KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Gugatan mengklaim Skittles ‘tidak layak untuk konsumsi manusia’
Economy

Gugatan mengklaim Skittles ‘tidak layak untuk konsumsi manusia’

sebuah Sekelompok konsumen menggugat Pembuat permen mengklaim bahwa Skittles mengandung “racun yang diketahui” yang membuat permen pelangi “tidak bisa dimakan”.

Gugatan class action yang diajukan Kamis di Oakland, California oleh warga San Leandro Jenelle Timms, menuduh bahwa Skittles tidak aman bagi konsumen karena mengandung “tingkat tinggi” titanium dioksida.

File foto 1 Juni 2016 ini menunjukkan permainan Skittles di New York. Mars Inc. , produsen Skittles dan M&Ms, menerobos jajaran perusahaan makanan lainnya. Dia mencela makalah yang didanai industri bahwa rekomendasi pengurangan gula didasarkan pada kami (AP Photo/Mark Lennihan, File/AP Newsroom)

Mencari status class action di Pengadilan Distrik AS untuk California Utara Pada hari Kamis, pengacara Jenile Thames yang berbasis di San Leandro mengatakan Skittles tidak aman bagi konsumen karena mengandung “tingkat tinggi” titanium dioksida, TiO2, sebagai aditif makanan.

Pecinta cokelat membatalkan pembelian manis di tengah kenaikan harga

Gugatan itu juga mengatakan titanium dioksida akan dilarang di Uni Eropa bulan depan setelah regulator keamanan pangan di sana menganggapnya tidak aman karena “genotoksisitas” atau kemampuan untuk mengubah DNA.

Mars Inc. menggunakan Titanium dioksida untuk menghasilkan warna pelangi buatan Skittles. Pada Oktober 2016, dia adalah seorang pembuat permen Bagikan siaran pers Gugatan tersebut menyatakan niatnya untuk menghilangkan titanium dioksida dari produknya di tahun-tahun mendatang, tetapi titanium dioksida masih digunakan dalam produk seperti Skittles hari ini.

Menurut gugatan, titanium dioksida digunakan dalam cat, perekat, plastik, dan bahan atap, dan dapat menyebabkan DNA, Kerusakan otak dan organdan lesi pada hati dan ginjal.

READ  Perbankan non-perbankan

“Konsumen yang wajar akan mengharapkannya [Skittles] “Mereka dapat dibeli dan dikonsumsi dengan aman karena dipasarkan dan dijual. Namun, produknya tidak aman,” kata pengaduan itu.

Waralaba Oyo MacDonald, veteran, dan pekerja yang dibayar di tengah penguncian: ‘Saya berada di posisi mereka’

Pada Mei 2021, Otoritas Keamanan Pangan Eropa mengumumkan bahwa titanium dioksida “tidak lagi dianggap aman sebagai bahan tambahan makanan”. Namun, aditif makanan masih legal di Amerika Serikat.

Menurut Food and Drug Administration Undang-undang Peraturan federal, “Titanium dioksida yang ditambahkan warna dapat digunakan dengan aman untuk mewarnai makanan secara umum.” Namun, Food and Drug Administration mengatur jumlah titanium dioksida yang tidak boleh melebihi 1% dari berat makanan.

Gugatan tersebut mencari ganti rugi yang tidak ditentukan untuk penipuan dan pelanggaran undang-undang perlindungan konsumen California.

The Times, dari San Leandro, California, mengatakan dia membeli Skittles di toko QuikStop lokalnya pada bulan April, dan dia tidak akan melakukannya jika dia tahu.

Thames mengklaim bahwa memeriksa label tidak akan membantu karena Bahan-bahan di Skittles Paket merah terang sulit dibaca.

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

Kasusnya adalah Thames V Mars Inc, Pengadilan Distrik AS, Distrik Utara California, No. 22-04145.

Mars tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Fox News.

Reuters berkontribusi pada laporan ini.

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Pemikir jahat. Sarjana musik. Komunikator yang ramah hipster. Penggila bacon. Penggemar internet amatir. Introvert."