Duta Besar AS Memulai Tur Asia Tenggara di Indonesia | Berita Laut Cina Selatan

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blingen berbicara tentang pendekatan Washington ke Indo-Pasifik di Jakarta pada hari Selasa.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken telah menjanjikan komitmen “sangat signifikan” untuk Indonesia, meluncurkan tur tingkat tinggi kedutaan AS di tengah meningkatnya ketegangan dengan China di Asia Tenggara, seperti yang dikatakan menteri luar negeri negara itu.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Blingen bertemu dengan Presiden Indonesia Joko Widodo pada hari Senin dan menekankan pentingnya “kemitraan strategis” antara kedua negara.

Blinkan memuji “kepemimpinan Indonesia” di kawasan Indo-Pasifik, dengan mengatakan “demokrasi terbesar ketiga di dunia dan pendukung kuat tatanan internasional berdasarkan aturan.”

Usai pertemuan Blingen dengan Presiden Indonesia Djokovic, dia mengatakan Washington tertarik menjalin aliansi dengan Jakarta, termasuk di bidang infrastruktur.

“Komitmen Amerika sangat signifikan,” kata Redno kepada wartawan tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Menteri Luar Negeri AS dijadwalkan berpidato di ibu kota Indonesia pada Selasa pagi tentang pendekatan pemerintahan Biden ke kawasan Indo-Pasifik, waktu setempat.

Blinken juga akan berhenti di Malaysia dan Thailand selama tur di kawasan yang telah menyaksikan persaingan ketat untuk pengaruh antara Washington dan Beijing.

Menteri Luar Negeri AS untuk Bantuan di Asia Timur dan Pasifik Daniel Grittenbringing mengatakan kepada wartawan menjelang kunjungan Blingen bahwa Amerika Serikat berencana untuk terlibat dengan 10 anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) “dalam skala yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Presiden Joe Biden berjanji untuk menghadiri KTT Virtual AS-ASEAN pada bulan Oktober Memperdalam kerjasama Dengan modul. Amerika Serikat sebelumnya telah menyuarakan dukungan untuk beberapa negara ASEAN dalam ketegangan dengan China di Laut China Selatan, rute perdagangan utama yang diklaim Beijing sebagai miliknya.

READ  Wakil Menteri Luar Negeri Uzbekistan bertemu dengan duta besar Indonesia dan Uni Emirat Arab

Pada hari Minggu, Amerika Serikat, Australia dan Jepang mengumumkan upaya untuk mendanai kabel bawah laut untuk meningkatkan akses Internet di tiga negara bagian Pasifik yang lebih kecil yaitu Nauru, Kripati dan negara bagian federal Mikronesia.

Kunjungan Blingen ke Asia Tenggara terjadi kurang dari seminggu setelah AS, Kanada, dan Australia mengumumkan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing, mengutip pelanggaran hak asasi manusia oleh pemerintah China, termasuk perilaku Muslim Uyghur di wilayah Xinjiang.

AS menuduh China melakukan genosida terhadap Uyghur – pemerintah China menyangkal. China menolak boikot diplomatik sebagai “manipulasi politik” yang bertentangan dengan semangat Olimpiade.

China awal tahun ini menentang upaya bersama AS dan Inggris untuk memasok kapal selam bertenaga nuklir ke Australia. Setelah menjadi tuan rumah KTT Gedung Putih pada bulan September, Beijing juga menyatakan keprihatinan atas upaya Biden untuk memperkuat aliansi Quad dengan India, Jepang dan Australia.

Di tengah banyak titik tegang ini, Biden mengadakan pertemuan virtual dengan Presiden China Xi Jinping bulan lalu, menyerukan pengelolaan perbedaan saat bekerja dengan Beijing pada salah satu kepentingan bersama.

Menjelang pertemuan, G memperingatkan kembalinya ketegangan Perang Dingin di kawasan Asia-Pasifik.

“Kawasan Asia-Pasifik tidak akan bisa kembali ke konflik dan perpecahan era Perang Dingin,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.