KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Google memperkenalkan kecerdasan buatan di mesin pencarinya
Tech

Google memperkenalkan kecerdasan buatan di mesin pencarinya

MOUNTAIN VIEW, California (AP) — Google pada hari Selasa meluncurkan mesin pencari yang dilengkapi dengan peralatan baru yang akan lebih mengutamakan tanggapan yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan dibandingkan tautan situs web, sebuah perubahan yang menjanjikan untuk mempercepat pencarian informasi sekaligus berpotensi mengganggu aliran uang. Lalu lintas internet.

Perubahan yang diumumkan pada konferensi pengembang tahunan Google minggu ini akan dimulai di AS ketika ratusan juta orang akan mulai melihat ringkasan percakapan yang dihasilkan oleh teknologi kecerdasan buatan perusahaan secara berkala di bagian atas halaman hasil mesin pencari.

Ikhtisar AI seharusnya hanya muncul ketika teknologi Google menentukan bahwa ini akan menjadi cara tercepat dan paling efisien untuk memuaskan keingintahuan pengguna — sebuah solusi yang kemungkinan besar akan terjadi terutama pada topik yang kompleks atau ketika orang sedang bertukar pikiran atau membuat perencanaan. Orang-orang kemungkinan akan terus melihat tautan situs web tradisional dan iklan Google untuk penelusuran sederhana seperti rekomendasi toko atau ramalan cuaca.

Google telah mulai menguji ikhtisar AI dengan Sebagian kecil pengguna yang diidentifikasi setahun yang lalu, namun perusahaan kini menjadikannya salah satu item utama dalam hasil pencariannya di Amerika Serikat sebelum memperkenalkan fitur tersebut di belahan dunia lain. Pada akhir tahun ini, Google memperkirakan ikhtisar AI akan menjadi bagian dari hasil pencarian bagi sekitar satu miliar orang.

Selain memasukkan lebih banyak kecerdasan buatan ke dalam mesin pencari dominannya, Google juga menggunakan konferensi penuh sesak yang diadakan di amfiteater Mountain View, California, dekat kantor pusatnya untuk memamerkan kemajuan teknologi yang membentuk kembali bisnis dan masyarakat.

Langkah AI selanjutnya melibatkan analisis yang lebih canggih yang didukung oleh Gemini – Teknologi terungkap Lima bulan yang lalu – dan lebih banyak lagi asisten cerdas, atau “agen”, termasuk versi baru yang dijuluki “Astra” yang akan mampu memahami, menjelaskan, dan mengingat hal-hal yang dilihat melalui lensa kamera ponsel pintar. Google menggarisbawahi komitmennya terhadap kecerdasan buatan dengan mengundang Demis Hassabis, eksekutif yang mengawasi teknologi tersebut, untuk tampil di panggung pada konferensi tingkat tinggi untuk pertama kalinya.

READ  Google Duo akan kehilangan durasi panggilan desktop tanpa batas di Meet Takeover

Memasukkan lebih banyak kecerdasan buatan ke dalam mesin pencari Google merupakan salah satu perubahan paling dramatis yang telah dilakukan perusahaan ini sejak didirikan pada akhir tahun 1990an. Ini adalah langkah yang membuka pintu bagi pertumbuhan dan inovasi lebih lanjut, namun juga mengancam perubahan radikal dalam kebiasaan menjelajah web.

“Pendekatan yang berani dan bertanggung jawab ini adalah kunci untuk mencapai misi kami dan menjadikan AI lebih bermanfaat bagi semua orang,” kata CEO Google Sundar Pichai kepada sekelompok wartawan.

Sadar akan betapa besarnya minat terhadap teknologi ini, Pichai mengakhiri serangkaian presentasi selama hampir dua jam dengan menanyakan model Gemini Google berapa kali kecerdasan buatan disebutkan. Angka: 120, lalu jumlahnya bertambah satu lagi ketika Pichai berkata, “Kecerdasan Buatan” lagi.

Meningkatnya fokus pada kecerdasan buatan akan membawa risiko baru pada ekosistem internet yang sangat bergantung pada periklanan digital sebagai sumber keuangannya.

Google akan menderita jika tinjauan AI mengurangi iklan yang terkait dengan mesin pencarinya – sebuah perusahaan yang menghasilkan pendapatan $175 miliar pada tahun lalu saja. Penerbit situs web – mulai dari media besar hingga pengusaha dan perusahaan rintisan yang berfokus pada topik yang lebih sempit – akan menderita jika ikhtisar AI sangat informatif sehingga menghasilkan lebih sedikit klik pada tautan situs web yang masih akan muncul di bagian bawah laman hasil.

Mark McCollum, kepala inovasi di Raptive, yang membantu sekitar 5.000 situs web, mengatakan bahwa berdasarkan kebiasaan yang muncul selama fase pengujian ikhtisar AI Google tahun lalu, sekitar 25% lalu lintas dapat terkena dampak negatif dengan mengurangi lalu lintas. Penerbit menghasilkan uang dari konten mereka.

READ  Berikut adalah Amazon Prime Gaming gratis untuk Juli 2022

Penurunan lalu lintas sebesar ini dapat menyebabkan hilangnya pendapatan iklan sebesar miliaran dolar, sebuah pukulan telak yang dapat diatasi dengan bentuk teknologi kecerdasan buatan yang menyaring informasi yang diambil dari banyak situs web yang jika tidak, akan kehilangan pendapatan.

“Hubungan antara Google dan penerbit sebagian besar bersifat simbiosis, namun jika menyangkut AI, pada dasarnya yang terjadi adalah perusahaan teknologi besar mengambil konten kreatif tersebut dan menggunakannya untuk melatih model AI mereka,” kata McCollum. “Kami sekarang melihat ini digunakan untuk tujuan komersial mereka sendiri yang secara efektif merupakan transfer kekayaan dari usaha kecil mandiri ke perusahaan teknologi besar.”

Namun Google menemukan bahwa tinjauan AI mengarahkan orang untuk melakukan lebih banyak penelusuran saat menguji teknologi “karena tiba-tiba mereka dapat mengajukan pertanyaan yang sebelumnya sangat sulit,” kata Liz Read, yang mengawasi penelusuran di perusahaan tersebut, kepada The Associated Press. . Saya menolak memberikan angka spesifik tentang volume klik tautan selama pengujian ikhtisar AI kami.

“Pada kenyataannya, orang-orang ingin mengklik ke web, bahkan ketika mereka memiliki gambaran umum tentang AI,” kata Reed. “Mereka memulai dengan ikhtisar AI dan kemudian ingin mendalami lebih dalam. Kami akan terus berinovasi dalam ikhtisar AI dan juga cara kami mengirimkan lalu lintas yang paling berguna ke web.

Meningkatnya penggunaan teknologi AI untuk merangkum informasi di chatbot seperti Google Gemini dan ChatGPT OpenAI selama 18 bulan terakhir telah menimbulkan pertanyaan hukum tentang apakah perusahaan di balik layanan tersebut secara ilegal menyedot materi berhak cipta untuk mengembangkan layanan mereka. Ini adalah tuduhan yang menjadi inti tuntutan hukum tingkat tinggi The New York Times melaporkan akhir tahun lalu Melawan OpenAI dan pendukung terbesarnya, Microsoft.

READ  Cara melihat kata kunci untuk AMD, Nvidia dan Computex 2022 dari Microsoft

Tinjauan AI Google juga dapat menyebabkan tuntutan hukum, terutama jika Google menarik lalu lintas dan penjualan iklan dari situs web yang diyakini perusahaan tersebut mengambil keuntungan secara tidak adil dari konten mereka. Namun ini adalah risiko yang harus diambil perusahaan seiring dengan kemajuan teknologi dan digunakan dalam layanan pesaing seperti ChatGPT dan mesin pencari baru seperti Kebingungan, kata Jim Yu, CEO BrightEdge, yang membantu situs web mendapat peringkat lebih tinggi dalam hasil pencarian Google.

“Ini jelas merupakan bab selanjutnya dalam penelitian ini,” kata Yu. “Seolah-olah mereka menyesuaikan tiga variabel utama sekaligus: kualitas penelusuran, arus lalu lintas ke dalam ekosistem, dan kemudian memonetisasi lalu lintas tersebut. Sudah lama tidak ada momen penelusuran yang lebih besar dari ini.”

Di luar stadion, puluhan demonstran merantai diri mereka satu sama lain dan memblokir salah satu pintu masuk konferensi. Para pengunjuk rasa menargetkan kesepakatan senilai $1,2 miliar yang dikenal sebagai Proyek Nimbus yang menyediakan teknologi kecerdasan buatan kepada pemerintah Israel. Mereka menegaskan bahwa sistem tersebut digunakan secara mematikan dalam perang Gaza – sebuah klaim yang dibantah oleh Google. Demonstrasi tersebut tampaknya tidak mempengaruhi kehadiran konferensi atau antusiasme masyarakat yang berada di dalam venue.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pop culture ninja. Social media enthusiast. Typical problem solver. Coffee practitioner. Fall in love. Travel enthusiast."