Gedung Putih mengatakan Biden membahas tantangan China dengan para pemimpin dari India, Jepang, dan Australia

Bloomberg

Penangkapan pedagang sebagai fenomena Wall Street Bates menemukan resonansi di Jepang

(Bloomberg) – Seorang investor ritel membeli saham dalam bisnis kecil, mempromosikan posisinya di media sosial dan menginspirasi orang banyak untuk melakukan hal yang sama. Harga Saham Goes To The Moon – Sebelum Kembali ke Bumi Ini adalah cerita yang sangat familiar bagi siapa pun yang mengamati pasar pada tahun 2021, tetapi ini bukan GameStop Corp. Anda bahkan tidak berada di Amerika. Dan itu terjadi pada tahun 2018, di kota Osaka, Jepang, di mana seorang pedagang harian yang dikenal sebagai Tonpin bertaruh pada pembuat kecil cetakan dan wajan presisi bernama Nichidai Corp. Dan dia menyiarkan kebenaran di Twitter, di mana dia melakukannya. Lebih dari 55.000 pengikut. Saham naik lebih dari enam kali lipat dalam tiga bulan pertama tahun 2018 sebelum kehilangan sebagian besar keuntungan, dan orang di balik gelar itu adalah Toru Yamada, mantan manajer uang yang baru saja ditangkap dan pria lain dengan tuduhan manipulasi pasar, menurut orang Jepang. Laporan media. Dia tidak ditangkap karena berbicara tentang saham di Twitter, tetapi karena dicurigai berusaha menjaga harga saham tetap rendah – meskipun pembatasan pada perdagangan margin akan dihapus yang, ketika itu terjadi, menyebabkan saham meroket ke level tertinggi baru. Insiden tersebut menunjukkan bagaimana caranya regulator mengamati pola perdagangan yang tidak biasa dan sering kali mengambil kesimpulan beberapa tahun kemudian. Pendukung dan pengamat mungkin tertarik dengan reli saham meme baru-baru ini di AS, seperti pengguna forum Reddit WallStreetBets. Yamada belum didakwa, dan tidak jelas apakah dia akan menahannya. Dan sementara tidak ada yang menyarankan bahwa pedagang Amerika menggunakan taktik yang mirip dengan yang mereka klaim telah mereka gunakan, kasus ini menggambarkan risiko yang dapat dikaitkan dengan menjadi investor media sosial terkemuka. Saat berada dalam sorotan publik, Anda mungkin juga berada di garis bidik regulator. “Semua orang akan sangat cemas,” kata Takezo Agari, seorang investor yang dikenal sebagai Takezo di Twitter, yang memiliki hampir 100.000 pengikut. “Orang tidak tahu mana yang benar dan salah,” katanya. “Orang tidak tahu aturannya.” Panggilan dan pesan langsung Twitter ke Yamada tidak dijawab. Kantor Kejaksaan Distrik Osaka menolak berkomentar. Komisi Sekuritas dan Bursa, pengawas pasar Jepang, tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar. Jaksa penuntut belum menjelaskan apakah orang-orang itu telah mengakui atau membantah tuduhan tersebut, menurut laporan media lokal, dan file organisasi menunjukkan bahwa pembelian pertama Yamada atas saham Nichidai adalah pada 8 Desember 2017, dan secara bertahap meningkatkan kepemilikannya. Pada saat dia pertama kali men-tweet tentang hal itu, pada 1 Februari tahun berikutnya, sahamnya hampir tiga kali lipat, dan pada bulan Maret, Yamada dan pria lain menempatkan banyak pesanan jual di bawah harga pasar tepat sebelum penutupan, menurut media. . Laporan. Laporan tersebut mengatakan bahwa niat mereka adalah untuk menjaga harga saham di bawah level tertentu untuk memastikan bahwa pembatasan yang diberlakukan pada transaksi baru pada saham tersebut dicabut. Saham dibebaskan dari langkah-langkah, naik 18% pada 12 Maret ketika diperdagangkan berikutnya. Dalam sebuah tweet pada 10 Maret, Yamada tampaknya mendiskusikan proses tersebut, menunjukkan tangkapan layar perdagangan Nichidai tepat sebelum penutupan, meskipun tidak jelas apakah itu perdagangannya. Selain penangkapannya, Yamada telah menghadapi banyak bentrokan di Twitter selama bertahun-tahun. tentang pembahasannya tentang investasinya. “Pihak berwenang perlu memberlakukan beberapa peraturan,” kata Soichiro Iwamoto, seorang pedagang lama yang perusahaannya memberikan nasihat baru. Investor mengatakan dalam sebuah wawancara, mereka berbicara tentang praktik membicarakan saham di media sosial. “Para investor di sini tidak memiliki pengetahuan finansial yang cukup.” Yang lain mempertanyakan apa yang telah dilakukan Yamada. “Sungguh menakjubkan bahwa penjualan untuk melepaskan batasan margin telah diperlakukan sebagai manipulasi pasar,” kata Akira Katayama, seorang pedagang harian yang diawasi dengan baik yang dikenal sebagai Gogatsu yang menulis setelah penangkapannya: investor ritel Jepang mempertahankan ribuan saham yang beredar begitu erat . Lemah di negara di Internet selama lebih dari satu dekade, mereka mulai di papan reklame populer di pertengahan hingga akhir abad ke-21 sebelum pindah ke Twitter, platform dominan dalam beberapa tahun terakhir yang paling dikenal sebagai “master belalang” untuk menarik segerombolan pedagang siang hari. Yamada menjadi penguasa terakhir yang tetap bungkam pada bulan Juni, ketika dia mengatakan bahwa dia mengambil jeda dari Twitter setelah akunnya ditutup sebentar. Okansanman, akun anonim dengan lebih dari 175.000 pengikut yang menjadi terkenal karena pengirimannya yang cepat. Beritanya sempat gelap di awal 2019 dan tidak pernah muncul lagi. Seorang pengguna Twitter misterius memetakan sekumpulan pedagang Jepang Yamada bekerja di dua dana yang terkait dengan pemerintah China sebelum muncul sebagai pedagang harian di Jepang pada 2013, katanya kepada Bloomberg News tahun lalu. Dia membagi opini di Twitter bahkan sebelum penangkapannya, dengan pengikut berdedikasi yang meniru perdagangannya dan orang lain menuduhnya melakukan manipulasi, menggunakan pengaruhnya untuk memompa saham sebelum menyingkirkannya. “Ketika banyak orang Jepang kalah, mereka ingin menyalahkannya.” Dia mengatakan tahun lalu, mengabaikan kritiknya. Pengikut mungkin harus menunggu untuk mengetahui tentang nasib Yamada. Berdasarkan hukum Jepang, dia bisa ditahan hingga 23 hari sebelum dakwaan dibebankan. Sementara itu, banyak mitranya di negara yang ingin membahas saham pindah dari Twitter ke tempat lain, termasuk aplikasi pesan terenkripsi seperti Line dan platform yang lebih baru seperti Clubhouse menurut investor Agari. Dia mengatakan ini membuat sulit bagi regulator untuk memantau mereka. Dalam terjemahan untuk pedagang saat ini di Jepang. Jika pengalaman Jepang adalah sesuatu yang harus Anda lalui, tindakan pengaturan apa pun bisa datang untuk waktu yang lama, jika itu terjadi sama sekali. “Aghari berkata,” Ini telah terjadi. telah berlangsung selama lebih dari satu dekade, sejak orang-orang terbiasa. Menggunakan Baliho, “mengacu pada investor ritel yang berbicara tentang saham secara online.” Amerika mulai terlihat seperti Jepang. “(Pembaruan mencakup lebih banyak detail) Untuk lebih banyak artikel seperti ini , silakan kunjungi kami di bloomberg.com. Berlangganan sekarang untuk menginap di Dilengkapi dengan sumber berita bisnis tepercaya. © 2021 Bloomberg LP

READ  Clara Pinin bergabung dengan merek OFFMUTE baru di Asia Tenggara dari Sony Music Entertainment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *