Facebook menghadapi penyelidikan AS terhadap bias rasial “sistemik” dalam perekrutan | Situs jejaring sosial Facebook

Sebuah agen AS sedang menyelidiki Situs jejaring sosial Facebook Karena bias rasial dalam perekrutan dan promosi, organisasi ini mengkategorikan penyelidikannya sebagai “sistematis”, yang berarti mencurigai kebijakan perusahaan dapat menyebabkan diskriminasi yang meluas.

Pengacara untuk tiga pelamar pekerjaan dan seorang manajer yang menuduh perusahaan telah mendiskriminasi mereka mengatakan kepada Reuters pada hari Jumat.

EEOC biasanya menyelesaikan perselisihan melalui mediasi atau mengizinkan pengadu untuk menuntut majikan mereka. Tetapi pejabat agensi mengidentifikasi beberapa kasus “sistemik”, yang memungkinkan penyelidik memasukkan spesialis untuk menganalisis data perusahaan dan mungkin mengajukan gugatan yang lebih luas yang mewakili seluruh kategori pekerja.

Oscar Vinizi Jr., direktur program operasi Facebook, menolak dua pelamar kerja yang didakwa pada bulan Juli dengan Komisi Kesempatan Kerja yang Sama, dan pelamar ketiga yang ditolak bergabung dengan kasus tersebut pada bulan Desember. Mereka mengklaim bahwa Facebook mendiskriminasi kandidat dan karyawan kulit hitam dengan mengandalkan penilaian diri sendiri dan mempromosikan stereotip rasis.

Penunjukan investigasi EEOC belum pernah dilaporkan sebelumnya.

EEOC tidak membuat tuduhan apa pun terhadap Facebook. Pencapaiannya, yang dapat berlangsung selama berbulan-bulan, mungkin tidak memberikan hasil yang melanggar hukum. Agensi menolak berkomentar.

Juru bicara Facebook Andy Stone menolak mengomentari status penyelidikan atau tuduhan tertentu, tetapi mengatakan: “Sangat penting untuk menyediakan lingkungan kerja yang aman dan hormat bagi semua karyawan.”

Dia berkata, “Kami menganggap serius tuduhan diskriminasi dan menyelidiki setiap kasus.”

Peter Romer Friedman, pengacara di Gupta Wessler yang mewakili Veneszee dan kandidat pekerjaan, mengatakan Equal Employment Opportunity Commission (EEOC) telah membawa penyelidik reguler pada Agustus lalu dan telah menerima dokumen pengarahan rinci dari kedua belah pihak selama empat bulan terakhir.

READ  Partai yang berkuasa di Jepang menginginkan wanita - bukan pendapat mereka - pada pertemuan | Berita Politik

Pengacara Facebook, Covington & Burling, tidak menanggapi permintaan komentar.

Peningkatan keragaman etnis dan gender telah menjadi tantangan berkelanjutan bagi perusahaan teknologi terbesar di negara itu, yang terkadang menyalahkan kekurangan kandidat yang memenuhi syarat dari kelompok yang kurang terwakili. Tetapi pekerja teknologi menjadi lebih berani untuk secara terbuka menentang gagasan ini dan mengklaim dalam keluhan resmi bahwa praktik perekrutan yang bias menyebabkan perbedaan.

Romer Friedman mengatakan dia dan rekan-rekannya melaporkan ke Equal Employment Opportunity Commission dalam sebuah laporan bulan lalu bahwa salah satu kebijakan Facebook memberikan karyawan hingga $ 5.000 ketika mempekerjakan kandidat yang mereka rujuk. Dia mengatakan bahwa kandidat yang dirujuk cenderung mencerminkan riasan karyawan saat ini, sehingga merugikan profesional kulit hitam.

Facebook mengatakan bahwa sekitar 3,9% karyawannya di Amerika pada Juni lalu berkulit hitam.

David Lopez, mantan Penasihat Umum EEOC yang sekarang mengajar di Universitas Rutgers, mengatakan penyelidikan sistematis penting karena sumber daya tambahan yang terlibat. Dia mengatakan bahwa ketika mereka menghasilkan tuduhan melakukan kesalahan, mereka terkadang ditindaklanjuti dengan penyelesaian jutaan dolar, mengutip kasus baru-baru ini terhadap dolar General Walmart.

Desember lalu, Prof. Kementerian Kehakiman menuduh Facebook Ini mendiskriminasi pekerja Amerika dalam skala besar, mengatakan itu memberi preferensi dalam pekerjaan kepada pekerja sementara seperti pemegang visa H-1B.

Google bulan lalu setuju untuk menghabiskan $ 3,8 juta untuk menyelesaikan klaim pemerintah AS bahwa mereka membayar upah rendah kepada perempuan dan secara tidak adil mengabaikan perempuan dan kandidat Asia untuk lowongan pekerjaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *