KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Figma menggunakan alat desain AI untuk mengatasi apa yang tampaknya merupakan pencurian aplikasi cuaca Apple • The Register
Tech

Figma menggunakan alat desain AI untuk mengatasi apa yang tampaknya merupakan pencurian aplikasi cuaca Apple • The Register

Perusahaan desain web dan aplikasi Figma untuk sementara waktu menghentikan fitur AI “Make Design” karena mereka yakin aplikasi Weather milik Apple adalah segalanya dan akhir dari prakiraan seluler.

Desain teks-ke-aplikasi menggunakan kecerdasan buatan fiturKecenderungan Google untuk meniru bahasa desain Apple ditemukan oleh pendiri NotBoring Software Andy Allen, setelah ia meminta platform tersebut untuk membuat “aplikasi cuaca yang tidak membosankan”.

Allen Dia berkata Aplikasi generatif akan terus-menerus menampilkan versi aplikasi cuaca Apple yang hampir sama persis, yang disertakan dengan semua perangkat iOS. Perilaku ini membuat Allen berspekulasi bahwa Figma telah menggunakan desain aplikasi yang ada untuk melatih layanannya. “Tampaknya Figma AI sangat terlatih dalam aplikasi yang ada,” tulisnya sebagai tindak lanjut. surat.

Setelah penemuan tersebut, CEO Figma Dylan Fields menulis benang sitar Perusahaan akan “menonaktifkan sementara fitur pembuatan desain” hingga perbaikan yang diperlukan dilakukan untuk mencegah perilaku ini.

Fields juga mencoba menampik klaim bahwa layanan tersebut dilatih berdasarkan desain aplikasi pihak ketiga yang populer. “Make Design tidak dilatih tentang konten Figma, file komunitas, atau desain aplikasi. Dengan kata lain, tuduhan tentang pelatihan data dalam tweet ini adalah salah,” tulisnya menanggapi temuan Allen.

Namun, Fields melanjutkan dengan mengatakan bahwa fitur tersebut dibuat menggunakan model bahasa besar dan siap pakai yang bekerja sama dengan “sistem desain” yang ditugaskan oleh Figma. Masalahnya terletak pada “sistem desain” ini, jelasnya, seraya menambahkan bahwa peniruan perangkat lunak cuaca Apple ini dapat dicegah dengan langkah-langkah jaminan kualitas tambahan.

Dari sini kita dapat memahami bahwa Figma menugaskan banyak desain untuk melatih alat pembuatannya, dan beberapa dari karya desain tersebut sangat mirip dengan karya Apple, sehingga menghasilkan fitur yang dihasilkan.

READ  Pixel 6 mendapatkan pembaruan stabil pertamanya sejak November

“Saya tidak suka jika meleset, terutama pada sesuatu yang menurut saya sangat penting bagi masa depan desain,” Fields menyimpulkan.

Berbicara kepada CatatanAllen mengatakan menurutnya penjelasan Field masuk akal, meskipun dia mencatat bahwa dia tidak pernah mengklaim layanan tersebut dilatih tentang data pengguna atau komunitas.

“Masalah sebenarnya antara perusahaan GenAI dan pencipta adalah tidak ada satupun perusahaan yang terbuka tentang bagaimana mereka melatih model-model ini, dengan data apa, dan hak apa yang dijamin. keluhnya.

Allen juga mengklarifikasi bahwa dia tidak menentang AI generatif dalam desain aplikasi.

“GenAI secara umum tampaknya bagus dalam menjadikan hal-hal biasa sebagai referensi, namun menurut saya GenAI tidak dapat digunakan untuk sebagian besar pekerjaan yang sudah selesai. Ini akan menjadi jauh lebih baik seiring berjalannya waktu dan memiliki masa depan yang panjang,” katanya, seraya menambahkan bahwa ada fitur AI lainnya. yang diperkenalkan Figma — seperti memberi nama lapisan Otomatis dan pelokalan – dan itu sangat bagus. “Membuat Desain mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk menyiapkannya.”

Meskipun Fields bersikeras bahwa Make Design tidak dilatih secara langsung pada aplikasi yang ada – mungkin hanya cetak biru yang sangat mirip – perilaku layanan ini menimbulkan pertanyaan tentang siapa yang bertanggung jawab jika model tersebut menghasilkan sesuatu yang bisa dibilang melanggar hak cipta.

Beberapa raksasa teknologi, termasuk Google dan Microsoft, telah memperluas perlindungan hukum terbatas terhadap klaim hak cipta kepada pengguna layanan AI generatif.

Figma tidak ditangani secara langsung CatatanPertanyaan tentang bagaimana dan mengapa Make Design berperilaku seperti itu, serta perlindungan hukum apa yang saat ini dimiliki atau rencana untuk ditawarkan kepada pengguna di masa depan. Sebaliknya, juru bicara perusahaan mengarahkan kami ke postingan Fields di Xitter dan halaman Merinci pendekatan AI-nya.

READ  Dengan 900 juta pelanggan yang membayar, pertaruhan layanan Apple tampaknya terbayar

Mengingat perilaku Make Designs, Allen berada dalam posisi tidak terikat pesan Dia menyarankan agar pengguna layanan “dengan hati-hati memeriksa aplikasi yang ada, atau mengubah hasilnya secara signifikan” untuk menghindari potensi masalah hukum di masa depan.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."