KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Film pendek Indonesia “Tilik” justru memerangi stereotip perempuan dan bukan memperkuatnya
entertainment

Film pendek Indonesia “Tilik” justru memerangi stereotip perempuan dan bukan memperkuatnya

Film pendek Telek Film Ladies on Top yang disutradarai sutradara muda Wahyu Agung Prasetya menjadi sensasi media sosial di Indonesia.

Itu diunggah ke YouTube pada 17 Agustus 2020. Sejak itu, telah menghasilkan lebih dari 16 juta tampilan Hal ini memicu reaksi beragam di kalangan pengguna internet.

Menggunakan genre “film jalanan”, Telek Ini menceritakan perjalanan sekelompok wanita dari daerah pedesaan saat mereka mengendarai truk untuk mengunjungi pasien mereka Bou Laura (Kepala desa) sedang di rumah sakit.

Dalam perjalanan, para wanita ini berbincang penuh semangat tentang seorang wanita muda bernama Diane yang diduga melakukan pekerjaan yang “tidak pantas” dan menjalin hubungan romantis dengan seseorang. Bou LauraIbnu Fikri.

Penonton dan Rekan direktur Dia dipuji Telek Untuk fotografi dan aktingnya yang luar biasa. Namun, hal ini juga memicu kontroversi karena penggambaran perempuan yang dianggap tidak dapat diterima.

Banyak kritikus Berpendapat Telek Hal ini mengagungkan stereotip tertentu terhadap perempuan, seperti mengabadikan gosip yang tidak terverifikasi. Akhir cerita film ini juga memperkuat stigma negatif terhadap perempuan sebagai “penghancur rumah tangga”.

Kritikus lain menggambarkan film ini sebagai “Orang yg membenci wanita“Karena dia diduga membenci perempuan dan sangat berprasangka buruk terhadap mereka.

Namun menurutku Telek Lebih kompleks dari itu karena keberagaman perempuan yang digambarkannya.

Melihat dari sudut yang berbeda

Melihat lebih dekat TelekDalam narasi film dan penggambaran karakternya, perempuan menjadi pusat perhatian dalam film ini.

Pakar film Inggris Steve Neil Dia menjelaskan Karakter stereotip dalam film memberikan “struktur ciri kepribadian yang stabil dan berulang”.

Pemeran film yang beragam ini mencakup wanita-wanita terkenal Tapi tejo Bagi Dayan yang Misterius menghadirkan representasi perempuan yang beragam dan bernuansa, sehingga mencegah penggambaran perempuan secara ketat di dalamnya.

READ  Indonesia maju untuk memimpin?
Tapi tejo (mengenakan syal hijau) Berbicara dengan perempuan desa lainnya.
film Ravacana

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa gambaran stereotipikal perempuan sebagian besar tidak ada dalam film ini.

Di Indonesia, perempuan cenderung tampil dalam peran domestik atau posisi marginal karena masih kuatnya budaya patriarki di masyarakat.

Telek Saya telah mencoba untuk mematahkan stereotip ini Bou Laura sebuah kepribadian. Desa yang dihuni para perempuan ini mempunyai pemimpin perempuan. Ia tidak hanya digambarkan sebagai perempuan yang mampu memimpin desa, namun ia juga merupakan pemimpin yang dicintai. Penduduk desa dengan bersemangat bergegas mengunjunginya segera setelah mereka mengetahui dia masuk rumah sakit.

Faktanya, latar belakangnya bertentangan dengan norma-norma sosial yang konservatif.

hal ini dikarenakan Bou Laura Dia menjadi ibu tunggal yang tinggal bersama putranya setelah bercerai dengan suaminya, Minto. Hal ini berbeda dengan gambaran perempuan yang sering kita lihat di media arus utama seperti televisi, dimana perempuan seringkali direpresentasikan sebagai pelengkap dari suami atau kerabat laki-lakinya.

Menggambarkan sekelompok wanita yang tampak menyukai dan menikmati gosip Telek Ini tidak bisa dianggap sebagai stereotip. Pasalnya, dalam film tersebut sang sopir truk laki-laki, Gotrek, juga digambarkan asyik mendengarkan perempuan bergosip di belakang truknya sambil mengemudi.

Di adegan lain, Gotrek juga mencoba menguping pembicaraan telepon. Singkatnya, film ini juga merepresentasikan seorang laki-laki sebagai penjual gosip.

Akhir film mengungkap perkembangan yang mengejutkan karena Diane kedapatan menjalin hubungan romantis dengannya Bou LauraMantan suaminya, bukan putranya.

Hal ini dikritik oleh banyak orang karena memperkuat stereotip perempuan lajang muda sebagai perusak rumah tangga. Namun jika dilihat dari sudut pandang berbeda, film ini menunjukkan bahwa Diane adalah seorang wanita profesional independen yang secara sadar memutuskan untuk menjalin hubungan dengan pria yang lebih tua.

READ  Stray Kids merilis album lengkap mereka "5-STAR" pada awal Juni

Akhir yang konyol

Diproduksi oleh perusahaan produksi Ravacana Films yang berbasis di Yogyakarta dan dibiayai oleh Dinas Kebudayaan Yogyakarta. Telek Itu ditampilkan untuk pertama kalinya Dalam Asian Film Jogja-NETPAC (JAFF) ke-13 tahun 2018. Film Pendek Terbaik di Maya Awards Di tahun yang sama.

Dengan karakter perempuan yang halus dan hampir tidak ada bahasa verbal dalam menyampaikan pesan TelekBeberapa penonton menyalahkan pembuat film atau lembaga kebudayaan lokal atas kurangnya “pelajaran moral” yang jelas dalam film tersebut.

Ironisnya, masyarakat menerapkan kebijakan otoriter Orde Baru kepada para pembuat film yang menyatakan bahwa film apa pun harus mengandung “nilai-nilai budaya dan pendidikan”, dibandingkan lebih menghargai kebebasan artistik bagi para pembuat film muda.

Daripada terburu-buru mengambil keputusan, sebaiknya kita membaca film pendeknya Telek Dirancang secara cermat untuk mendapatkan perspektif berbeda serta memperkaya wacana publik mengenai isu gender di Indonesia.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."