KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

EV terbaik China tidak membuang waktu untuk mendapatkan daya tarik di Indonesia
Top News

EV terbaik China tidak membuang waktu untuk mendapatkan daya tarik di Indonesia

(Bloomberg) —

Alan Abraham dari BloombergNEF menulis awal tahun ini tentang dinamika yang terjadi di Asia Tenggara, di mana pembuat mobil China mencoba untuk mendapatkan pijakan di pasar yang didominasi oleh merek Jepang. Di Indonesia, BNEF menjadi tuan rumah acara energi bersih dan transportasi menjelang KTT G-20 Bali dan Business20 minggu depan, di mana kelimpahannya terlihat di lapangan.

Sebagian besar kendaraan di jalan masih berasal dari Toyota, Daihatsu dan Suzuki, tetapi Anda sekarang mulai melihat model Wuling Air EV baru yang mengkilap dan berwarna-warni menerobos lalu lintas Bali.

Wuling Air merupakan varian rakitan lokal dari Wuling Hongguang Mini EV, salah satu model terlaris di China yang sangat populer di perkotaan. Penjualan di Indonesia dimulai pada bulan Agustus dan telah memberikan dampak besar di pasar EV lokal.

Dinamika ini menyoroti bagaimana adopsi EV bisa sangat berbeda di pasar negara berkembang daripada di pasar maju seperti AS, di mana model listrik biasanya berkembang biak di pasar kelas atas dan perlahan turun. China telah menunjukkan bagaimana EV dapat diluncurkan di bagian atas dan bawah secara bersamaan, memungkinkan manuver menjepit yang akhirnya menekan bagian tengah.

Sampai saat ini, sebagian besar pasar negara berkembang mengikuti model AS, dengan sejumlah terbatas EV kelas atas yang ditujukan untuk pelanggan premium. Tapi apa yang terjadi di Indonesia, Thailand dan pasar negara berkembang lainnya menunjukkan ini bisa berubah. Jika ya, EV akan berdampak besar pada konsumsi minyak yang tergeser dekade ini.

Seberapa cepat transisi terjadi tergantung pada kualitas kendaraan dan juga hal lainnya. Dalam perjalanan ke hotel, sopir taksi saya mengatakan dia telah melihat beberapa gelombang kendaraan Cina memasuki pasar lokal di masa lalu, hanya memudar setelah satu atau dua tahun karena keandalan yang buruk. Manufaktur mobil China telah membuat langkah besar dalam lima tahun terakhir, dan EV relatif sederhana untuk diproduksi, jadi kali ini mungkin berbeda.

READ  Batuk Presiden Indonesia, Penyebab Polusi Udara | berita lingkungan

Melihat lebih jauh ke rantai nilai otomotif, Indonesia memiliki seperempat dari cadangan nikel dunia yang diketahui, komponen kunci dari banyak baterai lithium-ion. Beberapa perusahaan pertambangan lokal dan global telah mengumumkan rencana untuk memperluas operasi penambangan nikel mereka di dalam negeri. PT Antam, perusahaan tambang milik negara, menjalin beberapa kemitraan dengan perusahaan China dan Korea melalui Indonesia Battery Corporation untuk memperluas kapasitas penambangan nikel negara itu. Perusahaan swasta seperti PT Huayou Nickel Cobalt dan PT Vale Indonesia juga telah mengumumkan rencana untuk memperluas penambangan nikel di dalam negeri.

Indonesia saat ini tidak memiliki fasilitas manufaktur sel lithium-ion atau komponen baterai, tetapi buku putih mendatang dari BloombergNEF melihat bagaimana hal ini berubah dan apa yang dapat dilakukan untuk membantu membuat baterai dan manufaktur komponen lebih kompetitif di kawasan ini. Perusahaan termasuk CATL, LG Energy Solution, Xingshan, BASF, Zhejian Huayou Cobalt dan Posco berencana untuk berinvestasi di fasilitas manufaktur yang memproses, menyaring, dan memproduksi bahan aktif katoda dan prekursor untuk nikel dan kobalt.

CATL dan LG Energy Solutions berencana untuk menyiapkan setidaknya 25 GWh kapasitas produksi sel lithium-ion di Indonesia pada tahun 2025, yang dapat ditingkatkan menjadi 80 GWh pada tahun 2030 jika ada permintaan yang cukup. Pemerintah ingin memiliki setidaknya 140 GWh kapasitas produksi sel di dalam negeri pada akhir dekade ini dan sedang merundingkan proyek-proyek baru dengan beberapa perusahaan untuk berinvestasi dalam rantai nilai baterai. Rencana awal ini akan membangun klaster industri baru dan rantai pasokan di sekitar baterai lithium-ion di negara ini, dan memberi Indonesia kapasitas produksi sel terbesar di Asia Tenggara pada tahun 2030.

READ  Kestabilan mata Indus dan Chen sebagai fokus kembali ke Indonesia Open

Ini adalah waktu yang menyenangkan bagi Indonesia, dan ini menggambarkan bagaimana kendaraan listrik sekarang menjadi kisah yang benar-benar global. Kami akan mengawasi sektor pertambangan negara, rencana manufaktur baterai dan penjualan EV di tahun-tahun mendatang.

© 2022 Bloomberg LP

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."