KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Ekspansi Tesla di Xinjiang adalah ‘contoh buruk’, kata anggota parlemen AS |  Elon Musk
World

Ekspansi Tesla di Xinjiang adalah ‘contoh buruk’, kata anggota parlemen AS | Elon Musk

Ketua Komite Pengawasan dan Perdagangan Kongres menyerang ekspansi Tesla di Cina barat jauh. Xinjiang Daerah, di mana kamp-kamp interniran massal mendapat kecaman, telah bertanya kepada pembuat mobil listrik tentang sumber produk China-nya.

“Ekspansi Anda yang salah ke Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang memberikan contoh buruk dan meningkatkan kekuatan Partai Komunis China.” [Chinese government] Di saat genting, Demokrat Bill Pascrell dan Earl Blumenauer, yang memimpin dua subkomite DPR, menulis dalam surat bersama kepada CEO Tesla. Elon Musk.

Tesla membuat pengumuman Malam Tahun Baru bahwa Membuka showroom di Xinjianguntuk menjadi bisnis asing terbaru yang terjebak dalam ketegangan yang terkait dengan kawasan.

“Pada hari terakhir tahun 2021, kita bertemu di Xinjiang. Pada tahun 2022, mari kita bersama-sama meluncurkan Xinjiang dalam perjalanan listriknya!” Pengumuman Weibo lainnya pada 31 Desember berbunyi.

Xinjiang telah menjadi titik konflik penting antara pemerintah Barat dan China dalam beberapa tahun terakhir. Pakar PBB dan kelompok hak asasi manusia memperkirakan bahwa lebih dari satu juta orang, terutama Uyghur dan anggota minoritas Muslim lainnya, ditahan di kamp-kamp di sana.

“Kami ngeri karenanya Tesla Sebuah ruang pamer dilaporkan telah dibuka di provinsi yang menjadi pusat penahanan Uighur China di kamp-kamp dan kerja paksa di pabrik-pabrik,” tulis Paskrill dan Blumenauer dalam surat 19 Januari.

Chiefs bertanya kepada Musk apakah Tesla mendapatkan barang yang dibuat atau diproduksi di Xinjiang, dan jika demikian, di mana mengidentifikasinya. Mereka juga bertanya apakah Tesla memiliki hubungan keuangan dengan perusahaan yang terkait dengan Xinjiang dan apakah Tesla berencana untuk memperluas ke wilayah lain di negara tersebut. Cina.

Perusahaan mengoperasikan pabrik di Shanghai, di mana ia meningkatkan produksi di tengah meningkatnya penjualan di China. China juga telah menjadi pusat ekspor untuk Tesla yang ditujukan ke Eropa dan pasar lainnya.

READ  Abdul Shakur Yazidi: Mayat yang ditemukan di Sungai Thames telah ditetapkan sebagai tersangka di Clapham

Presiden AS Joe Biden dan anggota parlemen lainnya telah meningkatkan tekanan pada perusahaan untuk menjauhkan diri dari Xinjiang. Biden menandatangani Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uyghur pada 23 Desember yang melarang impor barang-barang yang dibuat di wilayah tersebut. Anggota parlemen mengatakan pertanyaan kepada Musk sebagian untuk “lebih memahami kepatuhan Tesla” dengan undang-undang baru dan peraturan perdagangan AS lainnya.

Amerika Serikat telah menggambarkan perlakuan China terhadap Uyghur dan Muslim lainnya di Xinjiang sebagai genosida, dan telah memberlakukan serangkaian sanksi dan tindakan pengaturan terhadap Beijing, termasuk pembatasan transaksi bisnis AS dengan operator dan pemasok lokal.

Pemerintah AS juga berencana melakukan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing mendatang.

China telah menolak semua tuduhan pelanggaran hak asasi manusia atau kerja paksa, dan mengatakan kebijakannya adalah bagian dari upaya anti-terorisme dan program pengentasan kemiskinan.

Kedutaan China di Washington dan Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."