KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Eksperimen pemikiran Australia di Piala Asia berlanjut setelah kemenangan atas Indonesia
sport

Eksperimen pemikiran Australia di Piala Asia berlanjut setelah kemenangan atas Indonesia

Doha, Qatar – Piala Asia AFC 2023 di Australia masih menjadi pertanyaan yang diperdebatkan dalam eksistensialisme sepak bola. Apakah penting bagaimana kemenangan itu datang, selama itu terjadi? Seberapa besar pengaruh gaya terhadap material? Apakah mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini, yang mungkin tidak adil, akan mengurangi peran pihak oposisi? Pada akhirnya, pentingkah cara pembuatan sosis sepak bola?

Pasalnya, saat wasit Mohammed Abdullah Hassan Mohammed meniup peluit berakhirnya pertandingan di Stadion Jassim bin Hamad, Minggu, tim Australia lolos ke perempat final Piala Asia. Mereka melakukannya setelah mengalahkan Indonesia 4-0, dengan gol-gol akhir dari Craig Goodwin dan Harri Souttar menggandakan keunggulan mereka di babak pertama melalui gol bunuh diri dari Elkan Baggott dan sundulan dari Martin Boyle.

– Piala Asia: Permulaan | Panduan tim Sagitarius
– Streaming di ESPN+: LaLiga, Bundesliga, lainnya (AS)

Itu adalah kemenangan terbesar di turnamen hingga saat ini dan keempat kalinya sebuah tim mencetak empat gol dalam satu pertandingan. Ini adalah kemenangan terbesar Australia di babak sistem gugur sejak mengalahkan Uzbekistan 6-0 di semifinal tahun 2011. Mereka sekarang akan bertemu Korea Selatan atau Arab Saudi di perempat final, dan mengingat kesulitan yang dihadapi kedua tim kelas berat ini hingga saat ini. titik, mereka pasti akan menyukai peluang kemenangan mereka.Dalam perjalanan mereka ke perempat final.

Ini adalah ringkasan tingkat tinggi dan sorotannya akan menjadi tontonan yang bagus di berita pagi ketika Australia bangun pada Senin pagi. Namun pada tingkat yang lebih dalam, sekali lagi, pertanyaan seputar aspek ini akan tetap ada sepanjang turnamen, dan sesuatu yang baru mungkin akan menyertainya. Bahkan setelah kemenangan 4-0, pertanyaannya sudah lama ada: Bisakah tim ini menemukan cara yang dapat diandalkan untuk menembus pertahanan dan menciptakan peluang bagus? Sekarang, ada juga isu tentang apa yang terjadi ketika lawan maju ke depan dan berupaya merebut kembali bola di lini depan?

Karena ketika Boyle menerobos dari tiang belakang dan berlari ke depan untuk menyambut umpan silang melengkung sempurna di muka gawang dari Gethin Jones, dia mencetak tembakan pertama Australia pada pertandingan tersebut, meskipun mereka kini unggul 2-0. Saat itu menit ke-45, dan mereka menggandakan keunggulan ketika umpan silang Jackson Irvine memantul dari Baggott dan bersarang di tiang dekat kiper Hernando Arri. Pelatih Indonesia Shin Tai-yong mencatat setelah pertandingan bahwa ini adalah cara yang sangat disayangkan untuk kebobolan gol pembuka, sebuah momen yang benar-benar mengubah konteks pertandingan.

READ  Ekonomi Indonesia tumbuh untuk pertama kalinya dalam lima kuartal

Gol Boyle kembali memberikan pukulan telak bagi tubuh karena ini merupakan pertama kalinya di semua turnamen Australia berhasil mencetak dua gol di penghujung babak pertama. Lebih penting lagi, mengingat mereka hanya kebobolan satu kali dalam tiga pertandingan pembuka, bukti performa menunjukkan bahwa mereka telah berbuat cukup banyak untuk mengamankan kelangsungan hidup mereka setidaknya untuk satu putaran permainan berikutnya. Namun yang lebih penting, dalam jangka pendek, hal ini memberikan perlindungan bagi kepemimpinan yang sedang mendapat serangan sengit dari Indonesia.

sebuah tim Garuda Sampai saat itu, itu bagus. Faktanya, mereka adalah tim yang lebih baik. Jauh dari berdiam diri dan ingin bangkit melawan tim yang peringkatnya 121 lebih tinggi dari mereka di peringkat FIFA, tim muda ini agresif dalam menekan dan agresif dalam upaya mereka untuk maju dan menempatkan lini belakang Australia di bawah tekanan. Usai pertandingan, pelatih Australia Graham Arnold dengan cepat memuji upaya tim Indonesia lebih dari biasanya terhadap lawan mereka, terutama fisik mereka.

Mereka dibantu oleh kelompok pendukung yang besar dan riuh di antara 7.863 hadirin, yang suara hiruk pikuknya setiap kali terjadi sesuatu yang samar-samar mengancam membantu menambah tingkat kecemasan yang tinggi pada lawan mereka, memberikan Half Chances suasana yang jauh lebih mengancam.

“Kami selalu bisa berkembang, itu pasti,” kata Aziz Bahish. “Terutama di 15 atau 20 menit pertama, mereka menekan dengan baik. Terkadang di pertandingan, terutama di turnamen, Anda hanya perlu beradaptasi. Anda tidak tahu apa yang akan dilakukan tim lain.”

Selama penguasaan bola yang panjang di mana mereka tidak melampaui Australia, mereka sering kali menggunakan penguasaan bola berbentuk U yang tidak terlalu menyulitkan lawan mereka dan memberi Bruno Fornaroli, yang dipromosikan ke starting line-up, sedikit peluang untuk memanfaatkannya. pada kekuatannya sebagai penerima bola. . Bola sampai ke kaki dan memfasilitasi rekan satu timnya. Ada saat-saat menarik di mana orang-orang seperti Puel, atau Jordan Bosz, atau bahkan Behich dari bek kiri akan melepaskan kepura-puraan, menyerang pemainnya, dan menciptakan ancaman ke depan secara agresif, tetapi sayangnya semua itu hanya sesaat.

READ  Emas langka untuk Italia dan rekor dunia lainnya untuk set kedua Irwin di Kejuaraan Dunia - Federasi Angkat Berat Internasional

“Kami bermain sepak bola untuk menang,” kata Shane melalui seorang penerjemah. “Jadi saya hanya belajar dan memikirkan bagaimana cara mengalahkan Australia daripada hanya tampil baik.”

“Saya pikir jika kami menekan, kami mungkin akan memiliki lebih banyak peluang untuk mencetak gol. Namun kami tidak menyelesaikannya dengan baik.”

Pada saat pertandingan usai, Australia telah dengan mudah memenangkan papan skor dan menyelesaikan perebutan penguasaan bola, namun hanya unggul tipis dalam pertarungan terakhir. Statistik seputar permainan di sepertiga akhir lapangan disingkirkan oleh pemain Australia, dan pemain Indonesialah yang terbukti lebih mahir dalam memasukkan bola ke area penalti lawan, memenangkan 23 pertemuan berbanding 19. Yang mengkhawatirkan bagi Arnold, timnya terbatuk-batuk. Bola naik 40 kali di wilayah pertahanan mereka sendiri, dibandingkan lawan yang hanya 28 kali.

Menit 45, tim asal Asia Tenggara melepaskan lima tembakan melewati satu-satunya gol Puel. Mereka nyaris membuka skor hanya pada menit keenam permainan ketika Justin Hubner memberikan bola kepada Rafael Struijk yang berlari di depan Harri Souttar (yang tidak begitu yakin karena dia ingin berada di lapangan). kembali), dengan hasil klik yang tersisa tepat di atas bilah.

Namun tak pelak energi Indonesia memudar seiring berlalunya babak kedua. Ini adalah tim yang masih berkembang dan negara sepak bola yang masih berkembang. Mereka tidak bisa meniru jenis buzzsaw yang sama, dan Socceroos perlahan mulai memenangkan lebih banyak pertempuran di lini tengah, mengambil alih permainan dan mencegah tembakan di babak kedua. Namun, mereka mampu menggagalkan tembakan pemain Australia itu hingga menit ke-81 ketika pemain pengganti di babak kedua, Mitch Duke, melepaskan tembakan melengkung melewati kepala Hernando yang bergerak cepat dari luar kotak penalti.

Hal itu akhirnya membobol tembok bendungan, dengan lima tembakan lagi, tiga di antaranya tepat sasaran, mencapai Australia pada pertukaran terakhir. Gol Godwin terjadi pada menit ke-89 setelah serangan mulus di mana Conor Metcalfe mengoper Nathaniel Atkinson ke ruang bebas di sisi kanan dan mengirimkan umpan silang yang disambut Irvine dengan sundulan kuat yang, meskipun Hernando melakukan tugasnya dengan sangat baik untuk menghalaunya, diselesaikan dengan cerdik oleh pemain sayap melalui rebound. Sementara itu, upaya Souttar dua menit kemudian menjadi gol sempurna Australia di bawah asuhan Arnold: bola mati yang ditempatkan di titik tepat oleh Godwin dan disambut dengan sundulan brilian dari bek tengah jangkung.

READ  Pebulutangkis berbakat Bilawa meninggal dalam kecelakaan mobil

Tidak dapat dipungkiri, pertukaran akhir ini dan beberapa permainan kombinasi di dalamnya akan menjadi sesuatu yang digunakan oleh tim sebagai platform. Dua gol dari permainan terbuka, keduanya bersifat apik, adalah hal yang positif. Hal yang sama berlaku untuk sundulan, yang biasanya sangat kuat, tetapi ini adalah pertama kalinya di turnamen ini. Ada juga clean sheet lainnya, meskipun ada tekanan ekstra yang dihadapi.

“Saya pikir kemajuan hari ini ada pada keyakinan individu dan beberapa tindakan yang dilakukan anak-anak, dan dalam banyak hal hal ini lebih membebaskan mereka dan lebih santai,” kata Arnold. “Dan itulah yang saya inginkan. Saya ingin mereka menunjukkan kualitas individualnya.

“Sungguh bagus memiliki sistem permainan yang bagus, bagus juga memiliki pola menyerang yang hebat, tapi saya lebih suka melihat para pemain ini bersantai dan menunjukkan keterampilan mereka serta menunjukkan imajinasi mereka dan saya melihat itu berkembang hari ini.”

Shin telah mengakui dalam konferensi pers resmi pra-pertandingan bahwa peluangnya tidak menguntungkan timnya, namun penghargaan besar bagi pelatih asal Korea Selatan dan timnya, mereka tidak menyerah begitu saja. Mereka membawanya langsung ke tim Australia dan mendapatkan gaya mereka yang tepat.

Tapi Australia-lah yang akhirnya mencapai tujuan mereka dan akan melanjutkan ke petualangan berikutnya dalam pertanyaan tentang kehidupan, makna dan dunia sepak bola – kampanye Piala Asia AFC mereka masih hidup, mengingat kekuatan mereka dan kerja keras orang lain. , masih sangat mampu menghasilkan peralatan perak.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."