KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gedung Putih mengatakan mereka mempunyai bukti bahwa Hamas menggunakan Rumah Sakit Al-Shifa untuk melancarkan operasi militer
World

Gedung Putih mengatakan mereka mempunyai bukti bahwa Hamas menggunakan Rumah Sakit Al-Shifa untuk melancarkan operasi militer

DI ATAS AIR FORCE ONE (Reuters) – Gedung Putih pada Selasa mengatakan pihaknya memiliki informasi intelijen bahwa Hamas menggunakan Rumah Sakit Shifa, rumah sakit terbesar di Gaza, untuk menjalankan operasi militernya dan mungkin untuk menyimpan senjata, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut merupakan kejahatan perang. . . .

Juru bicara Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada wartawan di pesawat Air Force One: “Kami memiliki informasi yang mengkonfirmasi bahwa Hamas menggunakan rumah sakit khusus ini untuk pengaturan komando dan kendali” dan mungkin untuk menyimpan senjata. “Ini adalah kejahatan perang.”

Dia mengatakan bahwa Amerika Serikat memiliki informasi bahwa Hamas dan Jihad Islam Palestina menggunakan beberapa rumah sakit di Jalur Gaza, termasuk Rumah Sakit Al-Shifa, untuk menyembunyikan atau mendukung operasi militer dan penyanderaan mereka.

Dia menambahkan bahwa kelompok-kelompok ini juga siap menanggapi operasi militer Israel terhadap fasilitas tersebut.

Informasi ini berasal dari berbagai metode intelijen, katanya, seraya menambahkan bahwa pemerintahan Biden menurunkan beberapa data pada hari Selasa sehingga dapat menyampaikan kesimpulannya kepada wartawan.

Kirby menekankan bahwa tindakan Hamas di rumah sakit tidak mengurangi tanggung jawab Israel untuk melindungi warga sipil, namun ia mengakui bahwa tindakan tersebut membuat upaya Israel untuk memberantas Hamas menjadi lebih rumit.

“Untuk lebih jelasnya, kami tidak mendukung penyerangan ke rumah sakit dari udara. Kami tidak ingin melihat baku tembak di rumah sakit di mana orang-orang yang tidak bersalah, tidak berdaya, dan orang-orang sakit hanya berusaha mendapatkan perawatan medis yang layak mereka dapatkan,” katanya. .

READ  AS menyerang pejabat Korea Utara dengan sanksi setelah uji coba rudal

Dia menambahkan: “Kami sudah jelas dalam banyak kesempatan bahwa tindakan Hamas tidak mengurangi tanggung jawab Israel untuk melindungi warga sipil di Gaza, dan ini adalah sesuatu yang akan terus kami diskusikan secara aktif dengan rekan-rekan kami.”

Pasukan Israel telah mengepung Rumah Sakit Shifa di Kota Gaza, yang terbesar di Jalur Gaza, yang menurut mereka terletak di atas markas bawah tanah militan Hamas.

Hamas, kelompok Islam yang berkuasa di Gaza, menyangkal kehadiran pejuang dan mengatakan 650 pasien dan antara 5.000 hingga 7.000 warga sipil lainnya terjebak di dalam halaman rumah sakit, di bawah tembakan penembak jitu dan drone. Ia mengatakan 40 pasien telah meninggal dalam beberapa hari terakhir, termasuk tiga bayi prematur yang inkubatornya rusak.

Seorang pejabat Hamas di Beirut mengatakan bahwa 25 dari 35 rumah sakit di Gaza tidak dapat beroperasi akibat serangan Israel. Nasib Rumah Sakit Shifa khususnya telah menjadi perhatian internasional, termasuk dari sekutu terdekat Israel, Amerika Serikat.

Israel menyangkal bahwa rumah sakit tersebut dikepung dan mengatakan bahwa pasukannya mengizinkan rute keluar dibuka bagi mereka yang berada di dalamnya. Paramedis dan pejabat di dalam rumah sakit menyangkal hal ini dan mengatakan bahwa mereka yang mencoba keluar akan ditembak. Reuters tidak dapat memverifikasi situasinya.

Laporan oleh Trevor Hunnicutt dan Steve Holland, ditulis oleh Andrea Shalal, diedit oleh Chris Rees dan Emilia Sithole-Matarise

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."