Enam mega proyek yang mewujudkan rencana pembangunan Arab Saudi senilai $7 triliun

Dubai/Kairo/Jeddah: Enam proyek penting yang ambisius sedang dikembangkan di Kerajaan yang bertujuan untuk membantu mengubah ekonomi sambil menunjukkan kepada dunia dan semua orang Saudi kekayaan geografis, warisan budaya dan keramahan negara, serta ambisi dan aspirasi ekonomi untuk pelestarian lingkungan.

Proyek-proyek ini dibutuhkan sekarang lebih dari sebelumnya untuk mendorong investasi asing dan meningkatkan pengeluaran dalam perekonomian, karena kerajaan mengharapkan $7 triliun dalam investasi dan pengeluaran pemerintah pada akhir dekade ini.

Tetapi liberalisasi dan reformasi ekonomi yang berkelanjutan akan diperlukan untuk memastikan keberhasilannya, seperti halnya investasi asing yang berkelanjutan, menurut seorang kepala keuangan, penasihat ekonomi, dan mantan menteri ekonomi.

Nasser Al-Saidi, mantan Menteri Ekonomi Lebanon dan sekarang menjadi penasihat ekonomi di Dubai, mengatakan: “Proyek-proyek ini harus dilihat dalam konteks tujuan yang lebih luas dari transformasi struktural ekonomi Saudi.


Nazmi Al-Nasr adalah CEO proyek NEOM. (dipasok)

Diversifikasi ekonomi yang lebih cepat dan mendalam sangat penting untuk menciptakan lapangan kerja yang berkelanjutan bagi penduduk mudanya, dan untuk memenuhi tantangan transisi energi global dari bahan bakar fosil, sumber utama pendapatan dan ekspor Arab Saudi.

Dengan berinvestasi di sektor-sektor baru (apakah itu pariwisata, ekonomi digital, atau energi terbarukan) dan dalam pembangunan ekonomi regional di pantai baratnya, Arab Saudi bergerak menjauh dari ketergantungan yang berlebihan pada minyak dan mendefinisikan ulang citra negara.

Itulah sebabnya megaproyek (dan kontrak terkait ditandatangani), terus berlanjut, bahkan selama pandemi, sementara pengetatan fiskal sedang berlangsung.

Investor asing dapat mengambil beberapa kenyamanan dari potensi pertumbuhan Arab Saudi yang menjanjikan (misalnya di sektor pariwisata, media dan hiburan yang sebelumnya belum dimanfaatkan) dan pengembalian investasi terkait.

Tapi ini semua adalah proyek jangka panjang dan jangka panjang. Inilah sebabnya mengapa langkah-langkah liberalisasi (kepemilikan asing penuh, memfasilitasi tempat tinggal jangka panjang, mereformasi pasar tenaga kerja, memungkinkan persaingan, melindungi hak milik, undang-undang kepailitan dan kebangkrutan) sangat penting untuk menarik investasi asing langsung.

“Investor asing juga dapat merasakan kenyamanan dari kenyataan bahwa megaproyek adalah tolok ukur politik; mereka harus dilihat sebagai sukses dan akan terus didanai oleh Dana Investasi Publik, cadangan SCB, memasuki pasar utang, dll. lebih mudah dilakukan Saat ini, ketika harga minyak naik $80 atau lebih.”

READ  Investigasi BRI Life di Indonesia telah melaporkan kebocoran data dua juta pengguna

Tariq Fadlallah, CEO Nomura Asset Management di Timur Tengah, mengatakan kepada Arab News: “Proyek terkait pariwisata didorong oleh fakta bahwa orang Saudi tinggal di rumah. Saya melihatnya sendiri pada kunjungan baru-baru ini ke Riyadh. Seluruh sektor restoran dan hiburan telah diubah oleh pandemi.

Proyek seperti AlUla dan Qiddiya lebih maju daripada yang lain. Perusahaan asing dan dana telah diinvestasikan di dalamnya dan membawanya lebih dekat ke hasil.

“Strategi megaproyek sangat ambisius, tetapi jika diterapkan, itu akan menjadi kontribusi penting bagi keberhasilan Visi 2030. Masih perlu investasi asing untuk membantu membuatnya sukses.”

Keenam proyek tersebut adalah:

Perusahaan Pengembangan Laut Merah

Bertujuan untuk menjadi pemimpin dunia dalam pariwisata terbarukan, The Red Sea Project adalah proyek pariwisata berkelanjutan yang mewah di atas lahan seluas 28.000 kilometer persegi di pantai barat Kerajaan.

Perusahaan Pengembangan Laut Merah, yang didirikan pada tahun 2018, sepenuhnya dimiliki oleh Dana Investasi Publik dan akan memimpin pengembangan proyek tersebut.


Kesan seniman tentang resor pegunungan yang menakjubkan dari Red Sea Development Company, Desert Rock. (Proyek Pasokan / Laut Merah)

Proyek ini secara langsung mempekerjakan 35.000 orang, dan menampilkan lanskap dan warisan budaya yang kaya dari Pantai Laut Merah. Menempati kepulauan dengan lebih dari 90 pulau – beberapa belum tersentuh – menampilkan gunung berapi aktif, gurun, beragam satwa liar dan pemandangan gunung, itu akan menekankan konservasi sambil mengandalkan secara eksklusif pada sumber energi terbarukan, dengan larangan plastik sekali pakai dan tidak ada limbah pengalihan ke tempat pembuangan akhir.

Masterplan adalah hasil kolaborasi antara WATG dan Buro Happold dan mencakup konsep desain dari perusahaan arsitektur terkemuka dunia. Pekerjaan infrastruktur telah dimulai dengan 80 km jalan baru selesai, dan 10.000 pekerja ditempatkan di desa konstruksi.

Qiddiya

Qiddiya bercita-cita menjadi pusat hiburan, olahraga dan seni, dan merupakan salah satu mega proyek baru dalam Visi Kerajaan 2030. Proyek ini dibangun di atas lima pilar utama: Olahraga dan Kesehatan, Alam dan Lingkungan, Taman dan Atraksi, Mobilitas , dan Seni Budaya.

Qiddiya Investment Company adalah perusahaan saham gabungan tertutup lainnya yang didirikan pada tahun 2018 dan dimiliki sepenuhnya oleh Dana Investasi Publik. Tujuannya adalah untuk memperkuat posisi Kerajaan sebagai tujuan wisata terkemuka.

READ  Gamestream Perkenalkan Cloud Gaming ke Pasar Berkembang Indonesia - Berita Industri Game Eropa

Taman hiburan Six Flags yang memecahkan rekor akan mencakup 28 wahana dan atraksi di enam lahan bertema. Taman hiburan air pertama Kerajaan akan menjadi daya tarik utama. Menampilkan 23 wahana dan landmark, ini diharapkan menjadi yang terbesar di wilayah ini. Qiddiya juga akan menampilkan liburan tenda mewah, pertemuan dengan hewan, petualangan dan eksplorasi luar ruangan.


Kesan seorang seniman tentang Qiddiya, hanya satu dari segelintir mega-proyek Saudi yang diluncurkan sebagai bagian dari rencana pengembangan Visi 2030 yang ambisius dari Kerajaan. (Tersedia)

Speed ​​​​Park akan mencakup arena balap Kelas A FIA yang didedikasikan untuk penggemar olahraga motor serta lapangan golf yang dirancang oleh Jack Nicklaus, salah satu pegolf terhebat sepanjang masa, terbuka untuk pegolf elit dan amatir.

Proyek yang berbasis di Riyadh juga menciptakan beberapa pusat seni dan budaya, termasuk Kompleks Seni, Tanah Festival, Bioskop Multi, dan Pusat Seni Pertunjukan.

Proyek pengembangan Asir

Putra Mahkota Mohammed bin Salman meluncurkan strategi pariwisata pada 28 September untuk mengembangkan wilayah barat daya Asir dengan jumlah 50 miliar riyal Saudi ($ 13 miliar) untuk menarik lebih dari 10 juta pengunjung pada tahun 2030.

Tempat-tempat wisata di puncak gunung Asir akan mengubah provinsi ini menjadi tujuan wisata sepanjang tahun, memanfaatkan potensi wisata dari keragaman geografis dan alam, budaya dan warisan.

Selain itu, akan menciptakan lapangan kerja baru, meningkatkan kualitas hidup dan meningkatkan layanan dasar dan infrastruktur di wilayah tersebut.

Dana Investasi Publik berencana untuk menginvestasikan $3 miliar untuk membangun 2.700 kamar hotel, 1.300 unit rumah, dan 30 kawasan komersial dan hiburan di Asir pada tahun 2030.

Otoritas Pengembangan Gerbang Diriyah

Pada 15 Juli, pembangunan infrastruktur dasar untuk kota budaya dan warisan terbesar di dunia dimulai di sepanjang Jalan Lingkar Barat di Riyadh sebagai bagian dari pengembangan Otoritas Pengembangan Gerbang Diriyah.

Ditugaskan oleh pemerintah Saudi untuk mengembangkan kembali “tempat kelahiran kerajaan” menjadi tujuan kelas dunia, pihak berwenang mengatakan akan menyelesaikan dan menyerahkan aset fase satu pada awal 2022.

Proyek senilai $50 miliar ini akan menampung beberapa restoran dan hotel termewah di dunia, dengan semua struktur dibangun dengan gaya arsitektur tradisional Najdi.

Fase pertama dari masterplan proyek akan fokus pada taman lanskap, Wadi Hanifa dan Al Bujairi Terrace, dan akan menampilkan 18 restoran baru, banyak di antaranya berbintang Michelin, sementara yang lain akan menyajikan hidangan lokal Saudi.

READ  Tanah longsor di bendungan kontroversial Indonesia yang didanai oleh China telah menewaskan sedikitnya tiga orang

neom

Sebuah proyek raksasa, yang terletak di barat laut Arab Saudi, di pantai Laut Merah, NEOM sedang mencari kontraktor dan investor.

Pada pertengahan September, sekitar 150 perusahaan desain dan bangun mengunjungi proyek tersebut selama empat hari untuk mengeksplorasi potensi kemitraan dan peluang.

Proyek ini mencakup desa konstruksi dengan komunitas pekerja hingga 30.000 pekerja, serta kantor, gudang, dan perusahaan jasa konstruksi.


Terumbu karang dipenuhi dengan kehidupan laut di lepas pantai Pulau Yabu, Arab Saudi, di Laut Merah. (Disediakan / NEOM)

Pada akhir Juli, NEOM dan Universitas Sains dan Teknologi King Abdullah meluncurkan proyek bersama untuk membangun terumbu karang terbesar di dunia di pulau Shusha di NEOM.

Inisiatif ini adalah contoh yang sangat baik dari janji Arab Saudi untuk melindungi 95% lingkungan alam di dalam NEOM. Terumbu di Pulau Shusha, yang membentang seluas 100 hektar, akan menampilkan pelestarian dan pemulihan terumbu karang dalam iklim yang berubah. Proyek ini diharapkan akan selesai pada tahun 2025.

atau tidak

AMAALA adalah proyek ultra-mewah di tepi Laut Merah di Arab Saudi, yang berfokus pada kesehatan, hidup sehat, dan meditasi.

Proyek ini akan memberi para tamu fasilitas dan layanan yang memberikan pengalaman mewah di berbagai bidang seperti layanan seni, budaya, mode, kesehatan, dan olahraga.

Pada 27 Juli, AMAALA mengumumkan kemitraan dengan Saudi Art Council for Jeddah Arts 21,39 tahun ini untuk merayakan bakat kreatif dan artistik dari kawasan dan sekitarnya.


Puncak megah Jebel El Luz, puncak tertinggi di Neum. (Disediakan / NEOM)

Pameran ini akan mencakup bagian dari visi AMAALA untuk meningkatkan ekosistem kreatif Arab Saudi melalui residensi artistik, platform, dan inkubator.

Pada 22 Juni, AMAALA menerima penghargaan tertinggi di Transform Awards 2021 bersama mitranya, Landor & Fitch, memenangkan Grand Prix bergengsi, yang memamerkan rebranding dari strategi visual dan kreatif proyek.

Selain itu, pada 22 Maret, AMAALA mengumumkan penandatanganan Nota Kesepahaman dengan Otoritas Kontraktor Saudi, untuk memungkinkan AMAALA berbagi proyek potensialnya dengan anggota Otoritas Sekuritas dan Komoditas, dan kemudian menerima informasi tentang penawar yang tertarik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *