KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Faktor risiko jangka panjang Covid akhirnya terungkap: ScienceAlert
science

Faktor risiko jangka panjang Covid akhirnya terungkap: ScienceAlert

Bagi banyak orang, infeksi SARS-CoV-2 berarti rasa sakit, batuk, dan kelelahan yang tidak nyaman selama beberapa minggu. Namun, pada sekitar satu dari lima kasus, rasa tidak nyaman ini menetap selama beberapa bulan berturut-turut.

Apa yang membuat beberapa orang lebih berisiko terkena infeksi virus corona yang parah dan terus-menerus selama mereka terinfeksi virus corona belum diketahui secara pasti.

Sebuah tim ahli dari seluruh AS menganalisis catatan 4.708 orang dewasa AS yang terinfeksi SARS-CoV-2 antara April 2020 dan Februari 2023. Sekitar satu dari lima masih mengalami kesulitan dengan COVID-19 tiga bulan kemudian – Ambang Untuk jangka panjang Covid.

Ternyata virus corona jangka panjang lebih sering terjadi pada wanita dan mereka yang sebelumnya memiliki masalah penyakit kardiovaskular. Penyakit ini juga lebih jarang terjadi pada mereka yang telah divaksinasi, dan pada orang dengan gejala yang tidak terlalu parah Varian Omikron Dari infeksi.

“Studi kami menggarisbawahi peran penting vaksinasi Covid, tidak hanya dalam mengurangi keparahan infeksi tetapi juga dalam mengurangi risiko Covid yang berkepanjangan.” Dia berkata Elizabeth Oelsner, ahli epidemiologi di Columbia University Irving Medical Center.

Meskipun beberapa kondisi kesehatan seperti PPOK dan riwayat merokok dikaitkan dengan waktu pemulihan yang lebih lama, kondisi tersebut menjadi tidak signifikan setelah faktor risiko lainnya juga diperhitungkan.

Ditemukan juga bahwa infeksi yang lebih parah dan waktu pemulihan yang lebih lama lebih umum terjadi pada peserta Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska, selain… Kami sudah tahu Tentang kesenjangan ras dan etnis akibat COVID-19.

Beberapa faktor risiko ini telah diidentifikasi, termasuk risiko infeksi virus corona jangka panjang yang lebih tinggi pada wanita dan risiko infeksi yang lebih rendah pada individu yang divaksinasi. Saya sebutkan sebelumnya. Namun, dalam sampel ini, para peneliti tidak menemukan hubungan yang signifikan dengan masalah kesehatan mental – meskipun virus corona dalam jangka panjang memang menyebabkan beberapa perubahan besar pada otak.

READ  Pesawat luar angkasa Juno milik NASA mengambil gambar resolusi tinggi yang menakjubkan dari bulan es Jupiter, Europa

“Meskipun penelitian menunjukkan bahwa banyak pasien dengan long Covid menghadapi tantangan kesehatan mental, kami tidak menemukan bahwa gejala depresi sebelum infeksi SARS-CoV-2 merupakan faktor risiko utama untuk long Covid.” Dia berkata tukang minyak.

Dengan lebih mengetahui siapa yang paling berisiko terkena penyakit jangka panjang, para peneliti akan lebih mudah mengetahui mengapa hal ini terjadi pada orang-orang tertentu – dan dari sana, jenis pengobatan apa yang mungkin efektif melawan kondisi tersebut.

Sementara sebagian besar negara di dunia sedang berusaha untuk melewati pandemi ini, jutaan orang di seluruh dunia yang mengalami gejala-gejala COVID-19 yang terus-menerus dan masyarakat secara keseluruhan akan mendapatkan manfaat dari penelitian yang berkelanjutan mengenai penyakit ini.

“Studi kami dengan jelas menunjukkan bahwa Covid yang berkepanjangan menimbulkan beban pribadi dan sosial yang signifikan.” Dia berkata tukang minyak.

“Dengan mengidentifikasi siapa yang kemungkinan akan pulih dalam jangka waktu yang lama, kami memiliki pemahaman yang lebih baik tentang siapa yang harus berpartisipasi dalam penelitian yang sedang berlangsung mengenai cara mengurangi atau mencegah dampak jangka panjang dari infeksi SARS-CoV-2.”

Penelitian ini dipublikasikan di Jaringan JAMA terbuka.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."