Eksekutif Quantic Dream menangis, bertanya apakah mereka bisa berbohong selama penampilan pengadilan baru-baru ini

David Cage (kiri) dan Guillaume de Vondaumeyer (kanan) berpose di kantor Quantic Dream pada tahun 2020.

David Cage (kiri) dan Guillaume de Vondaumeyer (kanan) berpose di kantor Quantic Dream pada tahun 2020.
gambar: Mimpi Kuantitatif

Eksekutif Quantic Dream baru-baru ini muncul di hadapan pengadilan Paris sebagai bagian dari pengadilannya Gugatan pencemaran nama baik yang sedang berlangsung Terhadap publikasi Prancis Dunia Dan Bagian media. Namun menurut laporan pada tanggal 31 Mei, hal-hal tidak berjalan mulus untuk studio di balik game seperti Hujan deras Dan Detroit: Jadilah manusia.

Federasi Prancis الاتحاد Solidaritas TI Laporan Bahwa co-CEO David Cage dan Guillaume de Fondaumière keduanya menunjukkan perilaku aneh selama kesaksian mereka.

Cage diduga menangis di atas panggung, menghentakkan kakinya, dan berteriak karena mengganggu pekerjaannya dan merusak kehormatannya, akhirnya keluar dari ruang sidang sama sekali.

Menjelang akhir kesaksiannya, de Vondaumeier dilaporkan memandang para hakim dan bertanya, “Tapi saya bukan orang yang disumpah, bisakah saya berbohong?” Sebelum mengklaim bahwa Quantic Dream rusak parah oleh cerita tentang lingkungan kerjanya yang beracun. Solidaritas TI de Fondaumière mengatakan dia belum memberikan bukti kerusakan ini.

Quantic Dream tidak menanggapi KotakuPermintaan komentar.

Petualangan hukum ini dimulai pada Januari 2018, ketika Beberapa laporan Diterbitkan di pers Prancis mengenai kondisi kerja di Quantic Dreams. Cerita mengklaim bahwa budaya kerja Quantic Dream penuh dengan perilaku beracun, yang paling umum adalah kumpulan gambar photoshopped yang menggambarkan karyawan dalam situasi seksual dan diubah agar terlihat seperti Nazi. Gambar-gambar ini dikatakan berasal dari tahun 2013 dan terkadang ditampilkan di area terbuka kantor Quantic Dream.

manajer studio bantah detail iniDengan de Vodomiere Kotaku Pada saat itu dia “marah dan marah” atas tuduhan itu. Kotaku Saya belajar pada April 2018 bahwa Quantic Dream adalah gugatan Koran Dunia Dan situsnya Bagian media, dua publikasi Prancis yang bertanggung jawab untuk menyiapkan laporan. Pada Desember 2019, pengadilan Prancis Perintah Quantique Dream membayar mantan direktur IT total 7.000 euro (sekitar 8.500 dolar AS) untuk insiden itu, tetapi keputusan itu terbalik awal tahun ini setelah tidak ditemukan hubungan antara publikasi foto dan keputusan penggugat untuk meninggalkan perusahaan.

Selain tindakan yang diambil oleh eksekutifnya selama penampilan pengadilan mereka minggu lalu, Quantic Dream dilaporkan memberikan pengadilan dengan dokumen yang seharusnya membela mereka terhadap tuduhan penipuan Jaminan Sosial dengan menunjukkan perusahaan bertindak dengan itikad baik dalam memberhentikan seorang mantan karyawan. Namun, setelah diperiksa lebih dekat, dokumen-dokumen ini tampaknya mengungkapkan ketidakberesan dalam proses yang menurut pembela telah menyoroti kemungkinan insiden pemecatan yang melanggar hukum. Jika benar, ini akan menjadi file gol bunuh diri dari proporsi raksasa.

Putusan dalam gugatan terhadap Quantic Dream Dunia Dan Bagian media Diperkirakan pada 8 Juli, menurut Solidaritas TI.

READ  Microsoft Office membantu para profesional meningkatkan produktivitas dan efisiensi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *