KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Google memecat seorang insinyur yang memprotes konferensi teknologi Israel yang disponsori oleh perusahaan tersebut
Economy

Google memecat seorang insinyur yang memprotes konferensi teknologi Israel yang disponsori oleh perusahaan tersebut

Google telah memecat seorang insinyur cloud yang menyela Barak Regev, direktur pelaksana bisnisnya di Israel, saat berpidato di sebuah acara teknologi Israel di New York, menurut surat kabar Inggris “Daily Mail”. CNBC. “Saya seorang insinyur perangkat lunak di Google dan saya menolak membangun teknologi yang mendukung genosida atau pengawasan!” Insinyur itu terlihat dan terdengar berteriak video Hal ini diambil oleh jurnalis lepas Caroline Haskins dan disebarkan secara online. Saat dia diseret oleh petugas keamanan – dan diejek oleh penonton – dia terus berbicara dan merujuk pada Project Nimbus. Ini adalah kontrak senilai $1,2 miliar yang dimenangkan oleh Google dan Amazon untuk memasok kecerdasan buatan dan teknologi canggih lainnya kepada militer Israel.

Tahun lalu, sekelompok karyawan Google menerbitkan surat terbuka yang mendesak perusahaan tersebut untuk membatalkan Proyek Nimbus, serta mengecam “kebencian, pelecehan dan pembalasan” yang dihadapi oleh pekerja Arab, Muslim dan Palestina di dalam perusahaan tersebut. Insinyur tersebut berkata: “Proyek Nimbus membahayakan komunitas Palestina! Saya menolak membangun teknologi yang akan digunakan untuk cloud apartheid.” Setelah dia dikeluarkan dari tempat itu, Regev mengatakan kepada hadirin: “[p]“Seni mendapatkan hak istimewa untuk bekerja di perusahaan yang mewakili nilai-nilai demokrasi adalah dengan memberikan ruang bagi pendapat yang berbeda.” Dia mengakhiri pidatonya setelah disela oleh pengunjuk rasa kedua yang menuduh Google terlibat dalam genosida.

Insiden itu terjadi saat konferensi MindTheTech di New York. Tema tahun ini tampaknya adalah “Stand with Israel Technology,” karena investasi di Israel melambat setelah serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober. Haskins Dia menulis akun rinci Apa yang dia saksikan di acara tersebut, namun dia tidak bisa tinggal sampai acara selesai, karena pihak keamanan juga mengusirnya.

READ  Dari mantan koki SAP di Navi, Warkop adalah toko sandwich baru yang terinspirasi dari Indonesia di Richmond

Insinyur Google yang memboikot acara tersebut mengatakan kepada Haskins bahwa dia ingin “insinyur Google Cloud lainnya mengetahui bahwa inilah yang dimaksud dengan teknik — berdiri dalam solidaritas dengan komunitas yang terkena dampak pekerjaan Anda.” Dia berbicara kepada jurnalis tersebut secara anonim untuk menghindari dampak profesional, tetapi Google rupanya menemukan identitasnya. Dalam sebuah pernyataan kepada Engadget, juru bicara Google mengatakan: “Awal pekan ini, seorang karyawan mengganggu rekan kerja yang sedang memberikan presentasi – mengganggu acara resmi yang disponsori perusahaan. Perilaku ini tidak dapat diterima, apa pun masalahnya.” telah dihentikan karena melanggar kebijakan kami.”

Pembaruan, 9 Maret 2024, 13.58 ET: Cerita ini telah diperbarui untuk menyertakan pernyataan dari Google.

Artikel ini berisi link afiliasi; Jika Anda mengeklik tautan ini dan melakukan pembelian, kami dapat memperoleh komisi.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."