KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Film Indonesia ‘Crocodile Tears’ yang diproduksi oleh Anthony Chen, diproduksi oleh Circamon yang berbasis di Dubai di FilMart (Eksklusif)
entertainment

Film Indonesia ‘Crocodile Tears’ yang diproduksi oleh Anthony Chen, diproduksi oleh Circamon yang berbasis di Dubai di FilMart (Eksklusif)

Agen penjualan Cercamon yang berbasis di Dubai telah memperoleh hak global atas film Indonesia “Croscodile Tears”, yang diluncurkan di pasar hak cipta Hong Kong, FilMart.

Film ini merupakan produksi bersama antara Talamedia (produser Mandy Marahimin) dari Indonesia, Giraffe Pictures dari Singapura (produser Anthony Chen dan Teoh Yee Ping), perusahaan Perancis Acrobates Films (produser Claire Lajoumard), Poetik Film (produser Christophe Laffont) dan 2Pilots Filmproduction dari Jerman. . Produser Harry Flotter dan Jörg Siepmann).

Lebih banyak dari Variasi

Kesepakatan itu dinegosiasikan oleh Sébastien Chesnot di Cercamon, Chen di Giraffe Pictures, dan Marahimin di Talamedia.

Film tersebut, yang merupakan film layar lebar pertama Tombal Tambubolon, berkisah tentang Johan yang tinggal berdua bersama ibunya di sebuah peternakan buaya di Jawa Barat. Ibu dan anak hidup di pengasingan sukarela dengan hanya seekor buaya putih sebagai teman terdekat mereka. Kehidupan terisolasi mereka terganggu ketika Johan jatuh cinta dengan seorang gadis kota bernama Arumi, memicu serangkaian peristiwa yang mengancam keseimbangan hidup mereka.

Film tersebut saat ini sedang dalam tahap akhir pasca produksi, dan dijadwalkan tayang di sirkuit festival pada tahun 2024. Tambubolon dikenal dengan film pendeknya, termasuk “The Sea Calls for Me,” yang memenangkan Sony Award untuk Narasi Pendek Terbaik di ajang tersebut. Festival Film Internasional Busan pada tahun 2021.

Didirikan pada tahun 2014 oleh agen penjualan internasional veteran Sebastien Chesneau, Cercamon adalah perusahaan penjualan film global yang mengelola hingga delapan film layar lebar per tahun. Fitur-fitur baru dalam koleksi ini mencakup pemenang Cannes Caméra d’Or 2023 “Inside the Yellow Cocoon Shell” dan pilihan Berlinale 2024 “Paradise of Diane.”

READ  "Quarantine Tales" akan menampilkan 5 cerita dari 5 sutradara Indonesia

“Kami sangat senang bisa memasukkan ‘Crocodile Tears’ ke dalam katalog film-film terkemuka kami,” kata Chesno. “Kami selalu terpikat oleh dunia film yang dinamis di Asia Tenggara. Kegembiraan kami terhadap proyek ini terpicu ketika kami melihat teaser awal pada tahap pendanaan.

Marahimene, yang penghargaannya mencakup pemenang Hadiah Locarno 2023 “Sweet Dreams”, menambahkan: “Film ini adalah hasil kerja cinta untuk Tomball dan saya. Kami membutuhkan waktu tujuh tahun untuk mengembangkan dan merealisasikan film tersebut. Kami sangat senang memiliki Cercamon sebagai milik kami bermitra dengan kami untuk membawa film kami ke dunia.”

“Senang sekali bisa kembali bekerja sama dengan tim yang berdedikasi di Cercamon setelah kolaborasi kami yang sangat sukses dalam film pop Kirsten Tan,” kata Chen yang berbasis di Hong Kong, yang proyek penyutradaraannya The Breaking Ice memulai debutnya di Cannes dan dinominasikan untuk Asian Film Awards. . Iya. Ini adalah film yang sekali lagi menampilkan keragaman dan orisinalitas sinema Asia Tenggara, dan tentunya merupakan sebuah film yang patut untuk dijelajahi.

Variasi terbaik

Berlangganan Buletin Lain-Lain. Untuk mendapatkan berita terbaru, ikuti kami Facebook, TwitterDan Instagram.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."