GB kata sandi, posting pribadi, dan lebih banyak lagi dari Gab, dan membuatnya tersedia untuk peneliti dan jurnalis terpilih. Best mengatakan bahwa data tersebut disediakan oleh peretas tak dikenal yang meretas Gab dengan mengeksploitasi kerentanan injeksi SQL dalam kodenya.

“Akun saya dan akun Trump diretas, tentu saja karena Trump akan naik ke panggung dan berbicara,” tulis Torba pada hari Minggu ketika Trump akan berbicara di konferensi CPAC di Florida. “Seluruh perusahaan sedang menyelidiki apa yang terjadi dan sedang bekerja untuk melacak dan memperbaiki masalah tersebut.”

Dataset penting

GabLeaks, sebagaimana DDoSecrets menyebut kebocoran itu, terjadi hampir delapan minggu setelah pemberontak pro-Trump menyerbu Capitol AS. Para perusuh mengambil ratusan ribu video dan foto pengepungan dan mempostingnya di Internet. Situs media sosial arus utama menghapus banyak konten karena melanggar persyaratan layanan mereka.

“Data Gab adalah kumpulan data penting namun kompleks,” staf DDoSecrets Buku dalam postingan Di Senin pagi. ‚ÄúSelain menjadi kumpulan wacana publik tentang GAP, itu mencakup setiap pos pribadi dan banyak pesan pribadi juga. Dalam waktu yang lebih sederhana atau lebih teratur, itu akan menjadi sumber daya sosial yang penting. Di tahun 2021 juga menjadi sumber catatan budaya dan pernyataan halus seputar tidak hanya peningkatan opini dan perilaku Ekstrim, tetapi juga upaya kudeta. “

Situs Gab dan pesaing bernama Parler adalah dua tempat penampungan terakhir yang memungkinkan begitu banyak konten tetap tersedia untuk umum. Penyedia hosting web dan Amazon kemudian mengutip pengawasan konten yang tidak memadai dalam penangguhan layanan Parler.

Sesaat sebelum mematikan, seseorang menemukan cara untuk menggunakan antarmuka pemrograman Parler yang tersedia untuk umum Ini menghilangkan sekitar 99 persen konten pengguna dari situs Dan kemudian membuatnya tersedia untuk umum.

Sementara kelompok penegak hukum kemungkinan akan memiliki cara lain untuk mendapatkan data Parler, ketersediaannya untuk publik telah memungkinkan kelompok orang yang lebih luas untuk melakukan penelitian dan penyelidikan mereka sendiri. Kebocoran itu sangat berharga karena materi berisi metadata yang biasanya dilucuti sebelum pengguna dapat mengunduh video dan gambar. Metadata memberi orang kemampuan untuk melacak garis waktu dan lokasi yang tepat dari peserta yang difoto.

DDoSecrets mengatakan bahwa kapasitas 70GB di GabLeaks berisi lebih dari 70.000 pesan teks biasa di lebih dari 19.000 percakapan untuk lebih dari 15.000 pengguna. File dump juga menunjukkan sandi sedang “di-hash”, sebuah proses enkripsi yang mengubah teks biasa menjadi karakter yang tidak dapat dipahami. Meskipun hash tidak dapat diubah kembali menjadi teks biasa, memecahnya bisa jadi hal yang sepele ketika situs web memilih sistem hash yang lemah. (Sebaiknya beri tahu Ars bahwa mereka tidak tahu skema hash apa yang digunakan.) Kebocoran ini juga menyertakan sandi teks biasa untuk grup pengguna.

Memiliki perkataan yang mendorong kebencian

Gap telah lama dikritik sebagai surga bagi ujaran kebencian. Pada tahun 2018, Google telah memblokir Gab Dari Play Store-nya karena pelanggaran Persyaratan Layanan. Setahun kemudian, host web GoDaddy menghentikan layanan ke Gab setelah salah satu penggunanya mengunjungi situs tersebut untuk mengkritik Hebrew Society for Immigrant Aid tidak lama sebelum 11 orang tewas di sinagoga Pittsburgh.

Itu Gab juga Jaksa Agung Pennsylvania menyelidikinya. Pada bulan Januari, Anti-Defamation League meminta Departemen Kehakiman AS untuk melakukannya Investigasi yang terlewat Untuk perannya dalam serangan pemberontakan di ibukota.

Upaya untuk menghubungi Torba untuk meminta komentar tidak berhasil.

Hebatnya, DDoSecrets membuat GabLeaks hanya tersedia bagi jurnalis dan peneliti dengan riwayat meliput kebocoran yang terdokumentasi. Orang bisa menggunakannya Link ini Untuk meminta akses.

READ  Regulator mengeluarkan aturan tentang pengelolaan risiko TI di entitas keuangan non-bank

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *