Facebook membantu pengguna menjadwalkan tanggal vaksin COVID-19

  • Facebook telah bermitra dengan Rumah Sakit Anak Boston untuk membantu pengguna menemukan situs vaksin COVID-19 terdekat.
  • Perusahaan teknologi juga akan melabeli semua selebaran vaksin COVID-19 dengan informasi WHO.
  • “Data menunjukkan bahwa vaksin itu aman dan berfungsi,” kata Mark Zuckerberg dalam sebuah posting Facebook.
  • Lihat lebih banyak cerita di halaman bisnis Insider.

Facebook mengumumkan rencana Senin pagi untuk membantu memvaksinasi orang-orang di platform tersebut.

Facebook bermitra dengan Rumah Sakit Anak Boston untuk membangun alat yang membantu pengguna AS menemukan situs vaksin terdekat. Mereka akan melihat jam buka dan informasi kontak untuk situs vaksinasi, dan dapat menghubungi tautan eksternal untuk membuat janji.

VaccineFinder akan ditawarkan dalam 71 bahasa yang berbeda. Orang dalam telah menghubungi Facebook untuk informasi lebih lanjut tentang waktu yang tepat dari peluncuran alat tersebut.

Lebih dari 69,6 juta orang dewasa di Amerika Serikat – atau sekitar 27% dari populasi di atas 18 tahun – menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 per 15 Maret, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Anthony Fauci, kepala penasihat medis Presiden Joe Biden, mengatakan di antara periode tersebut 70% hingga 90% Orang Amerika harus divaksinasi untuk mendapatkan akses ke kekebalan kawanan, atau ketika penyebaran yang tidak terkendali berhenti.

Jumlah vaksin yang diminum per hari Tembakan Namun, bulan lalu, beberapa grup yang memenuhi syarat menyukai Imigran yang tidak bisa berbahasa Inggris Lansia yang tidak memiliki koneksi internet masih kesulitan untuk mendapatkan janji vaksinasi.

Facebook juga akan merilis poster cerita Instagram baru bagi pengguna yang divaksinasi untuk berbagi pengalaman mereka dengan pengikut, dan chatbot WhatsApp di Brasil, Indonesia, dan Argentina yang membantu pengguna menjadwalkan vaksinasi.

READ  Dow berjangka naik karena Rusia menarik beberapa pasukan dari perbatasan Ukraina

“Data menunjukkan bahwa vaksin aman dan berfungsi,” kata Zuckerberg dalam sebuah posting Facebook pada hari Senin. “Mereka adalah harapan terbaik kami untuk melewati virus ini dan kembali ke kehidupan normal.”

Selain membantu pengguna menjadwalkan vaksinasi, Facebook mengumumkan poster baru yang berisi informasi dari Organisasi Kesehatan Dunia. Facebook akan memposting poster “Semua posting tentang vaksin COVID-19” sebagai cara untuk mencegah penyebaran disinformasi. Poster vaksin akan ditayangkan secara internasional dalam bahasa Inggris, Spanyol, Indonesia, Portugis, Arab dan Prancis.

Facebook telah mengambil langkah-langkah mengatasi pandemi untuk mengekang disinformasi, tetapi klaim palsu tentang COVID-19 di media sosial telah mencoreng tanggapan negara itu. Avaaz, sebuah perusahaan nirlaba Amerika, Ditemukan bahwa 84% dari posting Facebook yang berisi informasi medis yang menyesatkan dibiarkan online tanpa label atau peringatan. Insider’s Rob Price melaporkan bahwa dokter dengan akun Facebook terverifikasi telah membagikan klaim palsu tentang COVID-19 dengan ratusan ribu pengikut.

“Kami telah memasuki satu tahun dalam pandemi global, vaksin menawarkan satu-satunya jalan keluar kami, dan akun ini telah menyebarkan kebohongan untuk mencegah orang divaksinasi terus-menerus,” kata Imran Ahmed, CEO dari Pusat Nirlaba untuk Memerangi Digital Benci. “Kebohongan mereka, dan Facebook memberi mereka platform, mengorbankan nyawa.”

MemuatSesuatu sedang diunggah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.