KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gubernur California Menolak RUU Pemberian Cek Pengangguran kepada Pekerja yang Mogok – Berita Dunia
World

Gubernur California Menolak RUU Pemberian Cek Pengangguran kepada Pekerja yang Mogok – Berita Dunia

California tidak akan memberikan cek pengangguran kepada pekerja yang mogok, karena Gubernur Demokrat Gavin Newsom memveto rancangan undang-undang pada hari Sabtu yang terinspirasi oleh pemogokan buruh tingkat tinggi di Hollywood dan industri perhotelan.

Newsom, seorang Demokrat, mengatakan dia mendukung pekerja dan sering mendapat manfaat dari kontribusi kampanye dari serikat pekerja. Namun dia menyatakan keberatan dengan RUU tersebut karena dana yang digunakan negara untuk membayar tunjangan pengangguran akan berjumlah hampir $20 miliar dalam bentuk utang pada akhir tahun ini.

“Sekarang bukan waktunya untuk menaikkan biaya atau mengambil utang yang besar ini,” tulis Newsom dalam pesan vetonya.

Dana yang digunakan negara untuk membayar tunjangan pengangguran sudah berjumlah lebih dari $18 miliar dalam bentuk utang. Itu karena dana tersebut kehabisan uang dan harus meminjam dari pemerintah federal selama pandemi, ketika Newsom memerintahkan sebagian besar bisnis tutup dan menyebabkan lonjakan pengangguran. Dana tersebut juga menjadi sasaran penipuan dalam jumlah besar yang merugikan negara miliaran dolar.

Selain itu, serikat pekerja mengatakan tunjangan pengangguran berdampak baik bagi perekonomian, sehingga pekerja yang mogok dapat terus mengeluarkan uang dan mendukung bisnis lokal.

“Uang ini akan disalurkan ke toko, restoran, katering, salon kuku, dan usaha kecil yang juga kesulitan dengan pekerja yang mogok,” kata Sarah Flux, direktur kampanye legislatif dan strategi Federasi Buruh California. katanya kepada anggota parlemen saat dengar pendapat publik awal bulan ini.

READ  Seorang pria yang membakar dirinya di New York telah meninggal, kata polisi

RUU ini akan memungkinkan pekerja yang telah melakukan mogok kerja setidaknya selama dua minggu untuk menerima cek pengangguran dari negara bagian, yang jumlahnya bisa mencapai $450 per minggu. Biasanya, hanya pekerja yang kehilangan pekerjaan bukan karena kesalahan mereka sendiri yang berhak menerima tunjangan ini.

Serikat pekerja mengatakan jumlah pekerja yang mogok selama lebih dari dua minggu sangatlah kecil sehingga tidak akan berdampak signifikan terhadap dana perwalian pengangguran negara bagian. Dari 56 pemogokan di California selama satu dekade terakhir, hanya dua yang berlangsung lebih dari dua minggu, menurut Senator negara bagian Demokrat Anthony Portantino, penulis rancangan undang-undang tersebut.

Undang-undang tersebut merupakan upaya anggota parlemen negara bagian dari Partai Demokrat untuk mendukung pekerja hotel di California Selatan serta aktor dan penulis Hollywood yang melakukan aksi mogok hampir sepanjang tahun ini. Pemogokan penulis berakhir pada tanggal 26 September, namun dua pemogokan lainnya masih berlangsung, yang berarti banyak pekerja yang berbulan-bulan tidak mendapat gaji.

Selain utang, pemerintahan Newsom mengatakan dana tersebut tidak mengumpulkan cukup uang untuk membayar seluruh manfaat yang terhutang. Uang tersebut berasal dari pajak yang harus dibayarkan perusahaan kepada setiap pekerjanya. Namun pajak ini hanya berlaku untuk $7.000 pertama dari gaji pekerja, jumlah yang tidak berubah sejak tahun 1984 dan merupakan jumlah terendah yang diperbolehkan berdasarkan undang-undang federal.

Pada saat yang sama, tunjangan pengangguran meningkat. Pemerintahan Newsom memproyeksikan pembayaran tunjangan akan melebihi pengumpulan pajak sebesar $1,1 miliar tahun ini. Ini adalah pertama kalinya hal ini terjadi selama periode pertumbuhan lapangan kerja, menurut Kantor Analis Legislatif non-partisan.

Anggota parlemen bisa saja mencoba untuk mengesahkan undang-undang tersebut, namun beberapa dekade telah berlalu sejak hak veto gubernur dibatalkan di California.

READ  Bannon membanting DeSantis dan Musk di luar ruang sidang dalam kasus kejahatan di New York

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."