KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Donald Trump menanggapi tantangan debat Joe Biden
World

Donald Trump menanggapi tantangan debat Joe Biden

Donald Trump telah menerima tantangan Presiden Joe Biden untuk berpartisipasi dalam perdebatan menjelang pemilihan presiden. Dalam postingan media sosial pada Rabu pagi, Biden menyarankan diadakannya debat pada bulan Juni dan September.

“Saya siap dan bersedia berdebat dengan Crooked Joe mengenai tanggal yang diusulkan pada bulan Juni dan September,” jawab Trump dalam postingan di Truth Social pada Rabu pagi.

Kemudian pada hari Rabu pagi, Biden menulis di X (sebelumnya Twitter) bahwa kampanyenya telah menerima undangan dari CNN untuk debat pada tanggal 27 Juni.

Terserah Anda, Donald. Seperti yang saya katakan: di mana saja, kapan saja, di mana saja, kata Presiden.

Konteks

Biden dan Trump merupakan calon presiden dari partai politik masing-masing, dan masing-masing memenangkan cukup delegasi untuk mengamankan nominasi tersebut. Jajak pendapat menunjukkan persaingan yang ketat antara keduanya sebelum pertandingan ulang yang diharapkan.

Presiden Donald Trump dan Joe Biden berpartisipasi dalam debat di Belmont University di Nashville, Tennessee pada 22 Oktober 2020. Trump menerima tantangan debat Biden pada hari Rabu.

Gambar Maury Gash Paul/Getty

Apa yang kita tahu

Dalam postingannya di X, Biden mengejek Trump tentang kemungkinan terjadinya perdebatan. Dia mengatakan mantan presiden itu “kalah dalam debat bagi saya pada tahun 2020” dan tidak “muncul dalam debat” sejak saat itu, mengacu pada Trump yang melewatkan debat utama Partai Republik.

“Sekarang dia bertingkah seolah dia ingin berdebat dengan saya lagi,” kata presiden. “Baiklah, buatlah hariku menyenangkan, temanku. Aku akan melakukannya dua kali. Jadi mari kita pilih tanggalnya, Donald. Kudengar kamu ada waktu luang pada hari Rabu.” .”

READ  Pengacara Trump menyerukan penyelidikan atas kasus Manhattan DA, karena kemungkinan dakwaan semakin dekat

Trump menanggapi Truth Social dengan menyebut Biden sebagai “pendebat terburuk yang pernah saya alami.”

Dia melanjutkan: “Penjahat itu juga merupakan presiden terburuk dalam sejarah Amerika Serikat.”

“Ini saatnya untuk berdebat sehingga dia bisa menjelaskan kepada rakyat Amerika tentang kebijakan perbatasan terbukanya yang sangat merusak, mandat kendaraan listrik barunya yang konyol, membiarkan inflasi yang sangat besar, pajaknya yang tinggi, dan kebijakan luar negerinya yang benar-benar lemah, yang memungkinkan dunia untuk melakukan hal yang sama. terbakar,” tulis Trump.

Dia menambahkan bahwa dia “sangat merekomendasikan” mengadakan lebih dari dua debat di “tempat yang sangat besar,” dan menulis bahwa dia yakin Biden “berasumsi dia takut pada orang banyak” karena dia “tidak memahaminya.”

Minggu Berita Tim kampanye Biden dan Trump telah dihubungi melalui email untuk mendapatkan komentar.

Sementara itu, ketua kampanye Biden Jen O’Malley Dillon mengatakan kepada Komisi Debat Presiden bahwa Biden tidak akan berpartisipasi dalam debat organisasi tersebut di tengah kekhawatiran bahwa debat tersebut akan terjadi setelah beberapa orang Amerika sudah mulai memberikan suara dalam pemilu tersebut, menurut Associated Press.

Tampilan

Pengacara George Conway menulis dalam sebuah postingan di X bahwa Trump “tidak akan berdebat” dengan Biden. “Dia sangat takut sehingga dia bahkan tidak mau bersaksi dalam kasus kriminalnya!” Dia berkata.

Jurnalis NBC News, Ryan J. Reilly, menulis: “Satu hal mengenai memulai persidangan suap di New York terlebih dahulu adalah bahwa Biden dapat mengambil beberapa langkah sesuai jadwal persidangan Trump, padahal tindakan seperti itu tidak pantas dan tidak pantas. mungkin itu mengarah pada beberapa hal.” Mengajukan pembelaan jika Biden merujuk pada kasus Jack Smith.

READ  Rusia bersiap untuk merebut Mariupol saat Ukraina menyerahkan pabrik baja

“Hanya: Presiden Biden memanggil Donald Trump dan tampaknya menerima tantangan debat Trump. Ini pasti menyenangkan,” tulis komentator konservatif Colin Rogge.

Marianne Williamson, yang menantang Biden dalam pemilihan pendahuluan Partai Demokrat, menulis: “Biden telah menetapkan persyaratan untuk berdebat dengan Trump tetapi persyaratan tersebut termasuk menolak RFK Jr. atau kandidat pihak ketiga lainnya. Kandidat ini harus diizinkan untuk berpartisipasi.”

“Hal ini persis seperti yang mereka lakukan terhadap Ralph Nader pada tahun 2000,” katanya. “Kita harus menantang asumsi bahwa hanya elit dalam partai yang dapat mendikte aturan partisipasi demokratis.”

Lalu bagaimana

Meskipun Biden dan Trump untuk sementara setuju untuk mengadakan debat dan Biden telah menerima undangan CNN untuk mengadakan debat pada tanggal 27 Juni, rincian lebih lanjut belum diketahui.

Diperbarui 15/5/24, 10:15 dan 10:48 ET: Cerita ini telah diperbarui dengan informasi dan latar belakang tambahan.