KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Flu burung menghancurkan peternakan di “keranjang telur” Kalifornia, tempat wabah ini menyerang industri unggas.
science

Flu burung menghancurkan peternakan di “keranjang telur” Kalifornia, tempat wabah ini menyerang industri unggas.

PETALUMA, California – Bulan lalu, Mike Weber menerima kabar yang ditakuti oleh setiap peternak unggas: ayamnya dinyatakan positif terkena flu burung.

Berdasarkan peraturan pemerintah, perusahaan Weber, Sunrise Farms, harus memusnahkan seluruh kawanan ayam petelurnya – 550.000 ekor – untuk mencegah penyakit tersebut menginfeksi peternakan lain di Sonoma County di utara San Francisco.

“Ini mengejutkan. Kita semua mengalami kesedihan sebagai akibatnya,” kata Weber sambil berdiri di kandang ayam yang kosong. “Petaluma dikenal sebagai keranjang telur dunia. Sungguh menyedihkan melihat sekeranjang telur terbakar.

Setahun setelah flu burung menyebabkan harga telur mencapai rekor tertinggi dan kelangkaan telur terjadi secara luas, penyakit yang dikenal sebagai flu burung yang sangat patogen ini mendatangkan malapetaka di California, yang terhindar dari gelombang wabah sebelumnya yang menghancurkan peternakan unggas di wilayah Midwestern.

Virus yang sangat menular ini telah melanda Kabupaten Sonoma, dimana para pejabat telah mengumumkan keadaan darurat. Selama dua bulan terakhir, hampir selusin peternakan komersial harus memusnahkan lebih dari satu juta unggas untuk mengendalikan wabah ini, sehingga menimbulkan pukulan ekonomi bagi para petani, pekerja, dan pelanggan mereka.

Merced County di California tengah juga terkena dampak paling parah, dengan wabah di beberapa peternakan besar penghasil telur komersial dalam beberapa minggu terakhir.

Para ahli mengatakan flu burung disebarkan melalui bebek, angsa, dan burung migran lainnya. Unggas air dapat membawa virus tanpa jatuh sakit dan dengan mudah menyebarkannya melalui kotorannya ke peternakan ayam dan kalkun serta kawanan ternak di halaman belakang melalui kotoran dan sekret hidung.

Peternakan unggas California menerapkan langkah-langkah biosekuriti yang ketat untuk membatasi penyebaran penyakit ini. Dokter hewan negara bagian Annette Jones mendesak para peternak untuk memelihara ternak mereka di dalam rumah hingga bulan Juni, termasuk ayam organik yang harus memiliki akses ke luar ruangan.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia meminta Tiongkok memberikan rincian tentang wabah penyakit pernapasan tersebut

“Migrasi berlanjut hingga dua bulan ke depan. Kami harus waspada semaksimal mungkin untuk melindungi burung-burung kami,” kata Bill Mattos, presiden Federasi Unggas California.

Hilangnya ayam lokal menyebabkan harga telur di San Francisco Bay Area melonjak selama liburan sebelum supermarket dan restoran menemukan pemasok dari luar daerah tersebut.

Meskipun flu burung telah ada selama beberapa dekade, wabah virus yang dimulai pada awal tahun 2022 telah mendorong para pejabat untuk membantai hampir 82 juta unggas, sebagian besar adalah ayam petelur, di 47 negara bagian AS, menurut USDA. Setiap kali penyakit ini ditemukan, seluruh ternak disembelih untuk membantu membatasi penyebaran virus.

Harga selusin telur naik dua kali lipat menjadi $4,82 pada puncaknya pada Januari 2023. Harga telur kembali ke kisaran normal karena produsen telur membangun kawanannya dan mengendalikan wabah. Harga kalkun dan ayam juga naik, sebagian karena virus tersebut.

Perubahan iklim meningkatkan risiko wabah penyakit karena perubahan pola cuaca mengganggu pola migrasi burung liar, kata Betske. Misalnya, curah hujan yang luar biasa tahun lalu menciptakan habitat baru bagi unggas air di seluruh Kalifornia, termasuk wilayah dekat peternakan unggas.

Di California, wabah ini telah menyerang lebih dari 7 juta ayam di sekitar 40 kelompok ternak komersial dan 24 kelompok ternak di halaman belakang, dengan sebagian besar wabah terjadi selama dua bulan terakhir di Pantai Utara dan Lembah Tengah, menurut USDA.

Para pejabat industri khawatir dengan meningkatnya jumlah ayam di halaman belakang rumah yang dapat tertular dan menyebarkan flu burung ke peternakan komersial.

READ  Temukan pabrik terbesar di dunia di Australia

“Kita punya burung liar yang penuh dengan virus. Jika burung Anda terpapar pada burung liar ini, mereka bisa tertular dan sakit,” kata Rodrigo Gallardo, peneliti di Universitas California, Davis, yang mempelajari flu burung.

Gallardo menyarankan pemilik ayam di halaman belakang untuk mengenakan pakaian dan sepatu bersih untuk melindungi ternak mereka dari infeksi. Jika ayam mati dalam jumlah yang tidak biasa, tes flu burung harus dilakukan.

Itamari Peterson, seorang pensiunan guru di Petaluma, memiliki sekitar 50 ekor ayam yang menghasilkan telur dan menjualnya dari kandang belakangnya dengan harga masing-masing 50 sen.

“Saya sangat prihatin karena flu burung ditularkan oleh burung liar, dan tidak ada cara yang bisa saya lakukan untuk mencegah burung liar menularkan dan meninggalkan penyakit tersebut,” kata Peterson. “Jika kawanan Anda mempunyai kasus seperti itu, Anda harus menghancurkan seluruh kawanan.”

Sunrise Farms, yang dimulai oleh kakek-nenek Weber lebih dari satu abad yang lalu, tetap tertular penyakit ini meskipun telah menerapkan langkah-langkah biosekuriti yang ketat untuk melindungi kawanan ternaknya.

“Virus ini menyerang unggas dengan sangat parah dan dengan cepat menyebar ke unggas dan unggas tersebut mati,” kata Weber. “Kesedihan tidak menggambarkan apa yang Anda rasakan saat Anda masuk dan bayi burung yang sehat baru saja dibaringkan.”

Setelah melakukan eutanasia terhadap lebih dari setengah juta ayam di Sunrise Farms, Weber dan karyawannya menghabiskan liburan Natal dengan membuang bangkai-bangkai tersebut. Sejak itu, mereka terus membersihkan dan mensterilkan kandang ayam.

Weber berharap peternakan tersebut akan mendapat persetujuan dari regulator federal untuk mengembalikan anak ayam ke peternakan pada musim semi ini. Kemudian diperlukan waktu lima bulan lagi sebelum ayam tersebut cukup dewasa untuk bertelur.

READ  Serangan balik karena laporan utama tentang asal-usul Covid menunjukkan virus mungkin telah bocor dari lab AS

Ia merasa beruntung karena dua peternakan milik perusahaannya belum tertular dan masih memproduksi telur untuk pelanggannya. Namun pulih dari wabah ini tidaklah mudah.

“Perjalanan kita masih panjang,” kata Weber. “Kami akan melakukan upaya lain dan mencoba menjaga keluarga karyawan ini tetap bersama karena mereka telah bekerja keras untuk membangun perusahaan ini menjadi seperti sekarang ini.”

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."