KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Elon Musk menyarankan dia akan mengenakan biaya kepada semua pengguna X/Twitter
Economy

Elon Musk menyarankan dia akan mengenakan biaya kepada semua pengguna X/Twitter

Elon Musk mungkin akan beralih untuk menjadikan X – jejaring sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter – menjadi platform yang sepenuhnya berbasis langganan.

Musk melontarkan gagasan untuk menagih semua pengguna X/Twitter selama percakapan luas dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Senin. “[We’re] “Pindah ke pembayaran bulanan yang kecil untuk menggunakan Sistem X,” kata Musk kepada Netanyahu, mengklaim bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk menghilangkan masalah bot, seperti tersebut Oleh Dave Lee dari Bloomberg.

Musk sebelumnya telah mempertimbangkan gagasan untuk menempatkan Twitter sepenuhnya di balik paywall dalam percakapan internal, menurut situs berita industri Kurikulum.

Saat ini, program berlangganan X – sebelumnya Twitter Blue, sekarang disebut X Blue, sebagai bagian dari upaya rebranding Musk – mulai dari $8 per bulan.

Salah satu manfaat utama X Blue adalah memiliki status tanda centang terverifikasi, meskipun musim panas ini perusahaan menambahkan kemampuan bagi pelanggan untuk menyembunyikan tanda centang tersebut dari pandangan publik.

Fitur X Blue lainnya mencakup kemampuan untuk mengedit postingan dalam jangka waktu satu jam; Pengurangan iklan sebesar 50%; “Label prioritas” untuk postingan pengguna dalam obrolan dan pencarian; Kemampuan untuk memposting hingga 25.000 karakter (berlawanan dengan maksimum 280 karakter); Kemampuan mengunggah klip video berdurasi hingga 3 jam atau berukuran hingga 8 GB. Pelanggan Blue juga berhak menerima bagian pendapatan iklan, awalnya berdasarkan iklan yang ditampilkan sebagai tanggapan terhadap postingan mereka.

Pada bulan Oktober 2022, setelah Musk dengan enggan menyelesaikan kesepakatan Twitter yang sarat utang senilai $44 miliar, dia memecat tim manajemen senior Twitter — dan mengangkat dirinya sebagai CEO. Musk kemudian mengawasi PHK massal di Twitter, yang diperkirakan memangkas 80% tenaga kerja perusahaan.

READ  Festival Internasional AS merayakan makanan dan tarian tradisional

Awal tahun ini, Musk menunjuk mantan kepala penjualan NBCUniversal Linda Yaccarino sebagai CEO. Sejak bergabung dengan perusahaan pada bulan Juni, dia telah mempekerjakan sekelompok manajer penjualan baru. Namun Musk pada akhirnya tetap mengendalikan X/Twitter (misalnya, pada bulan Juli ia mengganti nama perusahaan tersebut dengan huruf alfabet favoritnya) dan mengatakan bahwa ia akan terus menjalankan tim produk dan teknologi perusahaan tersebut.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."