KabarTotabuan.com

Memperbarui berita utama dari sumber Indonesia dan global

Hilangnya instruksi juri dari Jack Smith dapat menyebabkan dia berpeluang mencopot Hakim Cannon dari kasus melawan Trump
World

Hilangnya instruksi juri dari Jack Smith dapat menyebabkan dia berpeluang mencopot Hakim Cannon dari kasus melawan Trump

Perintah Hakim Eileen Cannon agar Penasihat Khusus Jack Smith dan Presiden Trump memberikan instruksi duel kepada juri menimbulkan pertanyaan: Akankah dia yang memberikan instruksi tersebut di persidangan?

Kemungkinan bahwa Smith dapat meminta Hakim Cannon untuk mengundurkan diri atau dikeluarkan dari kasus tersebut muncul sebagai sebuah kemungkinan ketika dia menantang salah satu keputusannya, dengan menyebutnya sebagai “ketidakadilan nyata” dan “kesalahan nyata”. Penunjukannya sebagai ahli dari luar untuk mengawasi penuntutan dibatalkan, pada awal kasus, oleh para penantang di Sirkuit Banding AS ke-11.

Titik nyala terakhir mungkin berupa instruksi juri, atau perintah yang dapat mempengaruhi cara putusan dijatuhkan. Hal ini dibacakan dari bangku hakim segera sebelum musyawarah dimulai. Lembaga Informasi Hukum menjelaskan bahwa arahan-arahan ini adalah “satu-satunya pedoman yang harus diterima oleh juri ketika berunding dan dimaksudkan agar juri tetap pada jalurnya sehubungan dengan prosedur dasar musyawarah dan substansi undang-undang yang menjadi dasar keputusan mereka.”

Hakim Cannon ingin rancangan instruksi ini dikaitkan dengan Presidential Records Act, yang menjadi fokus pembelaan Trump. Dia berpendapat bahwa berdasarkan undang-undang tersebut, yang ditandatangani menjadi undang-undang setelah skandal Watergate, dokumen rahasia yang ditemukan tersembunyi di Mar-a-Lago bersifat “pribadi” dan oleh karena itu tidak dapat menjadi bukti pelanggaran Undang-Undang Spionase. seperti yang diklaim oleh Tuan Smith. Mr Smith menegaskan bahwa ACA tidak berpengaruh pada pertanggungjawaban pidana.

Namun, hakim ingin melihat bagaimana kedua belah pihak berencana menjelaskan apa yang disebutnya sebagai “dua skenario bersaing” kepada calon juri. Ia prihatin, misalnya, mengenai apakah presiden ke-45 tersebut akan berargumentasi bahwa “juri diizinkan untuk memeriksa catatan yang disimpan dalam kepemilikan pribadinya oleh mantan presiden…dan mencapai kesimpulan faktual tentang apakah pemerintah telah membuktikan lebih dari yang diharapkan.” keraguan yang masuk akal.” “Ini bersifat pribadi atau presidensial.”

READ  Live News Covid: Hong Kong melarang kedatangan non-penduduk dari Australia, Kanada, dan sebagian Eropa; WHO memperingatkan Omicron menimbulkan risiko 'sangat tinggi' Berita Dunia

Pilihan Hakim Cannon tidak lagi berpihak pada Tuan Smith. Pemerintah sedang mempertimbangkan instruksi yang berangkat dari posisi bahwa “Presiden mempunyai kewenangan tunggal berdasarkan PRA untuk menunjuk catatan pribadi atau presiden selama masa kepresidenannya.” “Baik pengadilan maupun juri tidak boleh membuat atau meninjau kembali keputusan klasifikasi tersebut.” Rumusan ini juga tampaknya condong ke arah Trump. Dia menang, Smith kalah.

Namun, kekalahan Smith bisa memberikan kesempatan untuk mengajukan banding. Keputusan akhir apa pun akan segera dapat diajukan banding, dan instruksi juri yang rumit dapat memberikan landasan bagi penasihat khusus untuk berargumentasi bahwa kendali Hakim Cannon terhadap undang-undang yang relevan kurang aman atau bahwa penanganan kasusnya dinodai oleh bias. Eleventh Circuit dapat mendengarkan banding apa pun dalam skala sempit, atau mengeluarkan keputusan yang lebih menyeluruh yang dapat membebaskan tugasnya.

Hakim Cannon adalah hakim baru-baru ini, yang dicalonkan oleh Trump pada tahun 2020. Dia telah menunjukkan minat yang berkelanjutan terhadap sudut pandangnya, perlakuan yang tidak diterima mantan presiden tersebut dari Hakim Tanya Chutkan di Distrik Columbia atau The Matrix. Untuk hakim di New York. Hakim Cannon sekarang sedang mempertimbangkan apakah akan menunda persidangannya hingga setelah pemilu, seperti yang diminta Trump.

Para pengacara tidak setuju mengenai instruksi juri bukan hanya karena bagaimana suatu kasus disusun dapat mempengaruhi hasilnya, namun juga karena instruksi juri yang salah dapat menjadi dasar yang kuat untuk mengajukan banding atas putusan negatif. Jika instruksi tersebut mengandung kesalahan yang menurut pengadilan tidak berbahaya, putusan dapat dibatalkan dan sidang baru diperintahkan. Mahkamah Agung telah untuk memerintah Bahwa diperlukan “dampak substansial dan merugikan” terhadap ketentuan tersebut untuk mengesampingkannya.

READ  Caelia Posey, yang menginspirasi Balita dan gadis mahkota senyum yang viral, meninggal pada usia 16 tahun

LEAVE A RESPONSE

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

"Ninja budaya pop. Penggemar media sosial. Tipikal pemecah masalah. Praktisi kopi. Banyak yang jatuh hati. Penggemar perjalanan."