KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Donald Trump mendapat sinyal mengkhawatirkan dari jajak pendapat baru di tengah persidangan di Manhattan
World

Donald Trump mendapat sinyal mengkhawatirkan dari jajak pendapat baru di tengah persidangan di Manhattan

Sebuah jajak pendapat baru menunjukkan adanya potensi masalah bagi mantan Presiden Donald Trump selama persidangannya di Manhattan dalam kasus pidana uang.

Trump, calon presiden Partai Republik tahun 2024, menjadi mantan presiden pertama dalam sejarah AS yang diadili dalam kasus pidana bulan lalu. Setelah penyelidikan yang dilakukan oleh kantor Jaksa Wilayah Manhattan Alvin Bragg, Trump didakwa pada Maret 2023 atas 34 tuduhan pemalsuan catatan bisnis terkait pembayaran sejumlah besar uang yang dilakukan kepada bintang film dewasa Stormy Daniels selama kampanye kepresidenannya pada tahun 2016 perselingkuhan dengan Trump pada tahun 2006, yang dibantah Trump. Mantan presiden tersebut mengaku tidak bersalah atas semua dakwaan dan mengatakan bahwa kasus yang menimpanya bermotif politik.

Meskipun Trump menghadapi masalah hukum, yang mencakup tiga dakwaan pidana lagi – yang semuanya dia akui tidak bersalah – persaingan tetap ketat dalam jajak pendapat antara mantan presiden tersebut dan calon saingannya pada bulan November, Presiden Demokrat Joe Biden.

Namun hal ini bisa berubah jika Trump terbukti bersalah. Menurut jajak pendapat ABC News/Ipsos yang dilakukan oleh Langer Research Associates pada tanggal 25-30 April dan dirilis pada hari Minggu, 80 persen pendukung Trump mengatakan mereka akan terus mendukung Trump jika Trump dinyatakan bersalah melakukan kejahatan dalam kasus uang tutup mulut. masalah. Sementara itu, 20% dari pendukungnya akan mempertimbangkan kembali dukungan mereka (16%) atau menarik dukungan mereka terhadap Trump (4%).

Ukuran sampel subkelompok pendukung Trump adalah 937 orang dewasa, dengan margin kesalahan plus minus 3,4. Ukuran sampel nasional survei ini adalah 2.260 orang dewasa dan margin kesalahan untuk seluruh sampel adalah 2 poin persentase. Dari jumlah sampel nasional, 31 persen adalah anggota Partai Demokrat, 29 persen anggota Partai Republik, dan 28 persen anggota independen.

READ  Sebuah pesawat tak berawak Iran ditemukan berisi bagian-bagian dari lebih dari selusin perusahaan Amerika

Minggu Berita Saya telah menghubungi tim kampanye Trump dan Biden untuk memberikan komentar.

Mantan Presiden Donald Trump menghadiri persidangannya karena diduga menutupi pembayaran uang tutup mulut di Pengadilan Kriminal Manhattan pada 3 Mei di New York City. Sebuah jajak pendapat baru menunjukkan potensi masalah bagi Trump di tengah pencalonannya…


Mark Peterson – Gambar Paul/Getty

kata ahli strategi politik Partai Demokrat, Brad Bannon Minggu Berita “Kontes Biden-Trump bisa menjadi persaingan yang sengit, seperti tanda pagar pada seekor anjing,” dia mengirim email pada hari Minggu.

Dia menambahkan: “Keyakinan Trump mungkin merupakan satu-satunya hal yang dibutuhkan presiden untuk menang melawan pendahulunya. Trump tidak melakukan tindakan apa pun untuk dirinya sendiri dengan kejenakaannya sebelum, selama, dan setelah hari-harinya di pengadilan. Jika dia kalah di pengadilan yang lebih rendah, dia mengalami kerugian besar. di pengadilan opini publik.”

Sementara itu, hasil pemilu antara Trump dan Biden bervariasi, bergantung pada bagaimana orang dewasa diidentifikasi dalam jajak pendapat tersebut.

Berdasarkan seluruh orang dewasa yang disurvei, tidak termasuk orang yang mengatakan mereka tidak akan memilih, 46% mendukung Trump sementara 44% mendukung Biden. Namun, Biden memimpin Trump di antara pemilih terdaftar dan calon pemilih. Sebanyak 46 persen pemilih terdaftar mendukung Biden, sementara 45 persen mendukung Trump. Sementara itu, 49% pemilih mendukung Biden sementara 45% mendukung Trump.

Meskipun masih belum jelas seberapa besar kerugian yang dapat ditimbulkan oleh hukuman kejahatan dalam salah satu dari empat dakwaan pidana terhadap kampanye Trump, jajak pendapat Reuters/Ipsos yang dilakukan pada tanggal 9-12 Februari menemukan bahwa 55 persen orang dewasa Amerika tidak akan memilih Trump jika hal tersebut terjadi. Dihukum karena kejahatan. Jumlah ini mencapai 51 persen di kalangan Partai Republik.

READ  Koresponden Al Jazeera Samer Abu Daqqa “ditargetkan” dan dibiarkan berdarah-darah oleh Israel: laporan | Berita perang Israel di Gaza

Jumlah sampel lengkap jajak pendapat ini adalah 1.237 orang, dengan margin kesalahan plus minus 2,91. Ukuran sampel Partai Republik adalah 502, dengan margin kesalahan plus atau minus 5,26 poin persentase.

Diperbarui 5/5/24, 17:54 ET: Artikel ini telah diperbarui dengan komentar dari ahli strategi politik Brad Bannon.